Mohon tunggu...
AD Tuanku Mudo
AD Tuanku Mudo Mohon Tunggu... aktivis sosial kemasyarakatan

penikmat kopi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Orang Siak, Antara Profesi dan Ibadah

16 September 2020   23:42 Diperbarui: 17 September 2020   06:51 156 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Orang Siak, Antara Profesi dan Ibadah
Satu kelas pakiah di Surau Pekuburan Lubuak Pua secara halaqah bersama seorang gurunya. (foto dok facebook pondok pesantren madrasatul 'ulum)

Sebaik-baik untung adalah jadi orang Siak. Ini pituah guru-guru dulunya dalam memotivasi anak-anak mengaji di surau. Orang Siak merupakan sekelompok masyarakat yang terdiri dari banyak status sosial yang sekaligus membudaya di tengah masyarakat Padang Pariaman.

Mereka yang tergolong orang Siak itu, mulai dari tuanku, labai, pakiah, bilal, garin, santri dan orang-orang yang ikut dalam rombongan mengaji kematian atau mengaji ka puaso.

Orang Siak, adalah mereka yang juga tergolong pemuka agama, banyak beraktivitas di surau dan masjid.

Kalau hari Jumat, orang Siak biasanya paling duluan tibanya di masjid. Dalam sebuah kampung terkenal dengan orang Siak nan baranam, orang Siak nan salapan, dan lain sebagainya.

Ada pula orang Siak itu, hanya pernah jadi pakiah dulunya, lalu di hari tuanya jadi orang Siak di kampungnya.

Pandai pula mengaji alat kampung. Kalau puasa mau masuk, itu hampir tiap malam mengaji di rumah masyarakat. Ada yang tiga sampai empat rumah dalam semalam mengaji dalam rangka menyambut datangnya bulan suci Ramadhan itu.

Mereka mengaji, dikasih makan, sedekah, dan sebungkus lamang oleh tuan rumah. Dan bagi orang rumah, bila tak mengaji jelang puasa itu dianggap kualat.

Sebab, mereka tinggal di tanah yang sudah ada. Tak membeli, melainkan tanah yang dipunyainya secara turun temurun dari yang tua-tua dulunya.

Jadi, mengaji jelang puasa masuk itu menurut para ulama, adalah bertawasul melalui orang Siak. Mendoakan para leluhur yang telah lama meninggal. Baik pusaranya yang dekat rumah maupun yang jauh sekalipun tapi punya hubungan tali darah, dikabarkan ke orang Siak untuk dikajikan.

"Besok malam di rumah kami mengaji, labai. Orang Siak-nya cukup enam orang saja," kata yang punya rumah ke labai sebagai kepala rombongan orang Siak yang selalu melakukan wirid mengaji ke rumah-rumah masyarakat bila ada panggilan.

Pergeseran zaman dan perubahan musim, di kalangan orang Siak pun terjadi perubahan yang cukup signifikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x