Mohon tunggu...
Agung Han
Agung Han Mohon Tunggu... Ordinary People

One of Fruitaholic of The Year 2017/2018 | Danone Blogger Academy 2017 | 2nd Wing's Journalist Award 2016 | Twitter @_agunghan | IG @agunghan_ | FB; Agung Han Email | agungatv@gmail.com blog www.sapadunia.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Jelas Beda antara Suami Hemat dengan Pelit, Dong!

11 November 2019   00:12 Diperbarui: 11 November 2019   10:06 0 1 0 Mohon Tunggu...
Jelas Beda antara Suami Hemat dengan Pelit, Dong!
mediaislam.com

Ada seorang teman (sudah ibu-ibu) berujar, "Memang ya, antara suami pelit dan suami hemat itu bedanya sangat tipis." Tekanan suara dan intonasinya sebenarnya datar, tapi entahlah sangat kontras ketika ditangkap gendang telinga. 

Saya duduk berjarak sekira lima langkah saja, hanya diam dan tidak segera mengiyakan, karena menurut saya tetap ada perbedaan bahkan (saya pikir) bedanya sangat jauh. 

Di balik kata hemat dan kata pelit, terkandung makna yang sangat jauh berbeda.  Pada kata hemat mengandung tujuan mulia, sementara kata pelit identik dengan stigma negatif. Orang berhemat, biasanya punya target ingin membeli sesuatu yang berharga. Sementara orang pelit, (menurut saya) sayang mengeluarkan uangnya saja.

Kembali pada cerita si ibu, (katanya) ada temannya yang ibu-ibu di WA group sekolah anak, punya suami kalau memberi jatah bulanan sangat ketat. Dengan sejumlah uang tertentu, musti cukup untuk memenuhi kebutuhan ini dan itu selama sebulan.

"Mana kalau harga kebutuhan pokok naik, si suami tetap nggak mau tahu" lanjutnya.  Ya, masih menurut cerita teman, kelebihan pengeluaran di luar jatah bulanan, menjadi tanggung jawab pengelola keuangan (notabene istrinya)

Saya berusaha mencoba bersikap netral, mungkin saja suami punya pengalaman atau kejadian sehingga bersikap demikian.  Jujur saya tidak bisa serta merta menghakimi, apalagi tidak mengenal secara personal dan mendengar kisah sepihak. Saya sadar, kala itu bukan bukan saya yang dijadikan bahan pembicaraan. 

Tetapi dengan mencatut label atau kata suami, maka jiwa ke- ayah -an saya merasa tersentil.  Pengin sedikit punya andil, meluruskan sebisanya apa itu hemat dan pelit. Dan tulisan ini adalah bukti, sebagai ikhtiar meluruskan pandangan tersebut.

-----

bukalapak.com
bukalapak.com
Ketika duduk di bangku kelas tiga sekolah dasar, saya punya teman karib kami duduk di kelas yang sama . Dia berhasil mengumpulkan uang (di celengan) sebesar lima ribu rupiah, tentu nilai yang besar di jamannya. Saya tidak tahu persis, berapa lama uang sebegitu banyak berhasil dikumpulkan.

Ketika hendak memecah celengan tanah liat, saya diajak serta menjadi saksi tumpukan uang koin dan beberapa uang kertas. Kalau ditimbang, mungkin beratnya sekira dua kilo (soalnya kalau diangkat cukup berat). Sungguh, saya kagum sampai sebegitu tekun teman ini.

Dengan sebanyak uang itu, akhirnya terbelilah sepatu sekolah untuk dirinya sendiri. Kemudian beberapa buku tulis, tak lupa dibelikan (saya dibelikan satu -hehehe). 

Dan kelebihan uang disimpan lagi di celengan baru, rupanya lelaki cungkring tak mau berhenti menabung lagi dan lagi. Di kemudian hari, dia cerita tabungannya untuk membeli (seingat saya) baju batik buat lebaran.

Eit's, ada juga sih sebagian buat sekedar jajan baso atau es campur. Saya sempat ditraktir, sepulang diajak membeli buku tulis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2