Mohon tunggu...
Winda Adriana
Winda Adriana Mohon Tunggu... UAI 2018

cogito ergo sum.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Anak Berkebutuhan Khusus dan Perspektif Muslim: Pengantar untuk Pendidikan Inklusif

28 Januari 2021   16:48 Diperbarui: 28 Januari 2021   16:52 77 1 0 Mohon Tunggu...

Diperkirakan 93 juta anak di seluruh dunia hidup dengan disabilitas. Seperti semua anak, anak penyandang disabilitas memiliki ambisi dan impian untuk masa depan mereka. Seperti semua anak, mereka membutuhkan pendidikan berkualitas untuk mengembangkan keterampilan mereka dan mewujudkan potensi penuh mereka. 

Namun, anak-anak penyandang disabilitas sering diabaikan dalam pembuatan kebijakan, sehingga membatasi akses mereka ke pendidikan dan kemampuan mereka untuk berpartisipasi dalam kehidupan sosial, ekonomi dan politik. 

Di seluruh dunia, anak-anak ini termasuk yang paling mungkin putus sekolah. Mereka menghadapi hambatan terus-menerus terhadap pendidikan yang berasal dari diskriminasi, stigma, dan kegagalan rutin para pembuat keputusan untuk memasukkan disabilitas dalam layanan sekolah.

Dari sudut pandang Islam, setiap lapisan masyarakat harus menerima dan bertanggung jawab dalam mengasuh penyandang disabilitas. Hal ini dipandang sebagai tanggung jawab sosial yang harus dipenuhi oleh orang yang beriman, sesuai dengan prinsip-prinsip yang digariskan dalam Islam (Al-Aoufi, Al-Zyoud dan Shahminan 2012). 

Penyandang disabilitas berhak atas hak asasi manusia yang salah satunya adalah perlindungan dari bahaya sebagaimana disebutkan dalam hadits di bawah ini: Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Nabi (SAW) bersabda: "Muslim adalah saudara bagi Muslim, dia tidak berbuat curang. dia, berbohong padanya, atau menipu dia. 

Semua Muslim adalah haram bagi Muslim lainnya: Yang Mulia, kekayaannya, dan darahnya. At-taqwa ada di sini. Sudah cukup jahat bagi seorang pria bahwa dia meremehkan saudaranya Muslim." (Jami 'at-Tirmidzi 1927, hadits hasan).

Hampir 50 persen anak-anak penyandang disabilitas tidak bersekolah, dibandingkan dengan hanya 13 persen dari teman sebayanya yang tidak memiliki disabilitas. Hak mereka untuk belajar yang dirampas, anak-anak penyandang disabilitas sering kali tidak diberikan kesempatan untuk mengambil bagian dalam komunitas mereka, angkatan kerja dan keputusan yang paling mempengaruhi mereka.

Pendidikan inklusif adalah cara paling efektif untuk memberi semua anak kesempatan yang adil untuk bersekolah, belajar dan mengembangkan keterampilan yang mereka butuhkan untuk berkembang. Pendidikan inklusif berarti semua anak di ruang kelas yang sama, di sekolah yang sama.

Ini berarti kesempatan belajar nyata bagi kelompok yang secara tradisional dikucilkan - tidak hanya anak-anak penyandang disabilitas, tetapi juga penutur bahasa minoritas. Sistem inklusif menghargai kontribusi unik yang dibawa siswa dari semua latar belakang ke kelas dan memungkinkan beragam kelompok untuk tumbuh berdampingan, untuk kepentingan semua.

Tapi kemajuan datang dengan lambat. Sistem inklusif membutuhkan perubahan di semua lapisan masyarakat. Di tingkat sekolah, guru harus dilatih, bangunan harus direnovasi, dan siswa harus menerima materi pembelajaran yang dapat diakses. Di tingkat masyarakat, stigma dan diskriminasi harus ditangani dan individu perlu dididik tentang manfaat pendidikan inklusif. 

Di tingkat nasional, Pemerintah harus menyelaraskan undang-undang dan kebijakan dengan Konvensi Hak-Hak Penyandang Disabilitas, dan secara teratur mengumpulkan dan menganalisis data untuk memastikan anak-anak dijangkau dengan layanan yang efektif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN