Mohon tunggu...
AGIL S HABIB
AGIL S HABIB Mohon Tunggu... Just Me..

Berbisik Dalam Sunyi, Bersuara Dalam Senyap

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Bencana, Antara Persepsi Dosa Penguasa hingga Kurangnya Atensi Ilmiah

18 Januari 2021   13:20 Diperbarui: 18 Januari 2021   13:24 625 13 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bencana, Antara Persepsi Dosa Penguasa hingga Kurangnya Atensi Ilmiah
Teknologi anti banjir Grein di Austria | Sumber gambar : jatimtimes.com / screenshoot youtube

Baru saja memasuki tahun 2021 tapi musibah bencana alam sudah datang menyerbu. Tidak hanya satu, tapi sudah lebih dari itu. Bencana longsong Sumedang, Banjir Kalimantan Selatan, Gempa Sulawesi Barat, Banjir dan Gelombang Tinggi Manado, Erupsi Gunung Semeru, serta Erupsi Gunung Merapi. Semoga tidak bertambah lagi. 

Menilik situasi musibah yang seperti silih berganti datang menyapa itu sikap kita sepertinya masih tidak jauh berbeda dengan sebelumnya. Menuding pihak-pihak tertentu yang bersalah termasuk menyebut dosa-dosa para penguasa

Padahal selain dari sisi "informal" semacam itu hendaknya kita juga bisa melihat bahwa ada aspek ilmiah yang juga tak kalah penting untuk diperbincangkan. Kita tidak cukup berpasrah bahwa ini adalah musibah dan bencana, sementara kita selaku manusia sejatinya dianugerahi potensi untuk berfikir dan berperilaku ilmiah.

"Akibat" itu terjadi oleh karena adanya "sebab". Ada reaksi karena didahului oleh aksi. Tapi sayangnya kita seringkali menyimpulkan suatu sebab dari akibat yang terjadi pada aspek yang terbatas pada hal yang "itu-itu saja". Sementara aspek ilmiah yang mampu memberikan penjelasan logis amat jarang untuk disikapi dengan nalar kritis. 

Apakah memang semua jenis musibah bencana alam itu tidak bisa dihindari? Atau kalaupun peristiwa alam yang terjadi itu memang sesuatu yang hampir pasti tidak bisa dihalangi lantas apakah tidak mungkin kiranya membuat tindakan antisipasi dan mitigasi? 

Jangan hanya terpaku pada sebutan bahwa musibah adalah sepenuhnya kehendak Sang Pencipta atau sebagai wujud hukuman bagi bangsa yang berdosa. Karena Dia tidak akan mengubah nasib suatu kaum sebelum kaum itu berusaha mengubah nasib diri mereka sendiri.

 "Seharusnya kita harus memperhatikan sisi ilmiah dalam menangkal setiap potensi bencana yang bisa kapan saja terjadi. Tidak cukup berprasangka bahwa semuanya adalah kehendak Sang Pencipta tanpa kita berbuat apapun untuk mengubah hal itu."

Saya pribadi sangat setuju dengan pernyataan Profesor Emil Salim pada cuitan twitter beliau baru-baru ini. Beliau mengatakan, "Jika bertubi-tubi masyarakat kita ditimpa bencana dan musibah, jangan cari-cari ksesalahan. Tapi cari jalan rasional ilmiah dan bertanya : Ilmu science apa yang perlu dikembangkan untuk hindari berulangnya kembali musibah dalam kehidupan bangsa kita dimasa depan?". 

Menurut saya pribadi cuitan beliau ini adalah sesuatu yang menohok bagi kita karena memang selama ini orientasi bangsa ini masih sangat jauh dari sana. Kalau dikatakan bahwa bangsa kita adalah sebuah bangsa yang religius itu memang benar. Akan tetapi hal itu tidak sepatutnya menjadi pembenaran bahwa tidak ada daya upaya agar musibah dan bencana bisa dicegah.

Kita bisa melihat bagaimana bangsa Jepang berbuat sesuatu untuk dirinya sendiri sebagai bangsa yang rentan ditimpa bencana khususnya gempa. Tapi hal itu tidak lantas membuat mereka pasrah dan mengutuk diri karena berada di lingkungan yang kini mereka tempati. Mereka berfikir ilmiah dan mencari cara dengan mengembangkan teknologi baru di berbagai bidang yang bisa menunjang eksistensi mereka. Maka lahirlah teknologi rumah tahan gempa. Dan mungkin masih ada teknologi lain dari bangsa Jepang yang sangat berperan melindungi diri mereka dari berbagai ancaman bencana.

Hampir serupa dengan negeri Belanda. Sebuah negeri di eropa yang kabarnya letak geografis tanahnya berada lebih rendah dibandingkan permukaan air laut. Daratannya lebih rendah dari lautan. Logikanya mereka akan dengan lebih mudah tenggelang dan diterjang gelombang air laut. Tapi kenyataannya negeri Belanda masih ada sampai sekarang dan teknologi bendungan yang mereka miliki termasuk salah satu yang terhebat di dunia. Bahkan mungkin sebagian diantaranya telah mereka wariskan ke Indonesia saat zaman penjajahan dahulu. Semakin canggih teknologi berkembang maka Belanda pun turut mengembangkan teknologi "perlindungan" diri mereka. Dan sekali lagi pemikiran ilmiah menjadi solusi atas ancaman bencana.

Kalau mau ditelaah satu per satu sebenarnya masih ada begitu banyak tempat di dunia ini yang kurang ideal sebagai tempat habitat hidup manusia. Tapi justru karena itulah kita selaku manusia dibekali akal untuk berpikir dan terus mencari cara. Terkait dengan musibah dan bencana yang belakangan ini terjadi di negara kita sebenarnya ada juga penjelasan ilmiahnya. Ambil contoh banjir Kalimantan Selatan. Bencana itu pasti tidak terjadi dengan sendirinya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN