Mohon tunggu...
Adam Afrixal Sinuraya
Adam Afrixal Sinuraya Mohon Tunggu... Seorang Penulis Biasa

Seorang pelajar seumur hidup. Saya ingin berbagi pemikiran dan pengalaman saya lewat berbagai hal. di kompasiana saya ingin belajar menulis lebih lanjut. https://www.adamafrixal.com

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

"Innocent Witness" Review: Putih Hati Autis

2 April 2020   21:24 Diperbarui: 2 April 2020   21:50 1141 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Innocent Witness" Review: Putih Hati Autis
diolah dari idntimes.com

Film Innocent witness (2019) Ini membuat hari peduli autis sedunia yang istimewa untukku. Sudah lumayan lama Aku pengen nonton film ini dan kebetulan karena lagi hari autis internasional, aku langsung nonton aja.

Dibuka dengan keadaan kota yang hiruk-pikuk dengan penuh kesibukan. Protagonis kita seorang pengacara yang bernama Yon son hoo (Jung Wo Sung), seorang pekerja keras yang selalu berusaha untuk melakukan yang terbaik.

channels.vlive.tv
channels.vlive.tv
Dia merawat ayahnya sendirian dan bekerja keras dan Tidak menikah. Dia menganggap dirinya tidak pantas untuk menikah karena dia masih memiliki utang dari keputusan ayahnya menjamin temannya. Ayahnya bahkan mencoba untuk mencarikan jodoh untuk anaknya. Yang aku salut dari son hoo dia tidak dendam kepada ayahnya dan tetap mencintainya.

Kisah utama dari film ini adalah konflik prinsip nilai yang dipegang son hoo ketika dia harus membela seorang terdakwa pembunuhan, dimana hanya seorang gadis autis bernama Yam Ji Woo (Kim Hyang-gi) menjadi satu satunya saksi.

Ji Woo yang memiliki autisme ini mendapatkan berbagai macam stigma dalam film. Ji woo merupakan anak yang sangat pintar, namun keadaan autisnya membuatnya dibully di sekolahan dan teman temannya. tapi di sisi lain aku juga melihat bagaimana cinta ibunya terhadap anaknya yang memiliki keadaan berbeda.

Film ini mengajak kita untuk mendalami dunia autisme. Aku belajar banyak dari film ini dan aku belajar untuk menerima perbedaan antara manusia. setiap orang memiliki keistimewaan nya masing-masing bahkan termasuk anak-anak yang autis.

en.vogue.me
en.vogue.me
Son Hoo sebenarnya seorang pengacara yang sangat kompeten. Jika dia mau, dia  mampu mengaburkan banyak fakta dan mempengaruhi alur persidangan dalam pekerjaannya sebagai pengacara. Tapi dia tak mau memiliki prinsip orangnya jujur. 

Aku suka banget karakternya Son Hoo. Nilai-nilai sebagai pengacara yang dia pegang membawanya untuk melakukan sesuatu yang benar. dedikasinya terhadap pekerjaan dan mau belajar tentang autisme hanya untuk berkomunikasi dengan Ji Woo sangat mengagumkan.

Dia tidak pantang menyerah untuk mendekati Ji Woo. Selain dia belajar tentang autisme dia juga belajar tentang dirinya sendiri. Ji woo mengingatkan tujuan utama Son Hoo menjadi  pengacara, yakni untuk menjadi orang yang baik dan membantu orang lain.

film ini eksplorasi tentang stigma yang diterima oleh penderita autis. karena keadaannya yang autis, sulit bagi orang lain untuk mempercayai kesaksian dari yam ji woo. orang-orang sekitar atau tetangga pun lebih mudah mempercayai tersangka daripada pelaku yang tidak memiliki kesehatan mental. Padahal jiwa memiliki pemikiran logis yang kuat ,pintar dan pendengaran yang sangat baik

bloggerperempuan.co.id
bloggerperempuan.co.id
film ini mengajarkan cara komunikasi khusus dan keistimewaan keistimewaan yang dimiliki oleh anak autis. persidangannya selalu berkata bahwa mereka memiliki cara berkomunikasi yang khusus hanya saja kita tidak memahaminya atau kita tidak mau memahaminya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x