Mohon tunggu...
Agus Tomaros
Agus Tomaros Mohon Tunggu... Guru - Teacher

Historia Magistra Vitae

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pinisi Nusantara: Sebuah Pelayaran Maut ke Benua Amerika

18 September 2022   09:07 Diperbarui: 18 September 2022   09:15 187 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pinisi Nusantara. Sumber: sampaijauh.com

"Pelayaran Maut" adalah sebutan sejumlah jurnalis Barat bagi misi pelayaran Pinisi Nusantara dari Indonesia ke Benua Amerika. Mereka menyebutnya demikian karena sejak era Revolusi Industri dengan momentum mesin uapnya belum ada pelayaran menempuh jarak 11.000 mil dengan menggunakan kapal kayu.

Pinisi Nusantara direncanakan berlayar mengarungi Samudra Pasifik untuk misi mengikuti Vancouver Expo '86 yang digelar di Kanada. Negara-negara di dunia akan memamerkan teknologi transportasi mereka yang membanggakan, misalnya Amerika dengan Apollo 11 dan Uni Soviet dengan Vostok-1. Apollo 11 adalah pesawat yang mengantarkan Neil Amstrong dan Edwin Aldrin menginjakkan kaki di bulan, sedangkan Vostok-1 membawa Yuri Gagarin menjadi manusia pertama yang mengorbit bumi.

Selain kedua pesawat legendaris tersebut, yang ditunggu-tunggu kehadirannya oleh publik di Kanada adalah Pinisi Nusantara dari Indonesia. Satu-satunya kapal kayu tradisional yang akan menjadi peserta setelah menempuh perjalanan 11.000 mil. Wartawan Canadian Broadcasting Corporation (CBC) Frank Koller merasa perlu datang ke Bitung untuk turut serta dalam ekspedisi Pinisi Nusantara.

Kisah pelayaran Pinisi Nusantara 36 tahun silam ini telah diabadikan oleh harian Fajar, media nasional yang terbit di Makassar. Sebelumnya beberapa jurnalis yang ikut serta dalam misi pelayaran maut itu, seperti Pius Caro, Nina Pane dan Semy Hafid juga telah menuliskan kisahnya. Pius Caro menulis buku Ekspedisi Pinisi Nusantara sedangkan Nina Pane dan Semy Hafid menulis buku Menyisir Badai. Merekalah saksi sejarah ketangguhan Pinisi Nusantara sekaligus pembuktian jargon nenek moyang bangsa Indonesia adalah pelaut.

Kapten Gita. Sumber: m.jpnn.com
Kapten Gita. Sumber: m.jpnn.com

Peneguhan Harga Diri Pelaut Indonesia

Pinisi Nusantara awalnya bertolak dari Kabupaten Bulukumba---tepatnya di Tanah Beru--menuju Ujung Pandang (sekarang Makassar) untuk finishing touch (dilengkapi dengan sejumlah perangkat teknologi mutakhir termasuk motor dan teknologi komunikasi). Dari Makassar kapal menuju Jakarta untuk selanjutnya bertolak ke Bitung. Di sanalah Pinisi Nusantara akan memulai menjelajahi samudra menuju benua Amerika.

Rencana awalnya Pinisi Nusantara akan dinakhodai oleh pelaut Prancis, tetapi informasi ini diketahui oleh Sueb Ardjakusuma, veteran perwira Angkatan Udara Republik Indonesia. Ia kemudian menanyakan ke putranya, Kapten Laut Gita Ardjakusuma: Apakah tidak ada pelaut kita yang bisa menakhodai Pinisi Nusantara? Singkat cerita Kapten Gita mengajukan diri menjadi nakhoda melalui Laksamana Sudomo yang tak ragu lagi dengan kepiawaian Kapten Gita di laut.

Saat menakhodai Pinisi Nusantara, Kapten Gita berusia 42 tahun. Bersamanya ada 11 awak yang siap mengawal Pinisi Nusantara hingga ke pelabuhan tujuan. Mereka telah dibaluri mantra manggaru': "Takunjunga bangunturu, nakugunciri gulingku, kualleangi tallanga natoalia, le'ba' kusoronna biseangku, kucampa'na sombalakku, tamammelokka punna teai labuang... (Tidak begitu saja aku ikut angin buritan, dan aku putar kemudiku, lebih baik aku pilih tenggelam daripada balik haluan, ketika perahuku kudorong, ketika layarku kukembangkan, aku tak akan menggulungnya jika bukan pelabuhan...)

Di pengujung Juli 1986, Pinisi Nusantara bersandar di Pelabuhan Bitung, Sulawesi Utara. Kapal kayu itu bersiap mengarungi Samudera Pasifik menuju Honolulu untuk selanjutnya ke Kanada mengikuti Voncouver Expo yang rencananya digelar hingga 12 Oktober 1986. Jarak Bitung-Honolulu mencapai 6050 nautical mile. Betul-betul sebuah pelayaran maut bagi sebuah kapal yang terbuat dari kayu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan