Mohon tunggu...
Agil S Habib
Agil S Habib Mohon Tunggu... Seorang pecinta literasi, pengagum psikologi science, dan pengikut nilai-nilai mulia spiritualitas

Berkarya dan hidup bersamanya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kembali Produktif Pasca Libur Lebaran

12 Juni 2019   07:25 Diperbarui: 12 Juni 2019   07:28 0 1 0 Mohon Tunggu...
Kembali Produktif Pasca Libur Lebaran
Hari baru pasca lebaran adalah saatnya untuk kembali produktif (Ilustrasi gambar : www.vichimaconsultores.com )

Sudah hampir dua minggu berlalu sejak libur lebaran dimulai dan kini saatnya bagi kita untuk memulai lagi semuanya dari awal. Memulai dengan hati baru yang fitrah, dan memulai hari-hari baru dalam menjalani pekerjaan. 

Layaknya suasana lebaran, kembali memulai aktivitas pekerjaan dalam suasana idhul fitri pada umumnya akan diawali dengan tradisi saling bermaaf-maafan satu sama lain. Antara sesama pekerja, antara pimpinan dan anak buah, dan lain sebagainya saling bertukar maaf. Harapannya adalah semua orang bisa mengawali rutinitas pekerjaannya tanpa beban kesalahan masa lalu.

Namun ada sebuah pemahaman umum yang sudah terlanjur merebak dalam lingkungan kita bahwa hari pertama kerja adalah hari dimana kita belum waktunya untuk mengerahkan segenap tenaga dan pikiran untuk pekerjaan. Hari pertama kerja adalah saat-saat dimana kita sejenak bersantai dulu membiasakan diri dengan suasana kerja yang beberapa waktu ditinggalkan. 

Seperti halnya orang yang ingin berolahraga berat, pemanasan perlu dilakukan pada awalnya. Demikian halnya dengan pekerjaan yang hendak kita jalani, terlepas itu pekerjaan yang dilakukan secara mandiri ataupun pekerjaan yang mengharuskan kita mengikuti peraturan orang lain. Paradigma ini sebenarnya kurang tepat. 

Bagaimanapun juga hari pertama kerja atau hari-hari yang lain memiliki proporsi yang sama bagi kita untuk mencurahkan segenap energi yang kita miliki. Setiap waktu itu memiliki nilai tanggung jawab yang sama besar bagi kita untuk menjadi produktif. Sehingga tidak ada istilah untuk bermalas-malasan atau berleha-leha pada hari pertama kerja.

Barangkali suasana bersantai pasca libur lebaran tidak akan "selesai" dalam satu hari saja. Kecenderungan yang masih seringkali terjadi adalah kita mempersepsikan bahwa "minggu depan" adalah waktu paling tepat untuk memulai lagi semuanya seperti sediakala. 

Minggu depan semua aktivitas akan normal kembali. Memang tidak bisa dipungkiri bahwa suasana yang selama beberapa waktu begitu memanjakan kita untuk melepaskan semua rutinitas kerja sedikit banyak masih membekas didalam diri kita masing-masing. 

Meski mungkin tidak semua orang merasakan hal ini. Akan tetapi suasana santai yang sudah beberapa waktu kita rasakan nikmatnya telah menciptakan kerangka kebiasaan baru, sebuah kebiasaan yang akan semakin menguat seiring kita terus-menerus "memberdayakannya". 

Oleh karena itu tidak ada cara lain untuk menghidupkan kembali produktivitas diri kita dalam menjalani rutinitas kerja dan aktivitas-aktivitas lainnya selain dengan sedikit "memaksa" diri kita untuk kembali produktif. 

Caranya adalah dengan sedikit memberikan "terapi kejut" berupa lonjakan load kerja. Buat list pekerjaan yang harus diselesaikan segera, sehingga otak kita terpacu untuk kembali bekerja. Hal ini perlu dilakukan agar suasana tenang yang sudah cukup lama tercipta bisa "terusik" dan kembali bergolak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x