Mohon tunggu...
Sabri Leurima
Sabri Leurima Mohon Tunggu... Ciputat, Indonesia

Sering Dugem di Kemang Jakarta Selatan

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Melawan Rasisme Dengan Kibarkan Bintang Kejora, Aparat Jangan Lembek!

28 Agustus 2019   20:10 Diperbarui: 28 Agustus 2019   20:19 430 4 1 Mohon Tunggu...
Melawan Rasisme Dengan Kibarkan Bintang Kejora, Aparat Jangan Lembek!
Sumber: Ig Chuan

Lanjutan aksi unjuk rasa yang dilakukan teman-teman mahasiswa Papua di depan Istana Negara Jakarta diwarnai dengan pengibaran bendera Bintang Kejora.

Selain mengibarkan bendera Bintang Kejora, ratusan mahasiswa  yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Anti Rasisme, Kapitalisme, Kolonialisme, dan Militerisme ini juga turut menuntut referendum kemerdekaan bangsa Papua. 

Terlihat dilokasi puluhan aparat penegak hukum tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya bisa berdiam diri dan mengawal jalannya aksi.

Sejaun ini rangkaian aksi unjuk rasa melawan tindakan rasisme yang dilakukan TNI-Polri dan Ormas Reaksioner terhadap mahasiswa Papua di Surabaya dan Semarang masih terus terorganisir.

Hanya saja, perlawanan terhadap tindakan rasisme dilakukan dengan mengibarkan bendera berhaluan Bintang Kejora yang akan mengundang banyak kecaman.

Hal lain yang membuat masyarakat tetap melakukan aksi unjuk rasa adalah dengan diblokirnya jaringan internet di Papua dan Papua Barat oleh pemerintah pusat (Menkominfo).

Kemudian oknum penyebaran rasisme di Surabaya belum ditangkap aparat kepolisian. Mandeknya penegakan hukum akan berakibat fatal pada pemicu-pemicu gerakan aksi lainnya diberbagai kota.

Mahasiswa Papua yang ada di Pulau Jawa dan Bali juga tengah menyatakan sikap untuk kembali ke tanah asalnya bila situasi di Indonesia tidak aman untuk mereka.

Perlakuan rasisme yang diterima mahasiswa Papua menandakan Indonesia belum dewasa dalam menghargai keberagaman dan persatuan.

Kecaman Netizen
Setelah berkibarnya bendera Bintang Kejora disejumlah jalan Ibu kota Jakarta oleh mahasiswa Papua, netizen ramai mempertanyakan ketegasan penegakan hukum oleh pihak aparat.

"aparat lembek, aparat penakut, padahal jelas-jelas itu merupakan bentuk makar yang dilakukan. Masa tidak di apa-apain," kata seorang netizen yang tidak ingin disebutkan namanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN