Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : Faisal Machmud al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Mossad Selundupkan Sampel Vaksin China ke Israel, Mengapa?

27 Oktober 2020   13:23 Diperbarui: 27 Oktober 2020   13:50 180 15 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mossad Selundupkan Sampel Vaksin China ke Israel, Mengapa?
Gambar ilustrasi: Reuters. Diedit dan tambahkan oleh Penulis

Dalam sebuah diskusi persiapan Israel mengatasi pandemi virus corona yang dilaksanakan di kantor Perdana Menteri Israel di Jerussalem pada 2 Februari 2020 lalu, Benjamin Netanyahu menyampaikan sikap antusias pemerintah Israel dalam menghadapi pandemi Covid-19.

"Jika kami bekerja cepat, anggaran yang cukup dan orang-orang berbakat yang kami miliki Israel bisa jadi yang terdepan di dunia," ujar bibi mengarah pada vaksin anti- virus corona buatan Isarel. Sumber Haretz 2 Februari 2020.

Delapan bulan berlalu sudah. Kementerian kesehatan dan Institut Biologi bersama para ahli kimia, biologi, mikro biologi, insinyur epidemiologi serta ahli linkungan garda terdepan telah bekerja keras tetapi BELUM ada tanda-tanda menghasilkan vaksin yang dibanggakan, setidaknya BELUM pernah dipublikasikan.

Faktanya memang demikian, Israel belum menghasilkan vaksin anti-virus corona. Lembaga Riset Biologi atau The Israel Institute for Biological Research (IIBR) yang mendapat tanggung jawab tugas tersebut baru pada tahap persiapan demi persiapan.

Menteri Pertahanan Israel turn ke lapangan. Beny Gantz berkunjung ke laboratorium IIBR pada 25 Oktober 2020 melihat laboratorium tersebut baru pada tahap uji klinis.

Direktur IIBR, Profesor Shumuel Shapira membenarkan kondisi tersebut. "Kami sekarang memulai fase penting dalam pengembangan vaksin (yaitu) fase uji klinis," ujarnya sebagaimana dikutip dari Yeshifa World edisi 26 Oktober 2020.

Rencana uji coba tahap pertama akan dilaksanakan pada 1 Nopember 2020 terhadap 80 relawan berusia 18 - 55 tahun. Jika tidak ada kendala akan masuk pada uji coba tahap ke dua terhadap 960 relawan berusia 18 tahun.

Uji coba ke tiga akan dilakukan terhadap 30 ribu relawan. Diperkirakan pada April atau Mei 2021 nanti pemerintah Israel barulah dapat mengaprov vaksin buatan Israel yang dijuluki "BriLife" sebelum didistribusikan untuk 15 juta warga Israel dan kawasan tetangganya.

Tapi itu adalah rencana secara teoritis negara zionis tersebut. Dalam upaya percepatan menghasilkan vaksin (yang dinilai sangat lambat) tampaknya pihak militer Israel mulai ikut "turun tangan." Salah satu faktanya adalah kunjungan Menteri Pertahanan ke IIBR disebutkan di atas.

Belum selesai sampai di situ, beberapa jam lalu dan kini marak berita dunia menginformasikan bahwa intelijen Israel "Mossad" telah berhasil menyelundupkan vaksin buatan China ke Israel untuk analisa muatan apa yang terkandung di dalamnya.

Tidak jelas vaksin buatan perusahaan apa yang berhasil diselundupkan ke Israel tetapi China mengklaim ada 8 kandidat anti virus corona yang mereka teliti diantaranya vaksin Ad5 -nCov  dikembangkan oleh CanSino Biologic Ltd bekerjasama dengan bagian riset penyakit menular milik militer China.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN