Gaya Pacaran yang Norak Part 2

20 Juli 2012 06:57:29 Dibaca :

Oke seperti janji gue sebelumnya, kalo gue akan ngelanjutin post’an berikutnya mengenai ‘gaya pacaran yang norak’. Bukan menjadi barang baru lagi kalo keberadaan orang orang yang sedang dimabuk asmara bisa membuat spesies jomblo makin tertekan. Kalo dilihat dalam rumus nya seperti ini,



pacaran + mesra = jomblo tersiksa



maka dari itu, tenggang rasa dalam berasmara harus tetap ditegakan. Jangan sampai hal ini bisa menjadi jurang yang sangat bersebrangan antara si jomblo dan sepasang kekasih.
namun terkadang juga gaya berpacaran yang diciptakan oleh sepasang kekasih yang ada juga terlalu berlebihan. Seperti yang gue bilang diawal, kalo yang namanya pacaran kan hanya sebatas hubungan yang nggak terikat apapun secara resmi (meskipun gaya nya udah kaya sepasang suami istri). Nah seyogya nya lah dalam menjalaninya juga nggak usah terlalu LEBAY !
menyambung tuliusan sebelumnya, ini dia, gaya pacaran yang norak ala gue, arimba sang jomblo abadi :

1. suap suapan di restoran



suatu ketika gue pernah makan direstoran cepat saji di Jakarta pusat. Waktu itu gue makan sendiri dipojok meja yang menghadap kaca. Namun pandangan gue harus tertuju pada sepasang anak SMA yang lagi makan berdua. Sebelumnya juga gue udah menyadari kalau mereka adalah sepasang kekasih (ya meskipun umurnya belum mendukung buat menjalin suatu hubungan, jajan aja masih minta sama orang tua). Hingga saat nya gue menjumpai mereka saling suap suapan. Yang cewek nyuapin cowok nya, begitupun sebaliknya. Waktu itu si cewek nyuapin kentang goreng ke si cowoknya. Sementara cowoknya nyuapin adukan semen ke ceweknya (oke yang terakhir itu gue ngarang). Sesekali si cewek ngelapin mulut cowoknya yang blepotan karna saus.
gue yang hanya bisa menyaksikan hal ini cuma bisa bilang dalam hati, ‘AKHIR JAMAN SEMAKIN DEKAT’ .
apa coba maksudnya. Emangnya tuh cowok nggak bisa ngambil makanan sendiri sampai harus disuapin. Suatu hal yang wajar Kalo emang lu pacaran sama seorang kakek kakek tua renta yang udah nggak bisa ngambil makanan sendiri. Nah ini, badan nya masih seger minta disuapin. Gue curiga, jangan jangan dibalik tubuhnya yang muda, sebenarnya dia kakek kakek yang mempunyai 17 cucu? Bisa jadi.

#tariknapas #tahan #hembuskan
#guebukanjomblo
#guesingle #ingetitu

2. Telpon telponan sampai subuh



gue punya temen, namanya dedi (aduh dedi lagi) suatu momen ketika gue menjumpai dirinya yang terus terusan nguap disepanjang kerjanya. Gue sih ngira nya, doi abis nonton bola atau ngebantuin nyokapnya ngerjain PR. Tapi disatu sisi gue semakin penasaran dan ingin mendapat kepastian atas nguapnya selama ini. gue pun memberanikan diri buat bertanya.

‘huaaaammm’ si dedi nguap lagi.

‘buset dari tadi gue perhatiin lu nguap mulu ded, emang semalem ada bola ya.’ Kata gue kira kira seperti itu.
‘enggak.’

‘oh, terus lo abis ronda gitu?’ kata gue penasaran

‘nggak juga.’

‘terus nguap mulu kenapa tuh?’ Tanya gue semakin penasaran.

‘gue abis telpon telponan sampe jam 4 mba, makanya ngantuk banget nih.’

GUBRAK!!!!
dalam hati gue mengambil kesimpulan, kalo memang pacaran diharuskan buat telpon telponan sampe jam 4 malem gitu, gue adalah orang yang paling ogah buat nyari pacar. Gila men, gue jam 12 aja uda sepet nih mata. Lantas apa dong yang mendasari orang orang yang berpacaran untuk telpon telponan sampe jam 4 subuh begitu? Apa ada semacam aturan didalam undang undang yang berbunyi, belum dianggap pacaran ketika suatu hubungan belum bisa telpon telponan sampe jam 4 subuh. Alah, gue semakin bingung. Yang pasti, ini norak bin aneh. Gue nggak bisa kebayang, kalo aja masih pacaran telpon telponan sampe jam 4 subuh begitu, gimana udah nikah? Mungkin yang gue bayangin salah satu dari mereka melakban HP nya dikuping agar bisa tetep ngobrol kapan pun dan dimana pun. Termaksud WC.

