Mohon tunggu...
Ade Hidayat
Ade Hidayat Mohon Tunggu... Pembaca

Membaca buku, membaca keseharian

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

3 Bentuk Sikap Orangtua dalam Merespons Pembelajaran Tatap Muka di Masa Pandemi

21 April 2021   20:38 Diperbarui: 21 April 2021   21:29 214 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
3 Bentuk Sikap Orangtua dalam Merespons Pembelajaran Tatap Muka di Masa Pandemi
Sumber: https://www.liputan6.com/

Setelah lebih dari setahun kegiatan belajar di sekolah terpaksa dirumahkan karena pandemi, Pemerintah Indonesia melalui Kemendikbud kini mulai mengizinkan beberapa sekolah melakukan pembelajaran tatap muka, meski secara bertahap dan terbatas.

Proses yang harus ditempuh sekolah untuk melaksanakan pembelajaran tatap muka pun tidak sederhana. Disamping harus berada di zona yang relatif aman (minimal kuning), untuk dapat melaksanakan pembelajaran tatap muka, sekolah juga harus melengkapi diri dengan seperangkat alat-alat sanitizer, membagi kapasitas kelas menjadi 50% dengan sistem shift, dan mesti mengantongi surat pernyataan bermaterai yang menyatakan bahwa orang tua siswa "bersedia/tidak bersedia" buah hatinya mengikuti pembelajaran tatap muka tersebut.

Meski sekolah telah melengkapi segudang persyaratan yang tidak sederhana dan relatif "mahal" seperti di atas, sikap yang ditunjukkan orang tua siswa pun berbeda-beda dalam merespons kebijakan tersebut. Ada yang secara umum bersedia "mengembalikan" anaknya ke sekolah, namun tidak sedikit juga yang ragu, bahkan menolak.

Berikut ini beberapa sikap dari orang tua siswa dalam merespons pembelajaran tatap muka di masa pandemi:

1. Senang

https://today.line.me/id/v2/amp/article/rXqEjP
https://today.line.me/id/v2/amp/article/rXqEjP
Selama pembelajaran dialihkan ke rumah, orang tua memiliki peran ganda, yakni sebagai orang tua yang mengurusi rumah (bahkan mencari nafkah), sekaligus juga sebagai guru. Tak jarang peran ganda tersebut membuat orang tua kewalahan.

Tidak sedikit orang tua yang mengeluhkan betapa sulit mengajari anak-anak untuk memahami pelajaran.  Bahkan, untuk meminta anak-anak mengerjakan tugas saja, merupakan perkara sulit bagi sebagian orang tua.

Karena itu, dikembalikannya kegiatan belajar ke sekolah menjadi kabar gembira bagi sebagian orang tua. Sebab dengan begitu, "volume" kerja orang tua menjadi lebih ringan. Karena aktivitas belajar formal anak-anak dikembalikan kepada guru sebagai orang tua kedua di sekolah.

Selain itu, perasaan senang orang tua siswa juga disebabkan oleh indikasi akan berakhirnya masa pandemi. Dengan dibukanya sekolah, sebagian orang tua juga meyakini bahwa tak lama lagi kita akan memasuki masa normal.

2. Khawatir

https://style.tribunnews.com/amp/2020/09/27/4-zodiak-ini-gampang-khawatir-dan-takut-mengecewakan-orang-lain-termasuk-virgo
https://style.tribunnews.com/amp/2020/09/27/4-zodiak-ini-gampang-khawatir-dan-takut-mengecewakan-orang-lain-termasuk-virgo
Menunjukkan sikap khawatir umumnya terjadi pada orang tua siswa dalam merespons pembelajaran tatap muka di tengah pandemi. Nah, biasanya golongan orang tua ini terbagi menjadi dua dalam hal mengizinkan anaknya mengikuti pembelajaran tatap muka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x