Mohon tunggu...
Achmad Siddik Thoha
Achmad Siddik Thoha Mohon Tunggu... Pengajar dan Pegiat Sosial Kemanusiaan

Pengajar di USU Medan, Rimbawan, Penelusur dan Peneliti Kebakaran Hutan dan Lahan, Pengelola Komunitas Pohon Inspirasi, Perawat Komunitas Kongkrit, Aktivis Relawan Indonesia untuk Kemanusiaan dan Penulis Buku KETIKA POHON BERSUJUD. Follow @achmadsiddik

Selanjutnya

Tutup

Catatan

[Keajaiban Rezeki] Diberi Uang Orang tak Dikenal tanpa Meminta

29 Mei 2013   16:54 Diperbarui: 24 Juni 2015   12:50 0 2 0 Mohon Tunggu...
[Keajaiban Rezeki] Diberi Uang Orang tak Dikenal tanpa Meminta
1369821130606237047

[caption id="attachment_256650" align="aligncenter" width="605" caption="Rahasia Rezeki"][/caption]

Antrian ATM Bank Mandiri di Galon Minyak (SPBU) di ringroad Tanjung Sari Pasar 6 Medan cukup ramai. Pagi itu kami berenam (saya, istri dan empat anak) mengantri dengan semangat ingin menghabiskan uang gaji yang sudah menipis di pekan ke dua bulan itu.

Menjelang giliran kami, seorang dengan celana pendek yang turun dari mobil mewah masuk mengambil uang. Wah banyak sekali yang diambilnya. Anak saya yang masih masih kecil-kecil tak sabar ingin masuk ATM. Maklum diluar sumpek dan panas. Anak ketiga saya, Faruq mengetuk-ngetuk pintu kaca ATM. Dia seperti memperhatikan orang tajir yang baru menarik uangnya dari mesin itu.

“Nih, dik....” kertas merah mengkilap tertera nol 5 buah menjulur ke anak Faruq. Bapak Kaya tadi yang menjadi perhatian Faruq memberi uang Rp. 100.000 pada anak saya. Terkejut kami menyaksikan adegan cepat kilat ini.

“Terima kasih, Pak.” Jawab istri saya.

“Siapa Bapak itu ya?” bisik saya.

“Ummi kenal?” tanya saya pada istri saya.

“Gak, bi.” Jawab istri saya.

“Alhamdulillah, semoga bapak tadi dilimpahkan rezeki dan barakah hartanya.’” Doa saya dalam hati pada Bapak Dermawan itu.

Saya tersenyum mengingat momen 5 tahun lalu ketika kami masih di Medan. Rezeki memang sulit dimengerti. Dikejar seringkali lari, namun seringkali juga dalam diam, rezeki yang bahkan tidak saya usahakan datang begitu saja.

Saya tidak kenal sama sekalid engan Bapak tadi. Kami tak pernah bertemu sebelumnya. Hanya dalam hitungan detik rezeki bisa datang, berpindah dari tangan satu ke tangan lain. Allah mudah sekali membuka hati manusia untuk berbelas kasih pada sesama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x