#tariknapas #tahan #hembuskan
#guebukanjomblo
#guesingle #ingetitu


3. upload foto mesra berdua dijejaring social



gue pernah ngeliat, temen facebook gue yang gue nggak kenal meng’upload sebuah foto bersama pasangannya. Gue akan menganggapnya hal ini wajar ketika foto itu hanya memasang foto yang diambil dari depan dan memasang mimic biasa layaknya foto foto keluarga. Namun yang gue liat kala itu adalah dia merapatkan kedua kepala nya, sambil sedikit mulutnya di ‘moyong-monyongin’ (gue nggak tau itu bawaan lahir apa dibuat buat) dan menunjukan tangannya masing masing menghadap kamera seolah mau memamerkan cincin yang mereka pakai.
gue udah langsung mengambil kesimpulan kalo dia memang belum nikah atau tunangan. Mengingat dari raut wajahnya juga masih kaya anak anak labil yang suka ngisep lem.
astaga. Ini maksudnya apa ! mau pamer kalo lo baru dapet hadiah cincin cincinan setelah lo membeli dua buah makanan ringan?
baru pacaran aja udah begitu, apalagi udah nikah. Mungkin dia bakal mengupload segala sesuatu yang mereka beli secara berdua. Semisal kolor?

#tariknapas #tahan #hembuskan
#guebukanjomblo
#guesingle #ingetitu

4. Pacaran ditempat gelap



akan dikatakan wajar bila hal ini dilakukan oleh orang jaman dulu. Ya you know lah ,secara jaman dulu kan emang belum ada listrik. Nah kalo sekarang, listrik udah ada, lampu dimana mana dan tempat tempat yang asik dan terang semisal mall udah menjamur dimana mana. Masih aja milih pacaran ditempat gelap.
gue kasih tau yah, pacaran ditempat gelap itu selain suasana nya mencekam karna bisa aja ada keberadaan makhluk halus nya, makhluk makhluk lain juga nggak kalah usil nya. semisal nyamuk, kecoa, tikus, kadal, iguana, komodo, anakconda, tirex…oke berlebihan.
terutama yang dua itu, nyamuk dan kecoa. Dengan ganas nya mereka akan menggangu ke intiman kalian tanpa ragu ragu. Bukan nya asik bermesraan, malah bikin tanda bentol dimana mana.
pacaran ditempat gelap itu juga norak banget. gue tau maksud kalian memilih tempat ini. Cuma asal tau aja, semakin gelap seseorang dalam memilih tempat pacaran, semakin keliatan juga tingkat financial kalian. Lagian juga emang nya ke mall atau tempat tempat yang terang harus bayar?
kalo aja orang dulu pacaran ditempat gelap karna emang belum ada listrik, trus apa jadinya orang sekarang yang pacaran ditempat gelap tapi pada kenyataannya lampu udah ada dimana mana?
gue curiga, jangan jangan penampilannya aja yang jaman sekarang, tapi pemikirannya jaman dulu.

5. Memanggil panggilan sayang sesuai dengan keadaan fisik



kalo cewek atau cowoknya agak gemuk, mungkin bakal dipanggil mbem, kalo agak kurus dipanggil uyus (maksudnya kurus), kalo agak monyong dipanggil manyund, atau kalo salah satunya agak pendek atau tinggi dipanggil oghel (maksudnya bogel) dan kung (maksudnya jangkung).
gue nggak bisa kebayang kalo salah satu pasangannya ada yang gendut, bogel, dan monyong. Mungkin gelarnya akan semakin panjang, semisal mbemoghelmanyund.

apa ini???? harus gitu ngasih gelar atau nama panggilan sesuai keadaan fisiknya. Lalu kata nya sayang, katanya cinta, kok malah secara nggak langsung menghina keadaan fisik si pasangan.

kan bentuk panggilan manja?

heloooww..panggilan manja apa? Katanya udah gede, udah boleh pacaran. Kok masih manja. Bukan nya ketika seseorang memutuskan untuk menjalin suatu hubungan harus bener bener serius tanpa ada yang manja manjaan.

kan Cuma panggilan sayang aja…



oke panggilan sayang mah boleh boleh aja, Cuma harus tau batasan nya lah. Hubungan ini kan emang Cuma sebates pacaran, nggak lebih. Kalo emang mau manggil yang begitu begituan, ntar aja, kalo emang udah nikah.

#tariknapas #tahan #hembuskan
#guebukanjomblo
#guesingle #ingetitu


oke mungkin segitu dulu yang bisa gue sampaikan disiang bolong ini. ingat, ini hanya opini gue yang suka nggak tahan kalo ngeliat hal semacam ini. selebihnya tinggal ditangan kalian, ini wajar apa nggak.
Jadi, kalo gue suka sama orang, gue lebih milih untuk melakukan apa pun yang kayaknya bisa bikin dia bahagia. Tanpa perlu mengumbar kata-kata. Menunjukan isi hati dengan perbuatan, bukan cuma lisan. Lebih suka langsung mengunjunginya di saat rindu, daripada cuma mengetikkan kalimat-kalimat sendu.

nama gue arimba noprianto, sampai ketemu dipostingan berikutnya.

by !

Arimba Noprianto

/www.arimbanoprianto.com

Calon playboy. Penghayal Propesional. Salah satu mahasiswa diperguruan tinggi yang nggak terlalu tinggi. Dan salah satu bagian dari keluarga KOMPAS GRAMEDIA yang setiap hari berjibaku menghadapi jutaan buku. *zlep*
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?