Mohon tunggu...
Khrisna Pabichara
Khrisna Pabichara Mohon Tunggu... Penulis, Penyunting.

Novel terbaru: Kita, Kata, dan Cinta (Diva Press, 2019). Lakuna (Diva Press, 2021). Twitter/IG: @1bichara.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

AHY Dipolisikan, Drama Demokrat Kian Seru

14 Maret 2021   09:39 Diperbarui: 14 Maret 2021   18:16 1153 61 15 Mohon Tunggu...
Lihat foto
AHY Dipolisikan, Drama Demokrat Kian Seru
Agus Harimurti Yudhoyono (Foto: Antara/Muhammad Adimaja)

Jumat, 12/3/2021, drama Demokrat memasuki episode baru. Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono makin digoyang. Barisan kader yang ia pecat telah melaporkan dirinya ke Bareskrim Polri. Ia dituduh telah memalsukan akta pendirian Partai Demokrat.

Selagi Ketum Partai Demokrat mengambil ancang-ancang untuk mengantisipasi legalisasi hasil KLB Partai Demokrat di Deli Serdang, ia malah dipolisikan. Perseteruan kian meruncing. Kali ini memasuki babak lapor-melapor.

Tantangan "perang" dilayani oleh Darmizal dan kolega. Setelah diberhentikan secara tidak hormat selaku kader Partai Demokrat, Darmizal melaporkan AHY ke kepolisian. Salah seorang penggagas KLB Deli Serdang itu menuding AHY memalsukan akta otentik pendirian Partai Demorat.

Menurut kuasa hukum Darmizal dan kolega, Rusdiansyah, AHY secara diam-diam memasukkan nama Susilo Bambang Yudhoyono sebagai pendiri Partai Demokrat. Pencantuman nama SBY itu, syahdan, tanpa melalui mekanisme partai.

"SBY bukanlah salah seorang pendiri atau founding fathers Partai Demokrat," ujar Rudiansyah kepada jurnalis, dikutip Kompas.com, "sebab pada akta pendirian Partai Demokrat, tahun 2001, tidak ada nama SBY."

Tentu saja Rusdiansyah tidak bertangan kosong. Ia sertakan beberapa barang bukti tatkala melaporkan AHY ke Bareskrim Polri. Barang bukti itu, antara lain, AD/ART Partai Demokrat tahun 2001, AD/ART Partai Demokrat tahun 2020, dan SK Kemenkumham tahun 2020.

Berdasarkan barang bukti tersebut, Rusdiansyah menduga AHY telah memalsukan akta otentik AD/ART tentang pendiri Partai Demokrat.

Benarkah SBY bukan pendiri Partai Demokrat? Jhoni Allen Marbun, dilansir tagar.id, turut angkat suara. Ia tegaskan bahwa SBY tidak tercatat di dalam akta pendirian Partai Demokrat. Adapun Partai Demokrat didirikan oleh 99 orang. Nama SBY tidak ada di sana.

Jhoni mengatakan, "Fakta sejarah yang benar, Partai Demokrat diaktakan di notaris oleh 99 orang pendiri partai di Jakarta."

Sekum Partai Demokrat versi KLB Deli Serdang itu juga mengungkap fakta bahwa SBY baru muncul pada acara Partai Demokrat di Bogor setelah mundur sebagai anggota kabinet Megawati. Kala itu, Jhoni mengaku sebagai ketua panitia penyelenggara.

"Demi Tuhan, saya bersaksi bahwa SBY tidak berkeringat sama sekali, apalagi berdarah-darah, sebagaimana pernyataannya di berbagai kesempatan," ujar Jhoni.

Jhoni juga mengungkapkan bajwa SBY baru bergabung setelah Partai Demokrat dinyatakan lolos verifikasi oleh KPU. Pada saat itu, SBY menyetor nama istrinya, Ani Yudhoyono, sebagai wakil ketua umum, sekaligus memberikan donasi sebesar Rp100 juta.

Pada sisi lain, laman demokrat-diy.or.id melansir data yang berbeda. Pendirian Partai Demokrat bermula pada rapat di Apartemen Hilton. 12 Agustus 2001. Rapat tersebut dipimpin langsung oleh SBY.

Rapat tersebut menghasilkan tim pelaksana yang akan menggodok rencana pendirian partai. Tim itu terdiri atas (1) Vence Rumangkang, (2) Achmad Yani Wahid, (3) Achmad Kurnia, (4) Adhiyaksa Dault, (5) Baharuddin Tonti, dan (6) Shirato Syafei.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN