Mohon tunggu...
Agil S Habib
Agil S Habib Mohon Tunggu... Founder Sang Penggagas; Penulis Buku Powerful Life; Seorang Pecinta Literasi; Bisa dihubungi di agilseptiyanhabib@gmail.com

Berkarya dan hidup bersamanya

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Pekerja Migran di Negeri K-Pop

20 Juni 2019   07:39 Diperbarui: 20 Juni 2019   07:50 0 1 0 Mohon Tunggu...
Pekerja Migran di Negeri K-Pop
Para Pekerja Indonesia yang bersiap untuk mengadu nasib di negeri orang (Sumber gambar : https://www.jitunews.com)

Ada peribahasa lama yang mengatakan bahwa lebih baik hujan batu di negeri sendiri daraipada hujan emas di negeri orang. Apapun alasannya, negeri kita tetaplah lebih baik daripada negeri orang lain. 

Namun pepatah itu sepertinya perlahan mulai pudar, terbukti dengan semakin banyaknya Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang bekerja di luar negeri. Menurut Badan Nasional Penempatan & Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) sebagaimana dilansir oleh katadata.co.id, jumlah PMI yang bekerja di luar negeri mencapai 283.640 pekerja. Dari jumlah ini, Malaysia masih menempati urutan pertama dengan 90.671 PMI disusul oleh Hongkong, Taiwan, Singapura, Korea Selatan, dan beberapa negara lain.

Baru-baru ini Kementerian Ketenagakerjaan menyampaikan bahwa Korea Selatan (Korsel) tengah membutuhkan cukup banyak pekerja dari luar negaranya untuk bekerja pada beberapa bidang seperti manufaktur, agribisnis, kontruksi, dan jasa. 

Pihak kementerian sendiri menyampaikan bahwa ada kebutuhan tenaga kerja asal Indonesia sebanyak 8.800 orang untuk menempati berbagai pos pekerjaan di negerinya para K-Pop ini. 

Mulai dari Januari sampai dengan Mei 2019 yang lalu jumlah tenaga kerja yang terkirim ke Korsel baru sekitar 2.222 orang pekerja. Artinya masih ada sekitar 6.578 PMI lagi yang dibutuhkan untuk mengisi lowongan kerja yang tersedia disana. 

Fakta ini tentu mengundang banyak minat warga negara Indonesia untuk mencoba mengadu nasib di luar negeri. Terlebih di tengah-tengah keterbatasan lowongan pekerjaan di negeri sendiri.

Data grafis jumlah Pekerja Migran Indonesia (PMI) di luar negeri tahun 2018 (Sumber : https://databoks.katadata.co.id)
Data grafis jumlah Pekerja Migran Indonesia (PMI) di luar negeri tahun 2018 (Sumber : https://databoks.katadata.co.id)
Jumlah PMI ke Korsel sendiri selama beberapa tahun terakhir terus mengalami peningkatan. Menurut data BNP2TKI pada tahun 2017 lalu ada 3.719 pekerja asal Indonesia di Korsel, pada tahun 2018 meningkat menjadi 6.921 pekerja, dan ditahun 2019 ini ada kebutuhan PMI sebanyak 8.800 pekerja. 

Terus meningkatnya jumlah kebutuhan pekerja dari luar negaranya ini mungkin mengindikasikan bahwa ekonomi Korsel tengah tumbuh pesat dan semua penduduk dalam negerinya sudah hidup makmur dengan akses pekerjaan yang baik, sehingga kebutuhan tenaga kerjanya pun sampai harus "impor" dari luar khususnya dari Indonesia. 

Jika boleh membandingkan, kekayaan alam kita sebenarnya jauh lebih besar daripada apa yang dimiliki oleh Korsel, namun saat ini kita harus menghadapi realitas bahwa mereka lebih baik secara ekonomi dibandingkan bangsa kita.

Mungkin kita patut mempertanyakan ada apa sebenarnya dengan bangsa kita sekarang. Korsel yang sebenarnya tidak seberapa dibandingkan dengan bangsa kita ternyata mampu unggul dalam banyak hal dibandingkan Indonesia. 

Mereka begitu menonjol dengan produk-produk teknologinya seperti Samsung, LG, Hyundai, dan bahkan K-Pop atau K-Drama. Mereka seakan memiliki identitas yang jelas untuk memamerkan kepada dunia internasional seperti apa bangsa mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x