Mohon tunggu...
Esdi A
Esdi A Mohon Tunggu... Administrasi - write like nobody will rate you

Robbi auzi'nii an asykuro ni'matakallatii an'amta alayya, wa alaa waalidayya; ... ya Allah, betapa banyak nikmat karunia-Mu dan betapa sedikit hamba mensyukurinya. | esdia81@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Ahok Ungkap Kontrak Pertamina yang Merugikan, Saatnya BUMN Dibersihkan!

26 November 2021   21:14 Diperbarui: 26 November 2021   22:18 441 14 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jokowi didampingi Dirut Nicke Widyawati (kanan) dan Komut Pertamina Basuki Tjahaja Purnama (belakang) saat mengunjungi PT TPPI, 21 Desember 2019 (Trans Pacific Petroleum Indotama), Tuban (kompas.com/ Instagram Jokowi).

Basuki Tjahaja Purnama, wilayah kerjanya itu Pertamina, tetapi baru saja ia menyinggung kanan kirinya. BUMN selain Pertamina.

Menurut mantan Gubernur DKI itu banyak kontrak BUMN merugikan keuangan negara. Artinya dicuri. Seharusnya keuntungan kontrak itu untuk kemaslahatan publik tetapi nyatanya masuk kantong siapa. Secara administrasi profil keuangan BUMN dimaksud mungkin baik-baik saja. Hal itu karena dugaan ada kongkalikong dengan oknum pengawas BPK (detik.com, 26/11/2021).

Basuki Tjahaja Purnama, Komut Pertamina:

"Banyak kontrak di BUMN yang merugikan BUMN, termasuk di Pertamina. Itu yang saya marah, ini lagi kita koreksi. Kenapa kontrak-kontrak ini menguntungkan pihak lain?"


Apa yang dikatakan Ahok seiring dengan kemarahan Jokowi dan temuan Menteri BUMN Erick Thohir.

Sebelumnya Presiden Jokowi mengaku sampai harus membentak jajaran eksekutif Pertamina karena proyek TPPI tidak kelar-kelar juga. Durasinya sudah cukup lama yaitu sejak 2014. Apakah masih perlu perpanjangan 2 periode lagi sampai terlupakan?

Mulai start 2014 presiden sudah langsung menggarisbawahi TPPI karena sangat menguntungkan negara jika segera dikerjakan. Banyak produk turunan dari TPPI yang akan melepaskan Indonesia dari ketergantungan impor berbagai bahan turunan minyak bumi. 

Nilai keuntungan Republik dari pengoperasian TPPI ini yaitu penghematan sekitar USD 4,9 miliar atau Rp 56 triliun per tahun. Dalam lima tahun saja itu sudah berarti ratusan triliun. Wajar jika Jokowi marah karena instruksinya diabaikan.

Kunjungan Jokowi ke TPPI Tuban, 11 November 2015 (Dok.Antara/ Widodo S Jusuf).
Kunjungan Jokowi ke TPPI Tuban, 11 November 2015 (Dok.Antara/ Widodo S Jusuf).

Jokowi, (kompas.com, 18/2/2021):

"Ini kalau bisa nanti produksinya sudah maksimal bisa menghemat devisa 4,9 miliar dolar AS. Gede sekali. Kurang lebih Rp 56 triliun. Ini merupakan substitusi. Karena setiap tahun kita impor, impor, impor. Padahal kita bisa buat sendiri, tapi tidak kita lakukan."

Berbeda dengan Jokowi, Menteri BUMN menemukan potensi lain kerugian. Tampak recehan karena asalnya dari fasilitas toilet SPBU. Seharusnya gratis karena merupakan fasilitas pelayanan standar SPBU Pertamina tetapi biasanya ada kutipan 2 ribu perak.

Uang Rp 2000 tentu kecil, tetapi kalau dikali 7.026 SPBU Pertamina dikali sekian (ribu) hari pastinya jadi banyak. Memang bukan uang negara. Kutipan itu berasal dari konsumen yang tak sadar ketika membayar sesuatu yang harusnya gratis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan