Mohon tunggu...
Adista Pattisahusiwa
Adista Pattisahusiwa Mohon Tunggu... Time Is Running Out

I'm Journalist

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Pasca Reformasi 'Kerusuhan Ambon' Merupakan Fakta Kekerasan Mengerikan Terburuk Nomor Wahid

15 Mei 2016   17:53 Diperbarui: 8 Maret 2019   00:20 0 0 2 Mohon Tunggu...
Pasca Reformasi 'Kerusuhan Ambon' Merupakan Fakta Kekerasan Mengerikan Terburuk Nomor Wahid
Kota Ambon Manise

Jakarta--Perasaan kita sangat prihatin, setelah menyaksikan berbagai peristiwa yang melanda Negara Indonesia tercinta, berbagai kerusuhan itu terjadi setelah presiden Ke-2 RI, HM Soeharto mengundurkan diri dari kursi kepresidenan 21 Mei 1998.

Dalam perjalanan pasca reformasi, kita berharap pada suasana baru yang nyaman nan sejuk, juga mampu menciptakan kehidupan demokratis yang berkeadilan dan berkesejahteraan.

Eh malah yang disaksikan berbagai pergolakan yang terjadi di Indonesia Timur, OPM di Papua, dan RMS di Ambon, Maluku.

8 Bulan Terhitung (Mei 98 - Januari 99) Setelah Pak Harto mundur sebagai Presiden, Ambon Hancur. Puncak insiden pada 19 Januari 1999 bukan peristiwa yang serta merta terjadi, namun Peristiwa itu merupakan KADO Istimewa untuk RMS (Republik Maluku Selatan) sebelumnya, sudah dimulai dengan suatu Strategi matang, Pengusiran istilah BBM (Bugis Buton Makassar), Taktik ini untuk mencapai tujuan.

Tragedi Maluku tujuan maksimalnya yaitu melepaskan Maluku dari bingkai NKRI.

Semestinya, Kita menyadari bahwa konflik yang terjadi bukanlah berdasar pada perbedaan agama tetapi suatu rekayasa adu domba (political physic) para elit politik yang berhasil mengorbankan rakyat dengan cara menghasut sentimen SARA (etnis agama).

Setelah konflik massal mereda, maka muncullah kepermukaan, Separatis RMS pada puncak Perayaan Hari Keluarga Nasional (Harganas) XIV di Kota ambon 29 Juni 2007, 

Hajatan nasional yang dihadiri Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Ibu Negara bersama beberapa menteri Kabinet Indonesia Bersatu, para Gubernur, Walikota serta Bupati se-Indonesia itu tercoreng oleh ulah 29 'penari liar' yang tampil secara spontan dan sempat mengibarkan bendera RMS sebuah kelompok separatis di depan Sang Presiden.

Peristiwa idul fitri berdarah di ambon pada 19 Januari 1999 juga merupakan awal merebaknya tragedi kemanusiaan di Maluku.

Betapa tidak, Anak Negeri provinsi penghasil rempah rempah Cengkih dan Pala itu, Padahal Memiliki adat budaya persaudaraan PELA GANDONG yang erat, juga menjadi icon Bangsa Indonesia sebagai contoh kerukunan hidup antar umat berbeda agama.

Namun, konflik Horizontal yang massif itu meluluh lantahkan kehidupan masyarakat maluku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN