Mohon tunggu...
Caesar Naibaho
Caesar Naibaho Mohon Tunggu... Guru - Membaca adalah kegemaran dan Menuliskan kembali dengan gaya bahasa sendiri. Keharusan

Pengajar yang masih perlu Belajar...

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Hari Guru 2021, Momen Bangkit Pulihkan Pendidikan dari Dosa Pendidikan Nasional

28 November 2021   16:28 Diperbarui: 28 November 2021   16:29 185 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hari Guru 2021, Momen Bangkit Pulihkan Pendidikan. sumber: dokpri

Setuju atau tidak, konsep dan output ataupun goal dari tujuan pendidikan nasional sudah sangat berubah dari eranya Ki Hajar Dewantara dengan eranya sebelum Mas Nadiem Makarim jadi Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek).

Ki Hajar Dewantara kita kenal sebagai Bapak Pioner Pendidikan Nasional dengan kokohnya menancapkan dasar pendidikan nasional berlandaskan pada semboyan pendidikan di Taman Siswa. "Ing Ngarsa Sun Tuladha, Ing Madya Mangun Karsa, Tut Wuri Handayani".

Bahkan, kalimat "Tut Wuri Handayani" sampai kini digunakan dalam logo Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Konsep pendidikan di Taman Siswa, jelas menamamkan rasa nasionalisme, rasa kebangsaan, cinta tanah air, bahkan hak untuk mendapatkan kesetaraan pendidikan, tidak membeda-bedakan satu sama lain berdasarkan kedudukan, pangkat, atau garis keturunan.

Ki Hajar Dewantara tau betul bahwa karena pendidikan rendah makanya kita gampang dijajah dan gampang merekrut penghianat bangsa dengan sistem mengadu domba.

Istilah pribumi dan bangsawan harus dihapuskan dari dunia pendidikan, untuk itu Ki Hajar Dewantara mengedepankan konsep kesetaraan dalam pendidikan. Sebisa mungkin menghapus perbedaan sosial.

Dan makin kesini, ke era kekinian konsep dan tujuan pendidikan di sekolah sudah sangat beragam dan sangat makin kompleks. Jika dulu untuk mengentaskan buta huruf dan fokus pada kemampuan membaca dan menulis saja, maka sekarang kita lihat sekolah-sekolah berlomba-lomba menjadi terbaik dengan segala fasilitasnya.

Dikotomi antara sekolah favorit dengan sekolah non favorit membuat sistem pendidikan kita seperti 'ladang bisnis' yang hanya menghasilkan sumber daya manusia kita kejar target dengan nilai tinggi dalam bidang akademisi dan non-akademik, dan abai akan pengembangan Soft Skill, Hard Skill, dan Life Skill dalam menghadapi era disrupsi teknologi atau era globalisasi, bahkan untuk hidup di era society 5.0.

Oklah, dikotomi favorit dan non favorit sudah bisa diatasi dengan perbelakuan sistem Zonasi saat PPDB alias Penerimaan Peserta Didik Baru dan juga pengejaran target nilai sudah dihapuskan seiring dengan digantinya UNBK alias Ujian Nasional Berbasis Komputer menjadi ANBK alias Asesmen Nasional Berbasis Komputer, dimana program ini lebih bermanfaat sebagai evaluasi yang diselenggarakan oleh Kemdikbudristek untuk meningkatkan mutu pendidikan dengan memotret input, proses dan output pembelajaran di seluruh satuan pendidikan.

Namun, pelaksanaannya lagi-lagi tidak maksimal akibat hampir seluruh dunia tiba-tiba diserang pagebluk Covid-19 yang berkepanjangan dan merengut banyak korban jiwa, tak terkecuali di Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan