Mohon tunggu...
Agil S Habib
Agil S Habib Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berkarya dan hidup bersamanya

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Berapa Lama Gajimu Bertahan di ATM?

28 Januari 2020   06:45 Diperbarui: 28 Januari 2020   22:06 846 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berapa Lama Gajimu Bertahan di ATM?
Ilustrasi gaji yang masih tersimpan rapih. (sumber gambar: pixabay.com)

Waktu akhir bulan barangkali merupakan saat-saat yang ditunggu oleh sebagian kaum pekerja. Apalagi kalau bukan karena periode waktu gajian. 

Pada umumnya suatu perusahaan, lembaga, atau institusi akan memberikan gaji karyawannya pada periode akhir masa kalender bulanan meski tidak menutup kemungkinan sebagian diantaranya ada yang baru membagikannya di awal bulan. Namun secara umum bagi mereka para karyawan bulanan akan memperoleh gajinya pada kisaran waktu tersebut.

Mengapa saat-saat itu begitu dinantikan? Ada cukup banyak hal yang bergantung urusannya oleh sebab keberadaan gaji. Kebutuhan bulanan pribadi dan keluarga, jatah membayar cicilan, hingga mempergunakannya untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkan selama beberapa waktu sebelumnya. 

Sangat beraneka ragam kaitan antara gaji dengan pengalokasiannya. Tergantung pada masing-masing orang. Sehingga tidak jarang keberadaan gaji tidak lebih dari sekadar angin lalu belaka. Hanya sejenak "mampir" ke rekening pribadi, akan tetapi tidak lama kemudian menyebar entah kemana. 

Upah yang diperoleh dari bekerja selama satu bulan untuk menghabiskannya tidak butuh waktu lama. Bahkan mungkin waktu kurang dari satu minggu sudah lebih dari cukup untuk menguras saldo isi ATM yang kita miliki.

Pernahkah kita menghitung waktu terkait berapa lama uang gaji yang kita terima bertahan di ATM? Sepertinya tidak sedikit dari kita yang memiliki kecenderungan untuk langsung "menguras" isi saldo rekening begitu informasi gajian telah kita terima dari rekan sejawat di tempat kerja. 

Alokasi "sono sini" langsung dilakukan, dan selebihnya langsung digesek untuk "menjaga" dompet agar tidak kosong melompong. Kartu ATM pun akhirnya hanya menjadi alat transaksi yang dipakai beberapa kali saja dalam satu bulan.

Gesek Secukupnya

Setiap kali "mengintip" sisa saldo rekening kita akan selalu muncul godaan untuk mengambil sebagian diantaranya. Entah karena kita memang benar-benar butuh atau hanya sekadar ingin menambah isi dompet saja. Saat isi saldo masih cukup banyak mungkin kita merasa cukup aman dengan situasi yang ada. 

Namun tatkala nominal yang tampak di layar mesin ATM semakin sedikit, maka serasa ada kekhawatiran yang tiba-tiba menghinggapi. "Cukup ga ya untuk kebutuhan sampai akhir bulan?" Dan akhirnya kita pun mulai mengurangi porsi konsumsi dibandingkan ketika uang gaji baru masuk ke rekening pribadi kita.

Kalau boleh jujur, setiap orang mungkin akan mengatakan bahwa besaran gaji yang ia terima akan selalu tidak cukup untuk memenuhi hasratnya mengingat ada cukup banyak keinginan yang terngiang di setiap kepala seseorang. Sehingga penting kiranya untuk menahan diri serta memiliki perencanaan anggaran yang memadai. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN