Mohon tunggu...
Agil S Habib
Agil S Habib Mohon Tunggu... Insinyur - Mind Palace

Man Shabara Zhafira

Selanjutnya

Tutup

Music Artikel Utama

3 Pelajaran Karya dari Pencapaian Grup Musik Nasida Ria

21 Juni 2022   14:07 Diperbarui: 21 Juni 2022   16:56 477 13 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Grup musik Nasida Ria masih bertahan dengan karya-karyanya hingga kini | Sumber gambar: Dok Nasida Ria via Kompas.com

Grup musik kasidah Nasida Ria tengah hangat diperbincangkan oleh warganet seiring konser yang dilakukannya di Jerman baru-baru ini. Pencapaian tersebut dinilai cukup membanggakan Indonesia karena karya anak bangsa terbukti mendapatkan apresiasi tinggi dari bangsa lain.

Nasida Ria bukanlah grup kasidah baru yang terkenal belakangan. Bahkan bisa dikatakan bahwa kelompok musik yang bernafaskan religi dan beranggotakan kaum "ibu-ibu" ini sebagai salah satu legenda musik tanah air.

Siapa yang tidak kenal lagu "Perdamaian" yang pernah dinyanyikan ulang oleh grup musik Gigi? Atau lagu legendaris "Kota Santri" yang fenomenal itu? Atau jangan lupakan juga lagu "Tahun 2000". Generasi milenial dan sebelumnya mungkin sudah tidak asing lagi dengan mereka.

Kita patut berbangga dengan apa yang sudah diraih oleh Nasida Ria. Disamping kita sebenarnya juga bisa memetik pelajaran penting dari kesuksesan grup kasidah ini untuk diadopsi dalam bidang lain yang kita tekuni. Bukan sebatas pada dunia musik, tetapi juga hal-hal lain yang memungkinkan kita untuk mencipta suatu karya.

Berikut adalah 3 diantaranya untuk kita pahami dan renungi agar kelak kita juga bisa meniti jalan dan pencapaian serupa Nasida Ria pada bidang kita masing-masing.

>> Konsistensi terhadap bidang yang ditekuni

Sedari sejak dibentuk pada tahun 1975 grup musik Nasida Ria terus konsisten dengan musik kasidah yang dibawakannya. Meskipun bermacam-macam genre musik silih berganti memikat telinga penikmat musik tanah air, Nasida Ria terus bertahan dengan genrenya sendiri.

Terkadang memang mereka seperti dilupakan. Akan tetapi hal itu tidak lantas membuat mereka berpaling dan meninggalkan identitas yang sebelumnya telah berhasil membesarkan namanya. Sesekali ada improvisasi mengubah alat musik pendamping dari drum ke biola dan lain-lain sebagai langkah pembaruan.

Hal ini memberi kita pemahaman agar tetap setia pada bidang yang kita rintis, kita jalani, dan kita tekuni. Mungkin kita perlu untuk sedikit banyak menyelipkan improvisasi baru agar memberikan nuansa warna berbeda dari karya yang dicipta. Bukan berpindah bidang, sekadar menyelipkan nafas baru agar tampak lebih fresh.

>> Produktif mencipta karya

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Music Selengkapnya
Lihat Music Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan