Mohon tunggu...
aji
aji Mohon Tunggu... Mahasiswa

Aji Anugrah P Universitas Pembangunan Jaya Tangerang Selatan

Selanjutnya

Tutup

Media

Pelanggaran Etika Tayangan Reality Show di Televisi

24 Mei 2019   02:45 Diperbarui: 24 Mei 2019   03:02 0 1 0 Mohon Tunggu...

PELANGGARAN ETIKA TAYANGAN REALITY SHOW DI TELEVISI

Disusun Oleh :

Aji Anugrah Putra (2017047005)

 

Tayangan  reality show merupakan tayangan yang biasa digemari oleh masyarakat di Indonesia. Tayangan ini sering kali di tayangkan di televisi dan acara reality show ini cukup digemari oleh berbagai kalangan, dari usia anak-anak maupun dewasa. Namun tayangan reality show seringkali luput dari pengawasan etika penyiaran. Reality show  seringkali menayangkan adegan - adegan yang tidak pantas seperti adegan bermesraan, berkata kasar dan sering kali menampilkan adegan kekerasan. 

Contohnya seperti tayangan reality show "Katakan Putus" di stasiun televisi "Trans Tv", acara ini juga menampilka problem-problem yang mengumbar - umbar aib yang penuh dengan drama lika - liku percintaan yang begitu rumit dan sulit untuk di tonton, terutama untuk anak dibawah umur. Misalnya seperti dalam tayangan "Katakan Putus" pada tanggal 28 Januari 2019 dimana dalam tayangan tersebut ada beberapa adegan kekerasan yang di pertontonkan kepada para penonton.

Selain tanyangan reality show "Katakan Putus" sebetulnya masih ada lagi tayangan -- tayangan serupa yang banyak memperlihatkan atau menontonkan adegan -- adegan kekerasan, bermesraan, berkata kasar dan memperlihatkan kekerasan, seperti tayangan "Tercyduk" di stasiun televisi "SCTV" pada tayangan tanggal 18 Maret 2018 tentang anak yang durhaka kepada ibu kandungnya, sang anak sifatnya berubah karena masuk SMA favorit. Di tayangan tersebut banyak sekali adegan yang tidak layak dipertontonkan. 

Seperti melawan orang tua, memecahkan barang di depan orang tua, dan ada mengakui pernah mencuri barang milik orang lain untuk dia gunakan bersenang -- senang. Adegan seperti itu seharusnya perlu dipertontonkan karena bisa mempengaruhi para penontonya khususnya anak -- anak dan remaja jika tidak di awasi oleh orang tua.

Menurut Efnie Indrianie seorang psikolog anak dari Universitas Kristen Maranatha Bandung. Tontonan yang ada di televisi secara tidak langsung akan berdampak pada psikologis si penonton. Hal ini dikarenakan kurangnya pengawasan dari orang tua  dan juga tontonan TV yang tidak sesuai dengan usianya. 

"Memang tidak akan langsung terlihat dampaknya pada buah hati, namun lambat laun ini akan mempengaruhi perkembangannya, baik secara fisik, perilaku dan pemikiran. Dan sering sekali orang tua terlambat mengetahuinya sehingga anak sudah di luar kendali.

 Hal seperti ini memang tidak bisa disalahkan, karena setiap orang pasti punya kesibukan masing - masing, namun bukan hal yang baik untuk membiarkan anak-anak berlama - lama di depan layar TV menyaksikan tayangan - tayangan, di mana ini bukan tontonan seusianya. "Padahal ini akan merusak pikiran mereka cepat atau lambat,".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x