Mohon tunggu...
Encang Zaenal Muarif
Encang Zaenal Muarif Mohon Tunggu... Guru - Guru, Penulis Lepas, Youtuber, Petani, Pebisnis Tanaman

Tak kenal maka tak sayang. Guru Bahasa Inggris di SMA Negeri 3 Banjar, Kota Banjar, Jawa Barat. Pemilik kanal YouTube Abah Alif TV dan Barokah Unik Farm. Mantan wartawan dan Redaktur Pelaksana SK Harapan Rakyat. Ketua Yayasan Al Muarif Mintarsyah sekaligus pendiri SMP Plus Darul Ihsan Sindangkasih. Kini aktif di PGRI dan diamanahi sebagai Ketua PGRI Cabang Kec. Banjar dan sekretaris YPLP PGRI Kota Banjar. Untuk menyalurkan hobi menulis, aktif menulis di berbagai media cetak dan media online. Karena seorang anak petani tulen, sangat suka bertani dan kini menjadi owner Toko Barokah Unik Tokopedia, yang menjual berbagai jenis bibit tanaman, di antaranya bibit kopi, alpukat dan lain sebagainya.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Inovasi Penggunaan Kompasiana sebagai Platform Pembelajaran

9 Januari 2024   10:18 Diperbarui: 10 Januari 2024   07:46 433
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
sumber gambar: Dokpri Encang Zaenal Muarif, siswa kelas XI.4 sedang membuat akun Kompasiana, Selasa, 9 Januari 2024

Inovasi pembelajaran adalah sebuah tuntutan yang harus dikonsep secara matang oleh seorang guru, agar kegiatan  pembelajaran yang dilakukan tidak membosankan siswa. Selain itu, pembelajaran akan lebih efektif, efisien, serta menghasilkan pengalaman belajar yang berkesan dan bermanfaat secara nyata untuk peserta didik.

Dalam hal ini, inovasi saya artikan sebagai hal baru yang belum pernah ada sebelumnya di sebuah komunitas sekolah di mana seorang guru mengajar. Seperti halnya penggunaan platform Kompasiana sebagai salah satu media pembelajaran dalam pembelajaran Bahasa Inggris.

Sebagai seorang debuter Kompasiana yang baru bergabung Januari 2024 ini, saya menganalisa bahwa platform ini cocok sekali digunakan sebagai salah satu media pembelajaran. Hari ini pun saya sudah mempraktikannya, dan luar biasa! Respon siswa sungguh di luar dugaan. Mereka sangat tertarik mengikuti kegiatan pembelajaran dan dalam beberapa hari ini, mereka sudah menjadi penulis baru di Kompasiana, meskipun masih tahap belajar tentunya.

Sekedar berbagi, langkah-langkah yang saya lakukan untuk menjadikan Kompasiana sebagai platform pembelajaran adalah sebagai berikut:

1. Meminta Siswa Membuat Akun Kompasiana

Inilah salah satu keuntungan mengajar di SMA. Menjadi guru SMA,  memudahkan saya untuk menyuruh siswa membuat akun Kompasiana, karena seluruh siswa sudah memiliki email. Mereka pun sudah tidak terlalu asing dengan yang namanya platform digital. Saat mereka diminta daftar di Kompasiana, waktu yang dihabiskan tidak lama. Mereka pun saya minta untuk saling follow akun sesama temannya, dan tidak lupa juga untuk follow akun saya, hehe.


2. Meminta Siswa untuk Membaca Artikel, Memberi Reaksi dan Komentar

Sebagai bagian dari upaya peningkatan konpetensi literasi siswa, saya meminta siswa untuk membaca artikel yang berkaitan dengan pembelajaran, dalam hal ini artikel Bahasa Inggris (karena saya mengajar Bahasa Inggris). Mereka pun diminta untuk memberikan reaksi dan komentar sebagai bagian dari implementasi apresiasi dan umpan balik. Hal ini sangat relevan dengan kurikulum merdeka, bukan?

3. Meminta Siswa untuk Membuat Artikel

Berhubung mereka masih belajar, saya menyuruh siswa untuk membuat artikel sederhana berdasarkan pengalaman mereka dalam belajar, terutama belajar Bahasa Inggris. Apa kendala yang mereka hadapi, bagaimana cara mereka mengatasinya, dan pengalaman lain yang mereka rasakan selama belajar Bahasa Inggris. Dengan membaca artikel mereka, saya semakin mudah mendiagnosa kekurangan dan kelebihan mereka selama belajar Bahasa Inggris, dan akan menjadi masukan bagi guru, treatment apa yang akan dilakukan untuk mengajar di pertemuan berikutnya. Untuk penugasan, penulisan artikel siswa sangat bermanfaat ketika kita menyuruh mereka membuat resume materi pembelajaran, memberikan umpan balik serta penugasan lainnya yang berhubungan dengan karya tulis.

Selain bermanfaat untuk meningkatkan kemampuan IT siswa, kelebihan yang diperoleh ketika menggunakan Kompasiana sebagai salah satu platform pembelajaran adalah sebagai berikut:

1. Mengantisipasi Plagiasi

Saat guru memberikan penugasan pada siswa, adalah yang tidak asing lagi jika siswa melakukan plagiasi dengan mencontek hasil pekerjaan temannya. Dengan memposting tugas mereka melalui artikel Kompasiana, saya yakin tindakan plagiasi akan bisa diminimalisir, karena admin Kompasiana pastinya memiliki fitur canggih untuk mendeteksi dan memoderasi artikel yang masuk. Dengan demikian, proses berpikir siswa ketika membuat artikel berjalan dengan natural. Mereka menulis berdasarkan apa yang mereka pikir dan rasakan, bukan berdasarkan asal mengerjakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun