Mohon tunggu...
Afif Auliya Nurani
Afif Auliya Nurani Mohon Tunggu... Perempuan

"Semakin kita merasa harus bisa, kita harus bisa semakin merasa"

Selanjutnya

Tutup

Kotak Suara Pilihan

Intinya: Jangan Lupa Nyoblos!

16 April 2019   00:27 Diperbarui: 18 April 2019   11:15 0 5 1 Mohon Tunggu...
Intinya: Jangan Lupa Nyoblos!
Sumber: kompas.id

Mungkin ini terdengar aneh, tapi hingga saat ini saya belum mempunyai alasan yang kuat untuk menentukan pilihan (bukan berarti golput, ya). Rasanya nggak adil, jika kita memilih dan menolak untuk memilih karena alasan-alasan yang terkesan provokatif, ikutan orang lain, tergiring opininya karena gembar-gembor media, jadi nggak dari hati.

Misalnya, nih, ada orang yang memilih 01 karena ada Ulama besar, atau nggak memilih 01 karena katanya disetiri "banteng". Bisa juga memilih 02 karena katanya banyak didukung Asatidz, atau nggak memilih 02 karena kurang melek data dan ini-itu dannn sebagainya.

Belum lagi jika memilih karena mengatasnamakan satu agama. Diri ini yang masih sangat awam malah kasihan sama pemeluk agama lain.

Padahal, Indonesia bukan milik muslimin wal muslimat saja. Piye? Pola pikir saya yang masih keliru apa gimana? Rasanya dari kemarin cuma pingin nyanyi lagunya Fiersa Besari yg bagian: tolong yakinkan saja raguku~ Oke. Tidak penting.

Saya pun mencoba untuk lebih intens membaca informasi di beberapa media yang sering menjadi rekomendasi dosen saya untuk mengerjakan tugas kuliah, seperti Tirto, Kumparan, Kompas, dan sebagainya. Yaaa... Meski nggak terlalu paham sama dunia perpolitikan, sih.

Debat perdana hingga akhir juga saya tonton semua bersama Bapak, siapa tahu tiba-tiba ada hal-hal yang membuat jatuh hati gitu. Abisnya, semua punya banyak sisi positif yang sama-sama ditujukan demi kebaikan Indonesia juga. Jadi heran kenapa justru orang-orang di luar sana malah sibuk saling menjelekkan tandingannya.

Kalau masalah program keduanya, itu bukan ranah saya untuk menilai dan mengkritisi . Sedikit-banyak, saya hanya mengagumi keduanya lewat prestasi dan track record nya. Sorry to say, tapi bukankah memikirkan keburukan orang lain (apalagi yang tidak kita kenal dengan baik) adalah hal yang cukup sia-sia untuk dilakukan? Lalu, jika kita ikut-ikutan menghujat, apakah kita punya kesempatan untuk meminta maaf kepada mereka? Kemungkinannya keciiil sekali.

Untuk berbagai video dan broadcast yang kini sering disebar di media sosial semacam Whatsapp, Line, dan sebagainya juga hampir tak pernah saya hiraukan. In case, sumbernya sering nggak jelas dan kadang, maaf, berlebihan.

Paling malas ya kalau ada spam video "Ustadz fulan mendukung capres nomor sekian.. Auto berkah coy" atau "Awas! Capres nomor sekian adalah antek antek lalalalilili".

Bahkan yang paling menjengkelkan lagi, masih adaaaaa saja yang ngotot "2019 GANTI KHILAFAH AJA!". Wahai akhi dan ukhti sekalian, sudah cukup. Nggak gitu cara mainnya...

Dan tadi pas lagi family time, Bapakku tetiba nyeletuk seperti ini "... ya kalau semuanya baik, pilih yg paling banyak kebaikannya lah. Kalau semuanya buruk, pilih ae yg paling sedikit keburukannya. Gampang tho" "Lha iya, pak. Baik-buruknya itu lho tau darimana? Level aku ini masih susah untuk memahami" "Kan Adek sudah baca berita, sudah nonton debat juga. Adek bisa menyimpulkan sendiri. Tinggal ngikut kata hati, nggak usah ngikut yg lain..."

Setelah Bapak berkata demikian, saya jadi merenung agak panjang (tapi nggak sambil muter lagu galau) dan tetiba mendapat sebuah kecenderungan. Meski belum pasti milih yang itu sih, belum terlalu merasa impressed.

Tapi, bagaimanapun, jikalau pilihan saya kelak menang atau kalah, setidaknya saya bisa memberi setitik kontribusi tanpa harus bersikap fanatik.

Karena, gimana ya, saya merasa tidak tahu diri (wuih) jika tidak ngaps ngaps alias melakukan sesuatu untuk negara yang sudah saya tempati selama 21+ tahun terakhir. Heuheu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x