Mohon tunggu...
Abu Syatar
Abu Syatar Mohon Tunggu...

Seorang yang tertarik akan masalah sosial dan budaya, dan mimpi nya sih ingin ikut memajukan kemajuan bangsa Indonesia yang adil dan beradab.

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi

Sandiwara Wayang yang Akhirnya Bisul itu Pecah

18 Oktober 2011   17:29 Diperbarui: 26 Juni 2015   00:47 0 0 0 Mohon Tunggu...

Setelah mendengarkan, memperhatikan, mengikuti, mengomentari, dan melihat sandiwara reshuffle yang seperti dagang wafel dengan pemain nya yang hanya hanya satu orang, dengan goal yang juga satu, yang telah berlangsung selama kurang lebih sebulan, berujung seperti orang menunggu bisul yang pecah, akhirnya tidak ada apa apanya, hanya melihat si dalang ganti pasang wayang. Sandiwara sudah berakhir ada jagoan yang tersingkir, ada pecundang yang tetap bertahan, ada rombongan kurawa yang masuk, akhir nya tidak ada apa apanya, hanya melihat satu menangis, satu ngambek, satu senang, satu sungkem. Pada akhirnya, setelah sandiwara ini berlangsung (sudah sebulan lho, kalau bikin kerupuk sebulan sudah bergudang gudang), terus akhir nya ki dalang akan memainkan wayang yang baru, kemudian apakah wayang atu bisa menari, atau loncat-loncat, atau cuma diberi tugas cari pundi pundi untuk nanti 2014, ya tinggal menunggu sekian lama lagi. Apakah sandiwara ini ada pengaruh nya kekehidupan rahayat dan masyarakat, seperti bisul, cuma dipecahin saja kemudian di bersihkan, maka rasa-rasanya rahayat akan tetap berkeliaran dengan sepeda motor nya melawan arus, dengan angkot sambil nyumbang si pengamen, dengan berdiri di perempatan menjajagan dagangan atau mengemis, sambil menunggu sawah yang kekeringan, sambil nunggu diperahu sampai gelombang laut bersahabat lagi. Lain di lapisan rahayat, di panggung sandiwara, masih ada yang bergulat, menggerutu, ketawa, karena ada padepokan yang wayangnya tetap, ada padepokan yang wayangnya tidak dipakai lagi, kejadian tersebut hanyalah ribut di panggung sandiwara tetapi tidak ada terasa apa apa di rahayat, apalagi di rahayat yang masih bingung dengan "besok makan apa". Berhentilah bersandiwara, Berhentilah mengeluh, Berhentilah mencitrakan diri, Berhentilah  mempersoalkan kontrak, Di luar sana masih banyak yang tidak tahu besok mau makan apa, Di luar sana masih banyak yang bingung kenapa tiap hari dipalak, Di luar sana masih banyak yang kebingungan kenapa tidak dapak kerjaan terus, Di luar sana masih banyak yang tertumpuk di kereta api, Berhentilah hitung hitungan angka hasil pemilu, Berhentilah hitung hitungan ongkos kampanye, Berhentilah hitung hitungan strategi , Berhentilah hitung hitungan kekayaan, Janganlah menunggu sampai Negara tetangga lebih maju, Janganlah menunggu Negara lain mengejek kita, Janganlah menunggu Negara lain mengatur kita, Janganlah menunggu Orang asing mengobrak abrik tatanan kita Karena sekaranglah saatnya bekerja untuk rahayat, Karena sekaranglah saatnya berbakti kepada bangsa dan Negara, Karena sekaranglah saatnya untuk dicatatkan dalam sejarah, Karena sekaranglah saatnya menjadi orang yang baik Ampunilah ya Allah pemimpin kami dari segala kesalahannya, Tunjukanlah ya Allah pimpinan kami ke jalan yang lurus dan benar, Bimbinglah ya Allah pimpinan kami untuk membereskan ketidak beresan, Sadarkanlah ya Allah, pimpinan kami untuk menjadi pemimpin yang benar, Sejahterakanlah ya Allah rahayat Indonesia, sesegera mungkin, Amin Ya Robbal Alamin, semoga Allah mengabulkan doa kami.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x