Kotak Suara

Mobilitas NALURI dalam Kontestasi Pilkada Kota Bima

7 Maret 2018   01:58 Diperbarui: 7 Maret 2018   02:32 632 0 0
Mobilitas NALURI dalam Kontestasi Pilkada Kota Bima
dokumentasi pribadi

Tahun ini menjadi tahun politik bagi bangsa Indonesia, setidaknya KPU RI telah menetapkan tanggal pencoblosan pilkada serentak 2018 yaitu pada tanggal 27 juni 2018.

Akan ada 171 daerah yang berjuang untuk menentukan pemimpinnya untuk lima tahun ke depan.Pilkada serentak tahun ini akan lebih besar dari pilkada sebelumnya .Dari 171 daerah tersebut, ada 17 provinsi, 39 kota dan 115 kabupaten yang akan menyelenggarakan pilkada di 2018.Tak terkecuali kota Bima yang akan memilih siapa nakhoda yang akan memimpin kota Bima sampai 2023 ke depan. 

Memang pemilihan kepala daerah di kota Bima tidaklah setenar dan sementereng pemilihan kepala daerah di kota atau kabupaten lain seperti Kota Bandung atau Kota Makassar yang selalu di liput media nasional dan menjadi perdebatan dan perbincangan hangat tokoh tokoh politik tanah air. 

Tetapi pilkada kota Bima menjadi ajang perpolitikan yang sangat di tunggu tunggu oleh sekitar 150.000an jiwa yang ada disana. 

Saat ini Pilkada kota Bima sendiri di ikuti sebanyak tiga pasangan calon yang akan memperebutkan kursi orang nomer satu dari Walikota sebelum nya H.Qurais H. Abidin yang telah memimpin selama dua periode. 

H A Rahman - Hj Fera Amalia menjadi calon dengan nomer urut satu, di ikuti calon nomer urut dua H M Lutfi - Feri Sofiyan dan calon nomer urut tiga Subhan - Wahyudin yang menjadi calon independen tanpa partai pengusung. 

Di balik tiga pasangan calon tersebut tentu muncul para pendukung dan simpatisan yang berkumpul dan bersatu kemudian menamakan diri mereka sesuai dengan background dan nama calon pasangan yang di pilihnya masing masing. 

Tak terkecuali pendukung dan simpatisan calon nomer urut dua yang menarik bagi saya, dimana mereka menamakan dan mendeklarasikan diri dengan sebutan NALURI (Ndai Lutfi Feri) yang artinya kita Lutfi feri. Organisasi NALURI ini muncul karena adanya kesamaan visi dan misi mereka dengan calon pasangan nomer urut dua yang menurut mereka cocok untuk memimpin kota Bima, sehingga jiwa mereka terpanggil untuk berkumpul dan mengikat kan diri mereka untuk berikrar dalam memenangkan pasangan Lutfi - feri. 

NALURI sendiri saat ini di isi oleh para generasi millenial (Gen Y) yang saat ini mungkin bagi sebagian orang bahwa Gen Y ini merupakan generasi yang tidak peduli dan apatis terhadap aktivitas aktivitas politik.

Tetapi tidak demikian dengan teman teman NALURI yang menganggap dan menilai bahwa politik merupakan penentu dari segala kebijakan sosial ekonomi yang ada saat ini untuk keberlangsungan hidup masyarakat banyak, sehingga hal tersebut mendorong mereka untuk tetap peduli dalam aktivitas politik dengan mendukung calon pasangan Lutfi Feri yang bagi mereka memilik kesamaan visi misi bagi keberlanjutan pembangunan kota Bima setidaknya untuk lima tahun kedepan. 

Kebersamaan NALURI yang baru beberapa bulan ini telah memunculkan dan melahirkan pemuda pemudi yang peduli terhadap ketimpangan dan ketidakseimbangan sosial di sekitarnya. 

Kepedulian itu di realisasikan dalam wujud nyata kegiatan sosial seperti pemeriksaan kesehatan bagi masyarakat yang hidup nya agak jauh dari pusat perkotaan seperti di kampung busu dan ntobo. Selain itu teman teman NALURI juga dengan bersemangat dan suka rela mengumpulkan pakaian layak pakai yang mereka miliki serta mengumpulkan sejumlah uang untuk di berikan kepada anak anak yatim di panti asuhan.Semua kegiatan itu mereka lakukan meski di tengah kesibukan dan aktivitas pribadi mereka, namun tidak melemahkan mereka untuk tetap melakukan dan menyebarkan kebaikan kebaikan kecil yang nyata yang mampu mereka lakukan. 

Dan yang membuat banyak orang kagum dengan teman teman NALURI saat ini adalah bagaimana kepekaan sosial mereka itu mampu menular dan memberikan energi positif untuk orang orang disekitar nya bahwa keadilan sosial merupakan cita cita bangsa yang harus di wujudkan bersama.

Sehingga menjadikan sahabat NALURI ini menjadi agen perubahan khususnya untuk wilayah Kota Bima dan menjadi contoh bagi generasi muda saat ini. 

Sahabat NALURI mengajarkan kepada kita generasi millenial bahwa, mari kita peduli dan tidak apatis untuk beraktivitas politik selama kita meyakini apa yang menjadi pilihan dan kepercayaan kita itu akan membawa kebaikan bagi banyak orang.

Dan bahwa generasi millenial  adalah aset besar bangsa Indonesia yang saat ini harus mampu berkontribusi dan membawa perubahan besar bersama pemimpin yang mereka pilih dalam mewujudkan pembangunan bangsa yang berkeadilan dan berkeseimbangan.

SALUT untuk NALURI...