Mohon tunggu...
Aji NajiullahThaib
Aji NajiullahThaib Mohon Tunggu... Pekerja Seni

Hanya seorang kakek yang hobi menulis

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Andre Rosiade, Anggota DPR Rasa "Satpol PP"

7 Februari 2020   09:31 Diperbarui: 7 Februari 2020   09:36 1227 12 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Andre Rosiade, Anggota DPR Rasa "Satpol PP"
Foto: Tempo.co

Alangkah astaganya, sekelas anggota dewan ingin membuktikan adanya prostitusi online di kota Padang, malah membuat jabakan hanya untuk menangkap PSK-nya, sementara pemakai jasa PSK tersebut malah tidak ditangkap.

PSK-nya dipakai dulu, setelah itu baru dilakukan penggerebekan, hebatnya lagi pemakai jasa PSK-nya diselamatkan terlebih dahulu, sementara PSK-nya sengaja dijebak sebagai barang bukti PSK online itu memang ada.

Entah logika seperti apa yang dipakai Andre Rosiade, Politisi Gerindra yang juga merupakan Ketua DPD Gerindra Sumatera Barat, dengan dalih menyerap aspirasi masyarakat, yang resah karena maraknya Prostitusi online, sehingga perlu menjebak seorang PSK sebagai bukti prostitusi online itu memang ada.

Ada cara yang lebih terhormat yang pantas dilakukan Andre, yang merupakan Anggota DPR, cara itu harusnya lebih tepat, sesuai dengan kapasitasnya sebagai wakil rakyat. Cara yang dilakukan Andre melakukan penggerebekan itu, seperti cara yang dilakukan Satpol PP, bukanlah cara seorang Anggota DPR.

Melaporkan adanya prostitusi online, apakah harus sekalian membuktikannya? Untuk membuktikan ada tidaknya protitusi online, itu adalah domain pihak kepolisian, kalaupun harus membuktikan, tidak perlu dengan cara menjebak PSK-nya, kenapa game sekalian dengan pemakai jasanya?

Adanya prostitusi online itu, karena adanya yang membutuhkan, dan banyaknya pemakai jasa mereka. Kalau mau 'fair' yang disasar bukan cuma PSK-nya, tapi juga pemakai jasa nya. Satpol PP saja kalau melakukan penggerebekan, yang ditangkap dalam penggerebekan pastinya PSK dan pemakai jasanya, lah kok ini malah yang ditangkap cuma PSK dan Mucikarinya.

PSK-nya sendiri merasa dijebak, dan memang penggerebekan itu adalah sesuatu yang direncanakan secara matang oleh Andre. Seperti yang dikatakannya pada Suara.com:

"Karena laporan masyarakat, gua mengajak polisi, gua laporkan ke polisi, pak ini aplikasi MiChat dipakai untuk prostitusi online, ya sudah kita buktikan bersama-sama. Polisi yang gerebek di dalam dan memang terbukti ditahan oleh polisi. Coba tanya dong sama polisi, udah berapa kali yang bersangkutan transaksi," kata Andre.

Tujuan Andre sih bagus, agar pihak kepolisian peduli dengan maraknya protitusi online, kewajiban Anggota DPR memang melaporkan adanya aktivitas itu, juga mengawasi sejauh mana pihak kepolisian menindak aktivitas tersebut. Namun melakukan penggerebekan yang sudah disetting sedemikian rupa, adalah tindakan yang tidak bijaksana.

Kehidupan para PSK tersebut, juga harus menjadi perhatian, tidak bisa dijadikan pesakitan begitu saja. Itu kalau Andre masih punya rasa kemanusiaan, karena biar bagaimanapun PSK juga manusia, yang harus dipikirkan oleh 'wakil rakyat'.

Sudah jelas-jelas dalam rencana menjebak PSK tersebut, melibatkan juga pemakai jasanya, terlepas sang pemakai jasanya adalah bagian dari kolega Andre dalam merencanakan penggerebekan. Pada kenyataanya, yang memakai jasa PSK tersebut malah tidak tersentuhw hukum.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN