Mohon tunggu...
Abanggeutanyo
Abanggeutanyo Mohon Tunggu... “Besar, ada yang lebih besar, sangat besar, terbesar super besar, mega besar dan maha besar.”

Nama : FM Al-Rasyid ---------------------------------------------------------------- Mengamati dan Diamati

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pertahanan SAA Mulai Goyah, Turki Bebaskan Saraqib

27 Februari 2020   21:47 Diperbarui: 28 Februari 2020   11:30 308 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pertahanan SAA Mulai Goyah, Turki Bebaskan Saraqib
Pasukan pemberontak dukungan Turki kuasai kota Saraqib. gambar : syriahr.com via SHOR

Sebagaimana diinformasikan pada artikel sebelumnya pada 24 Februari 2020, posisi pasukan Turki dan pasukan pemberontak dukungan Turki masih bertahan di front di depan kota Qaminas atau beberapa ratus meter dari sisi barat, utara dan timur desa Nayrab untuk merebut kota yang telah 2 kali jatuh ke tangan pasukan Suriah SAA (sejak Januari 2020).

Melalui persiapan yang matang dan dukungan "badai" artileri sangat dahsyat pasukan Turki bergerak ke arah kota Nayrab. Melalui pertempuran hampir semalam suntuk dari sore hingga pukul 7 pagi waktu setempat akhirnya kota Nayrab berhasil dikuasi pasukan Turki dan militan. 

Meski tanpa dukungan "payung" udara tetapi badai artileri Turki mampu membuat pasukan SAA mundur sedikit demi sedikit dari kawasan yang mereka kuasai lalu pasukan Turki merebut satu per satu desa skitar Nayrab dan kota Saraqib

Setelah kemenangan perdana tersebut tammpaknya Turki dan pasukan pemberontak di bawah kendali National Liberation Front (NLF) berambisi menaklukan kota strategis yang lebih besar yaitu koata Saraqib yang terletak di segi tiga emas pintu gerbang kota Idlib. 

Sejumlah drone dilepaskan untuk memantau posisi pasukan Suriah dan milisinya. Setelah melalui persiapan yang matang, akhirnya pada hari ini Kamis pukul pukul 11. 15 waktu setempatpasukan Turki menjejakkan kaki di jantung kota Saraqib. Keberhasilan itu sekaligus mengakhiri kepungan SAA terhadap tiga pos pengamat militer tambahan Turki sejak kota itu jatuh ke tangan SAA pada 12 Februari 2020 lalu.

Keberhasilan itu menambah motivasi dan semangat pasukan Turki hingga meneruskan gempuran ke arah jalan negara M5 Highway. Upaya ini berhasil meskipun baru sebatas segita tiga kota Saraqib dari timur ke selatan sepanjang 11 km. 

Selain itu keberhasilan membebaskan kepungan terhadap 3 pos pemantau juga menjadi sukses tersendiri Turki yang bersumpah tidak akan keluar dari 12 kawasan pemantau di dalam Suriah.

Pihak Rusia menolak informasi kota Saraqib telah dibebaskan oleh Tentara seraya mengirimkan informasi yang mengatakan kota itu masih di dalam kekuasaan tentara Suriah. Meski demikian laman penyedia informasi dan peta (liveuamap.com) memperlihatkan bukti beberapa kawasan sebagaimana disebut di atas telah direbut oleh pasukan Turki.

Aneka informasi yang dihimpun dari portal penyedia berita dunia NewsNow.co.uk mengirimkan aneka informasi aktual tentang keberhasilan yang dicapai pasukan Turki di front utara dan keberhasilan SAA di fron selatan. 

Keberhasilan Turki terjadi saat AS memastikan tidak akan terlibat dalam ofensif Turki di Idlib meskipun AS membantu atau mendukung dengan kata-kata. Menlu AS Pompeo menegaskan AS menolak solusi militer di Suriah. Sementara itu para Menlu Eropa meminta agar Turki dan Rusia meminta agar ke dua pihak menghentikan aksi militer di utara Suriah.

Terkait dengan itu Presiden Turki tampaknya mulai menyadari tipis harapan membawa Nato atau setidaknya AS masuk dalam kancah perang di Suriah. "Washingtoan tampaknya belum mendukung Ankara mengenai Idlib, saya akan berbicara (meminta) lagi pada Trump," ujar Erdogan seraya menambahkan Rusia mengabaikan penderitaan warga di Idlib.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x