Mohon tunggu...
ADE IMAM JULIPAR
ADE IMAM JULIPAR Mohon Tunggu... AutoCAD Trainer

ADE IMAM JULIPAR Saat ini bekerja di salah satu perusahaan swasta yang bergerak di bidang Manufacturing dan Importer Baja sebagai seorang Staf Engineering. Pria kelahiran Pamanukan, 07 Juli 1974 ini juga sebagai seorang pengajar Software untuk desain teknik (AutoCAD) kelas malam di salah satu lembaga pendidikan komputer di kota Tangerang. Founder KOMUNITAS AUTOCAD INDONESIA yang memiliki member lebih dari 65.000 orang di seluruh Indonesia ini, sering menjadi Pembicara Seminar diberbagai Event AutoCAD. Diantaranya: 1.Pembicara Di Autodesk University Extension Indonesia 2014, Kamis, 13 November 2014 @ Le Meredien Hotel 2.Pembicara Di Autodesk Cad Camp 2015 -- 25 April 2015, @ Gedung Jica (Fpmipa) Universitas Pendidikan Indonesia Bandung 3.Pembicara Dari Indonesia Di Ajang Autodesk University Extension Asean 2015 @ Hotel MuliaSenayan- 16 September 2015 4.Pembicara Di Seminar Dan Pelatihan Nasional CAD Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta, 15 Mei 2016 5.Pembicara Di National Gathering KOMUNITAS AUTOCAD INDONESIA,Yang Bekerjasama Dengan Autodesk Dan Sinar Mas Land @ The Breeze, BSD -11 September 2016 6. . Pembicara di Seminar Dan Diskusi Umum : "Perkembangan Teknologi Precast Dan Software Serta Pengaplikasiannya Pada Bidang Kontruksi Di Indonesia" 20 Januari 2018 @ Fakultas Teknik Universitas Tama Jagakarsa –Jakarta Selatan Buku-buku hasil karyanya yang sudah diterbitkan: 1. Jurus-Jurus Sakti AutoCAD Buku 1, @ 2016 2. Jurus-Jurus Sakti AutoCAD Buku 2, @ 2017 3. Jurus-Jurus Sakti AutoCAD Buku 3, @ 2017 4. Kitab AutoCAD 2 Dimensi @ 2017 5. Kitab AutoCAD 3 Dimensi @ 2017 6. Bukan Kitab Suci @ 2018 7. Jurus-Jurus Sakti AutoCAD Buku 4, @ 2018 8. Jurus-Jurus Sakti AutoCAD Buku 5, @ 2018 Penghargaan-penghargaan yang pernah diterima: 1 . Penghargaan dari Autodesk sebagai salah satu kontributor artikel seputar AutoCAD di forum online (KOMUNITAS AUTOCAD INDONESIA) pada acara Autodesk University Extension (AUx) 2014 yang diselenggarakan oleh Autodesk Indonesia pada 18 Februari 2014 di Le Meridien Hotel Jakarta, Indonesia. 2 . Penghargaan dari Autodesk atas kontribusi dan dedikasi di forum online (KOMUNITAS AUTOCAD INDONESIA) pada acara FORUM AUTODESK INDONESIA 2018 yang diselenggarakan oleh Autodesk ASEAN pada 5 Juli 2018 di Shangri-La Hotel Jakarta, Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Game Online

15 Juni 2021   14:35 Diperbarui: 15 Juni 2021   15:40 72 3 0 Mohon Tunggu...

Oleh: Ade Imam Julipar

15 Juni 2021

Beberapa waktu yang lalu netizen sempat dihebohkan oleh sebuah pemberitaan viral tentang seorang anak SD yang membeli Voucher game senilai 800 ribu rupiah.

Dalam video itu   terlihat sebuah rekaman dari bapak anak tersebut yang sedang memarahi kasir di sebuah mini market.

"Apa kalian cari keuntungan atau kerugian, apa atau kalian mengada-ngada? Beli voucher Rp 800 ribu diperbolehkan, anak di bawah umur, kelas enam SD, berarti tidak ada menjaga privasi konsumen, dan mencari keuntungan," kata bapak yang merekam kejadian itu.

Ya, ini adalah salah satu dampak negatif dari game  yang sekarang ini sedang  melanda generasi kiwari. Generasi Z atau biasa disingkat Gen Z yang belum bekerja ini sudah kecanduan, sehingga apapun akan mereka lakukan untuk memiliki uang agar bisa melanggengkan kecanduannya.

Jika kita telisik lebih jauh lagi, bukan hanya itu dampak negatifnya. Masih banyak lagi dampak negatif lainnya. Baik secara fisik maupun psikis.

Dari segi fisik kita bisa sebut radiasi layar monitor terhadap mata yang terus menerus. Sedangkan dari segi psikis akan terjebak pada perilaku berbohong. Seperti kasus anak SD di atas.

Dalam filsafat dikenal sebuah aliran yang dinamakan Hedonisme. Hedonisme berasal dari kata hedon, sebuah kata dari bahasa Yunani yang artinya kesenangan.

Hedonisme adalah sebuah faham filsafat yang meyakini bahwa semua yang menyenangkan itu adalah baik. Dan juga sebaliknya, yang baik itu adalah yang menyenangkan.

Dari Hedonisme inilah sebetulnya pokok pangkal masalah kenapa game  marak dan membuat generasi milenial kecanduan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x