Mohon tunggu...
Khrisna Pabichara
Khrisna Pabichara Mohon Tunggu... Penulis, Penyunting.

Novel terbaru: Kita, Kata, dan Cinta (Diva Press, 2019).

Selanjutnya

Tutup

Viral Pilihan

Banjir, Jakarta, dan Anies Baswedan

22 Februari 2021   20:59 Diperbarui: 23 Februari 2021   04:40 1123 51 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Banjir, Jakarta, dan Anies Baswedan
Gubernur Jakarta Anies Baswedan menyapa warga Duri Kosambi yang terdampak banjir (Foto: Kompas.com/Nursita Sari)

Tiap-tiap banjir terjadi, di mana saja di belahan muka bumi, Jakarta dan Anies Baswedan terbawa-bawa. Menyebut Jakarta juga selalu bisa dihubung-hubungkan dengan banjir dan Anies Baswedan. Demikian pula apabila kita menyebut Anies Baswedan, konektivitas pikiran sering sekali terasosiasi dengan banjir dan Jakarta.

Dari sisi kehumasan, para pemikir yang selama ini berjuang mengatrol jenama (brand) Anies tentu layak bergembira. Begitu musim hujan tiba, mereka tidak usah bersusah-susah merancang program terkait penjenamaan pribadi (personal branding) Anies. Tahan diri saja, tidak lama juga warganet akan mengumandangkan nama Gubernur DKI Jakarta itu. Pendek kata, beken!

Dari sisi kepemimpinan, Jakarta dan Anies juga selalu mendapat sorotan. Tentu saja itu menjadi media publikasi besar-besaran bagi Anies Jakarta. Begitu hujan deras tiga hari beruntun terjadi di Bogor, kepemimpinan Anies segera menjadi pusat konsentrasi perbincangan. Keberhasilan dan kegagalan Anies kontan dibincangkan. Pendek kata, semuanya!

Dari sisi kemanusiaan, banjir yang terjadi di Jakarta selalu menyertakan paket terlengkap dalam hal mendapatkan atensi warga. Tidak hanya dibicarakan oleh warga Jakarta, semua orang kontan membahas Jakarta tanpa peduli sekat wilayah. Jenis obrolan pun berwarna, dari hujatan hingga ucapan penyulut semangat ada semua. Kadang saking sengitnya, kita lupa bahwa banyak korban yang membutuhkan bantuan. Pendek kata, paket lengkap!

Tiga sisi itu (banjir, Jakarta, Anis Baswedan) memang kental terlihat acapkali banjir melanda Jakarta. Malahan, banjir terjadi di Semarang saja masih menyeret-nyeret Jakarta dan Anies Baswedan. Kurang lengket apa lagi tiga kata itu di kepala warganet?

Menjadi Anies Baswedan memang tidak mudah (Foto: Kompas.com/Ryana Aryadita Umasugi)
Menjadi Anies Baswedan memang tidak mudah (Foto: Kompas.com/Ryana Aryadita Umasugi)

BANJIR. Bilamana banjir mendatangi Jakarta, semua orang bersuara. Berbeda perkaranya apabila banjir terjadi di pelosok Nusantara yang lain. Sekalipun mendapat tempat di media arusutama dan media sosial, paling banter bertahan tiga atau empat hari. Setelah itu, susut sendiri bersama susutnya air. Di Jakarta? O, bekenlah. Bisa tiga atau empat minggu masih menjadi fokus berita.

Satu hal yang mengherankan, atensi warga atas banjir selalu berbeda dalam menyikapi banjir di Jakarta dengan banjir di daerah lain. Di daerah lain, kabar yang beredar cenderung terpusat pada bagaimana menyelesaikan masalah, filantropi atau pengumpulan derma, serta simpati warga lain terhadap warga yang tertimpa bencana.

Atensi warga Indonesia terhadap banjir di Jakarta punya ciri khas tertentu. Tidak hanya kesigapan menangani bencana yang diulas, tetapi penyinyiran terhadap kinerja Anies Baswedan selalu ada. Begitu banjir tiba di Jakarta, polarisasi atensi sontak terjadi. Sebagian mengangkat-angkat Anies, sebagian lain seperti ingin menenggelamkan Anies.

Bayangkan! Hanya banjir di Jakarta yang bebas dikomentari warganet. Sesatire apa pun, bebas. Sekejam apa pun, bebas. Saringan empati warganet mendadak bolong dan koyak jikalau sudah menyangkut banjir Jakarta. Telaga raksasalah, warga leluasa bermain airlah, atau kolam renang bukan milik orang kaya lagi. Semuanya, semuanya!

Wajah Bundaran HI dari udara (Foto: Antara/Sigid Kurniawan)
Wajah Bundaran HI dari udara (Foto: Antara/Sigid Kurniawan)

JAKARTA. Bilamana jalan-jalan di Jakarta berubah fungsi menjadi aliran sungai, rupa-rupa wacana  mengudara. Dari keluhan hingga sindiran, dari pujian hingga cacian. Ke mana muaranya? Ke mana lagi kalau bukan ke arah Anies Baswedan.

Bilamana wilayah-wilayah di Jakarta berubah bentuk menjadi telaga raksasa, pelbagai komentar seketika mengudara. Guyonan satire dan sanjungan berlebihan sontak berbalas-balasan. Pihak penghujat Anies bagai mendapat angin segar untuk memuntahkan rupa-rupa cerca, para pemuja Anies bagai mendapat peluang emas untuk meluapkan pelbagai dalih pembelaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN