Mohon tunggu...
Agung Han
Agung Han Mohon Tunggu... Learning People

Menulislah & biarlah tulisanmu mengalir mengikuti nasibnya... (Buya Hamka) Follow me : Twitter/ IG @agunghan_ , FB; Agung Han Email ; agungatv@gmail.com Tulisan lain ada di www.sapadunia.com

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Sambut Ramadan, Ketapels Munggahan di Ludens Cafe

8 Mei 2019   02:57 Diperbarui: 8 Mei 2019   03:02 0 3 1 Mohon Tunggu...
Sambut Ramadan, Ketapels Munggahan di Ludens Cafe
WAG Ketapels

"Berat Mana, 1 kg besi dengan 1 kg kapas?"

"Samaaaa" serentak kami menjawab

"Baik, berati berhak mendapat discount "

Sambutan unik saya dapati di Ludens Cafe, begitu Ketapels datang, sejenak setelah duduk dan satu diantara kami diminta mengambil gulungan kertas kecil berisi pertanyaan. Selepas menjawab kuis dan dinyatakan benar, kami dinyatakan berhak mendapat potongan harga, barulah daftar menu diserahkan, kami bisa memesan makanan hendak disantap.

Setelah pesanan makanan dicatat petugas, sambil menunggu, disediakan aneka permainan lainnya, seperti lego, halma, monopoli, ular tangga, catur dan lain sebagainya. Menurut Setiadi Liem, Manager Event Ludens Cafe, tema permainan akan diganti secara berkala, setelah ini akan ada tema permainan tradisonal seperti congklak dan sebagainya.

------

Ki-Ka ; Setiadi, Maryono, Bayu, Dzulfikar (ketua Ketapels)- dok Ono S
Ki-Ka ; Setiadi, Maryono, Bayu, Dzulfikar (ketua Ketapels)- dok Ono S
Sehari sebelum bulan suci Ramadan tiba, Kompasianer Tengerang Selatan (Ketapels) mengadakan event Ketapels Review sekalian munggahan. Member Ketapels, meskipun riuh di WA Group, tetapi relatif jarang kopdar, karena masing-masing punya kesibukan sendiri- sendiri.

Nah, Ludens Cafe menjadi jujugan Ketapels Review, pada hari minggu, sekaligus hari terakhir di bulan Sya'ban, malamnya sudah taraweh hari pertama. Dua belas member Ketapels, mendatangi Cafe Ludens di daerah Medang, Gading Serpong - Tangerang, Banten (tidak terlalu jauh dari Kampus UMN)

Sambutan pertama yang kami terima cukup anti mainstrem, Maryono Reso (Manager Personalia) memberikan kuis berhadiah discount 15%. Sambil masing-masing kami memesan makanan, camilan berupa pisang goreng, tempe tepung dan tahu isi disajikan untuk dinikmati sambil menunggu pesanan disiapkan.

Pisang goreng-dokpri
Pisang goreng-dokpri
Maryono, dulunya pernah berkarir di perusahaan ternama, Kawan Lama, karena satu dan lain hal akhirnya resign dan berwiraswasta dengan membuka rumah makan Ayam Panggang Klaten. "Istri saya yang dari Klaten" jawab Maryono, menanggapi pertanyaan ketua Ketapels Dzulfikar.

Seiring berjalannya waktu, Maryono bertemu dengan Bayu Murdiyanto dan Setiadi Liem, keduanya adalah guru di sebuah sekolah swasta di daerah BSD Tangsel. "Anak saya, Owen, dulu muridnya Bapak" sergah Mey Agatha, member Ketapels yang terkenal on time dan (super) tegas ini. "O, Owen, Iya saya kenal," tukas Setiadi

Kopi Jahe ala Ludens Cafe-dokpri
Kopi Jahe ala Ludens Cafe-dokpri
Pembagian tugas di Ludens Cafe cukup tertata, Setiadi (Manager Event dan pengelola distro) menghandle distro garment, punya mimpi untuk menyampaikan ide-ide melalui produk distro di Ludens Cafe. Sementara Bayu Murdiyanto (Barista dan manager Operasinal), tampak paham dan menguasai hulu ke hilir tantang kopi, dan nyatanya racikan Bayu memang endeus---saya sudah rasakan sendiri.

Melihat tiga kepala kelurga ini, saya seperti bercermin pada diri sendiri, bahwa pada satu titik kita musti berani mengambil keputusan besar. Maryono, Setiadi dan Bayu, telah berani mengambil langkah baru dan berani resign atau keluar dari zona nyaman -- keputusan yang sama saya ambil tujuh tahun silam.

Perjuangan sebenarnya, dimulai setelah keluar dari zona nyaman tersebut, namun saya yakin Maryono sudah membuktikan ketangguhan (karena resign beberapa tahun lebih dulu) Sementara Setiadi dan Bayu, keduanya belum lama resign, namun rasa percaya diri dan optimisnya begitu mengemuka, sangat cukup dijadikan modal berwirausaha. 

suasana bincang-bincang- dokpri
suasana bincang-bincang- dokpri
--------

Kata Ludens diambil dari bahasa latin, artinya bermain atau permainan, maka tak mengherankan, pertama kami sampai kesan bermain saya bisa rasakan melalui kuis. Menurut Setiadi, pada dasarnya manusia suka bermain, bahkan sampai dewasa, semua tantangan yang kita hadapi dalam hidup ini (sebenarnya) tak lebih dari permainan juga.

Cafe yang dikonsep lesehan,  tampak belum sepenuhnya rampung dikerjakan, di bagian atas plafonnya masih terbuka. Kedatangan Ketapels, bertepatan dengan hari pertama pembukaan, setelah tanggal 27 April soft opening diisi tester makanan. Kami mengitari meja yang dibuat dari potongan papan, duduk di atas rumput yang terbuat dari bahan sintetik.

Lokasi Ludens Cafe dulunya adalah Ayam Kelaten, milik Maryono, setelah joint Setiadi dan Bayu Murdiyanto berubah konsep tiga dalam satu (3 in 1). Ludens, menggabungkan Cafe, Bars dan Distro, pengunjung diajak menikmati one stop shopping, tidak hannya datang dan bersantap makanan.

Pengunjung bisa membeli souvenir (aneka merchandise) ala Ludens Cafe, bahkan bisa memesan dengan design khusus, untuk dibawa pulang setelah selesai bersantap di Cafe.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2