Mohon tunggu...
Agil S Habib
Agil S Habib Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berkarya dan hidup bersamanya

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Benarkah Merokok Bikin Kenyang?

26 September 2019   13:19 Diperbarui: 26 September 2019   13:27 0 4 5 Mohon Tunggu...
Benarkah Merokok Bikin Kenyang?
Hidangan Rokok | Ilustrasi gambar: hellosehat.com

Fenomena orang-orang dengan tingkat ekonomi lemah masih banyak yang merokok mungkin memantik keprihatinan kita bersama. Kita pasti menyayangkan uang yang semestinya bisa dipakai untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari malah justru sebagian diantaranya terpakai untuk membeli rokok atau tembakau berikut kertas bungkus rokok dan segala kelengkapan lain untuk meracik rokok sendiri. 

Kita seringkali menganggap bahwa orang-orang seperti itu melakukan tindakan yang "aneh" karena untuk kebutuhan makan saja pas-pasan tetapi uangnya malah dipakai untuk membeli rekok. Namun dari sebagian perokok yang berada pada kelas ekonomi lemah itu justru menganggap rokok sebagai solusi atas keterbatasan itu. 

Mereka beranggapan bahwa dengan merokok justru membuat mereka kenyang tanpa harus menyantap makanan. Mereka bisa menekan biaya konsumsi untuk membeli beras, lauk, dan sejenisnya. Dengan merokok, konsumsi makanan mereka bisa jadi berkurang dari yang biasanya tiga kali sehari bisa menjadi sekali saja atau beberapa kali makan namun porsinya msaing-masing sangat sedikit. Hemat.

Padahal anggapan ini sebenarnya kurang tepat. Merokok sebenarnya tidak membuat kenyang, tapi mengurangi nafsu makan. Dikutip dari laman kompas lifestyle, rokok membuat tubuh seseorang kekurangan oksigen atau dalam istilah medis disebut hipoksia. 

Saat tubuh kekurangan oksigen, hal itu akan mempengaruhi gen lapar yang disebut leptin. Akibatnya nafsu maka menjadi berkurang. Apabila hal ini terus berlanjut, akan berdampak pada kerusakan organ tubuh dan berat badan sulit bertambah. 

Pada penelitian lain sebagaimana dilansir juga oleh kompas lifestyle, nikotin yang terbawa masuk kedalam tubuh melalui asap rokok dapat mengaktifasi sel otak tertentu yang mengakibatkan berkurangnya nafsu makan. Jadi sebenarnya bukan rokok membuat kenyang, hanya nafsu makannya yang hilang.

Bagi masyarakat dengan kondisi ekonomi serba terbatas, kebutuhan makan tetaplah sesuatu yang pokok. Tetapi disisi lain mereka juga ingin agar beberapa jenis kebutuhan lain juga bisa terpenuhi. 

Akhirnya tidak sedikit dari mereka yang rela menahan lapar, mengurangi porsi makan, hingga mencari "pelampiasan" agar konsumsi makan bisa mereka kurangi yang mana diantaranya dengan merokok. 

Satu batang rokok bisa jadi mewakili sepiring nasi dan lauk pauk. Kalau beli di warung untuk satu porsi sederhana saja bisa menghabiskan uang Rp 10.000. Sedangkan angka itu bisa saja dibelikan satu bungkus rokok. Lumayan, mungkin demikian pemikiran yang luput dari perhatian kita di masyarakat. 

Mereka mungkin beranggapan bahwa banyak diantara perokok yang sehat-sehat saja kondisinya. Jadi merokok bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Uang jatah makan sebagian bisa ditabung untuk memperbaiki rumah, membayar tagihan, atau membeli smartphone.

Rokok dan Angka Kematian
Data statistik yang pernah dipublikasikan beberapa tahun lalu oleh laman kompas lifestyle menyebutkan bahwa sekitar 60% penyakit jantung disebabkan oleh kebiasaan merokok. Adapun sebagaimana diketahui bahwa penyakit jantung merupakan salah satu "pembunuh" terbesar manusia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x