Mohon tunggu...
Afif Auliya Nurani
Afif Auliya Nurani Mohon Tunggu... Perempuan

"Semakin kita merasa harus bisa, kita harus bisa semakin merasa"

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Nur Mahmudah dan Jajanan Tradisionalnya yang "Menahun"

15 April 2019   23:24 Diperbarui: 15 April 2019   23:36 97 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nur Mahmudah dan Jajanan Tradisionalnya yang "Menahun"
Jajanan Tradisional (Dokpri)

Siapa di sini yang suka jajan?

Bagi saya, jajan (kue atau kudapan) adalah suatu kebutuhan. Bagaimana tidak? ketika mengerjakan tugas, menonton drama korea, mengobrol dengan teman, hingga memikirkan dia yang tidak memikirkan kita, jajan adalah pilihan yang paling tepat untuk menemani. Apalagi jika jajannya berasal dari masa kecil, sedikit-banyak tentu mengobati rasa rindu kita terhadap masa-masa itu.

Nah! Meski masih banyak toko jajan yang berada di pinggir jalan besar, tidak semuanya memiliki jajanan yang lengkap dan rasa yang vintage (maksudnya rasa tradisional, gitu). Sebagian besar toko tersebut hanyak buka di pagi hingga sore hari atau hanya menerima pesanan tertentu. Untuk itu, Anda harus coba jajanan yang terdapat pada toko berikut ini. Check it out!

Lokasi jajanan tradisional yang satu ini sangat mudah dicari karena berada di dalam Pasar Besar Kota Malang. Dari pintu masuk utama, langsung saja turun ke lantai satu ---tepatnya di bagian sembako dan makanan. Kemudian tetap berjalan lurus sekitar 20 meter lalu belok kiri hingga mencapai pintu samping. Toko jajanan ini terletak tepat di depan toko parfum. Pokoknya yang jualan parfum akhi-akhi berwajah Arab kental. Atau langsung saja menuju sayap kanan pasar dan masuk pintu kedua dari depan, maka akan langsung terlihat puluhan jajanan tradisional yang mengundang lapar.

Pasar Besar Kota Malang tampak depan (Dokpri)
Pasar Besar Kota Malang tampak depan (Dokpri)

 Ibu Nur Mahmudah (51 tahun) sebagai penjual jajanan tersebut langsung menyambut saya dengan sangat welcome dan ceria. Kami pun berbincang cukup lama sambil sesekali beliau melayani pelanggan dengan telaten. 

Beliau bercerita bahwa usahanya telah dirintis sejak 18 tahun silam. ketika ditanya mengapa memilih untuk berbisnis jajanan, beliau menjawabnya dengan cara yang sederhana sekali, "Yaaa... Karena saya suka bikin jajan, dan saya yakin rejekinya ada di sana (re: berjualan jajan)".

Pada awalnya, beliau adalah pembuat sekaligus penjual jajanan tradisional. Dikarenakan Ibu dari 4 anak tersebut sudah tidak cukup kuat untuk membuatnya sendiri, kini sebagian jajannya diperoleh dari pemasok yang tersebar di beberapa tempat. Jadi, beliau selalu berangkat lebih awal sebelum membuka tokonya untuk mengambil beberapa jajanan dari para pemasok. 

Toko kuenya yang begitu sederhana tidak membuat Ibu Nur mengeluh. Meski berjaga toko sendirian hingga waktunya tutup, beliau sangat bersyukur dengan profesi yang dijalaninya. Oh, ya, selain berjualan jajan, beliau juga membuka jasa pijat refleksi di rumahnya yang berada di daerah Jalan Halmahera. Setiap ba'da Maghrib, beliau menerima pasien pijat baik yang datang di rumahnya atau yang meminta beliau untuk mendatangi rumah pasiennya.

Sekilas, jajanan yang dijual tidak jauh berbeda dari jajanan tradisional pada umumnya. Tapi jangan kaget, beliau menjual puluhan jenis jajanan setiap harinya, lho! Iya, puluhan. Mulai dari onde-onde, gethas, gethuk, apem, ongol-ongol, kucur, jenang, lupis, pukis, lumpur, lumpia, hingga jajanan masa kini seperti tahu krispi, martabak, jelly, juga nasi ayam krispi pun ada. Super komplit. Tinggal sebut nama jajanan yang Anda inginkan, hampir semuanya tersaji di depan mata. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x