Lailatul Qadr, Muslim, dan Al-Quran

10 Agustus 2012 03:24:17 Dibaca :

Lailatul Qadr, Muslim, dan Al-Quran: Sebuah catatan ringan nan sederhana.

Dalam QS 097 Al-Qadr 1 disebutkan bahwa Al-Quran di-"turunkan" pada malam al-qadr.

Bagi penulis, lailatul Qadr memiliki kaitan yang erat dengan Al-Quran. Mereka yang "mendapati" malam al-qadr sama dengan "mendapati" Al-Quran.

Muslim yang "mendapati" Al-Quran adalah Muslim yang menjadikan Al-Quran sebagai "imam-nya". Perilaku Muslim menjadi "match" (cocok, pas, sesuai) dengan Al-Quran. Kondisi ini sama dengan kondisi Nabi Muhammad saw, kaana khuluquhu al-quran.

Dengan Al-Quran sebagai imam-nya, Muslim kemudian mampu melihat, mengetahui, dan memahami SELURUH PERINTAH/PERKARA.

Setelah tahu/kenal seluruh perintah dan perkara, ia kemudian mampu membedakan (mengelompokkan, mengklasifikasi [furqaan]). Setelah mampu membedakan, Muslim kemudian menempatkan seluruh perkara dan perintah tersebut pada tempatnya (adil) dan menegakkannya (mengeksekusi perintah, ber-taqwa).

Sekali lagi, Muslim yang mendapati malam al-qadr adalah Muslim yang sama seperti Nabi Muhammad saw, kaana khuluquhu al-quran; menunjukkan perilaku Qurani.

Muslim yang menjadikan Al-Quran sebagai "imam" bagi dirinya (nafs-nya) dalam pengertian menunjukkan perilaku Qurani, niscaya memperoleh kemuliaan, keagungan dan kehormatan (al-qadr).

Al-Qadr yang ia sandang kemudian menjadikannya Muslim yang selalu berada dalam kondisi salaam (sehat, sukses, sejahtera, selamat) HINGGA FAJAR bagi DIRINYA TERBIT.

Salam Ramadhan 1433 H

Muhammad Hamzah

/mhamzah

TERVERIFIKASI (HIJAU)

Kajian IHSAAN | Madrasah Al-Imtiyaaz | Makassar English Plus (MEP) | Al-Markaz for Khudi Enlightening Studies (MAKES) | Pesantren Modern IMMIM | Aktivasi IKHLAS | Pelatihan Shalat | Kota Makassar, Sulawesi Selatan |
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?