Mohon tunggu...
Esdi A
Esdi A Mohon Tunggu... R Java

"Write Like Nobody Will Rate You!"

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Bintang Mahaputera Bukan untuk Amien Rais, Putranya yang Malah Dipolisikan

14 Agustus 2020   17:38 Diperbarui: 15 Agustus 2020   06:14 611 29 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bintang Mahaputera Bukan untuk Amien Rais, Putranya yang Malah Dipolisikan
Amien Rais (Foto: Antara/ Aprillio Akbar).

Masih menjadi pertanyaan yang tak terlalu menarik, mengapa Amien Rais tidak masuk nominasi Bintang Mahaputera Nararya.

Fadli Zon dan Fahri Hamzah mendapatkan penghargaan Bintang Mahaputera karena jasa-jasanya sebagai pimpinan di DPR dan karena gemar  melontarkan kritik, katanya. Lalu apa yang kurang dari Amien Rais?

Sebagai tokoh kasta tertinggi di tanah air dalam bidang politik prestasi Amien lumayan mantul, pernah menjadi Ketua MPR. Sementara, Fadli-Fahri levelnya baru sampai wakil ketua DPR. Kontribusi dalam per-parpol-an juga mantap, Amien adalah pendiri PAN. Sayang sekali hari ini harus tersingkir dari partai yang digagasnya itu.

Selain jabatan di parlemen, dalam hal urusan kritik mengkritik Amien Rais itu ibaratnya sudah pro. Kalau Fadli-Fahri masih amatir; yang  suka cerewet atau gaduh saja.

Kritik Amien Rais  keluaran terbaru adalah soal pengamalan Pancasila dan politik belah bambu ala istana. Syukurlah masih ada unsur Pancasila yang terkandung dalam kritiknya; daripada gagasan khilafah?

Menurut ayah dari politisi junior Mumtaz Rais ini, pengamalan Pancasila memprihatinkan. Indonesia di bawah Jokowi seolah sedang menuju madesu. Masa depan suram. 

Amien Rais, kritik terkini (detik.com, 12/08/2020):

"Kekuatan anti-ketuhanan nampak semakin beringas dan berani. Kemanusiaan kita bisa dikatakan cenderung menjadi kemanusiaan agak zalim dan tidak lagi beradab.

...

Sampai sekarang penyakit politik bernama partisanship itu tetap menjadi pegangan rezim Pak Jokowi dalam menghadapi umat Islam yang kritis, terhadap kekuasaannya. Para buzzer bayaran, dan para jubir Istana di berbagai diskusi atau acara di banyak stasiun televisi semakin menambah kecurigaan banyak kalangan terhadap politik Jokowi yang beresensi politik belah bambu. Menginjak sebagian dan mengangkat sebagian yang lain." 

Menyimak kritik politisi senior asal Solo  ini memang betul terasa bumbu Pancasila  yang cukup berani; tiap sila diulas satu per satu dalam racikan pas dan diaduk dengan merata. Kesan after taste-nya cocok. Akan tetapi soal tafsirnya tentu soal lain, aroma  yang keluar murni berdasarkan sudut pandang dan selera khas Amien sebagai koki.

Alih-alih mengecam praktik intoleransi yang masih marak, Amien menilai justru sekarang ada gejala gerakan anti-ketuhanan yang semakin beringas. Umat Islam juga sedang dibelah;  sebagian diinjak, sebagian diangkat. Itulah yang dinamakan politik belah bambu yang terjadi pada era pemerintah Jokowi menurut Amien.

Posisi Amien sendiri secara politik memang masih berdiri di seberang istana. Relasi dan komunikasi personal Amien-Jokowi juga tampaknya masih tanda-tanya dibanding duet maut Fahri-Fadli.

Fadli Zon gitu-gitu juga ternyata kerap punya momen bareng Jokowi, baik di istana maupun di rumahnya. Demikian juga dengan Fahri.

Sebelum memperoleh Bintang Mahaputera, Fahri sempat lapor Jokowi berkaitan dengan Parpol Gelora yang didirikannya bersama Anis Matta. Dalam kesempatan tersebut Fahri mengaku melepas kangen, artinya sudah lama tidak bertemu. Jangan-jangan inilah maksud arah baru Fahri itu. Dulu dukung Suharto, sekarang merapat petahana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN