HIGHLIGHT

Mengapa Banyak yang Memilih Bekerja Daripada jadi Pengusaha

15 September 2012 19:22:05 Dibaca :

Mengapa Banyak yang Memilih Bekerja Daripada jadi Pengusaha

Disini penulis ingin coba menelaah dan menyadarkan
mengapa banyak rakyat Indonesia yg memilih bekerja ketimbang jadi pengusaha.

Bagaimana pola hidup rakyat Indonesia pada umumnya? yang ane liat sih begini

SD->SMP->SMA->Kuliah->Kerja->Nikah...  CAPE DECH!!!!!!!!!!!!!!!!!

Ane bingung,banyak orang mampu kuliah di PTN ternama dengan biaya puluhan juta rupiah,tapi saat lulus kerjaanya hanya beli koran buat buka rubrik lowongan kerja,atau buka www.J*bsDB.com. Padahal kalo uang kuliah nya dipake buat buka usaha,mungkin usahanya udah maju pesat.

ane coba kupas beberapa alasan umumnynya :

1. Tidak tau Usaha apa Yang Harus Dibuka
Tidak tau usaha apa yang harus dibuka
Caranya gini, jalan2 keluar,tulis 50 usaha yg ada di sekitar ente ke kertas( yg masuk dengan modal ente aja),gulung2 terus dikocok.
Nah,apa yg keluar itulah usaha ente yg cocok.

Pilihlah jenis usaha yg GAK ADA KAITANNYA dengan keahlian ente.contoh ente anak IT,jangan buka usaha komputer,buka yg laen.
alesannya kalau ente buka usaha yg bidangnya anda sukai,anda akan cenderung stuck dan tidak membuka mata ke peluang dan wawasan ke bidang yg lain.
2. Tidak Punya Modal
Tidak Punya modal
ini adalah alasan klasik sejuta umat yg paling sering menghalangi seseorang buat jadi pengusaha.Jumlah modal ini juga sebenarnya terkait dengan usaha apa yg mau dibuka.

Ane punya cerita dikit nih,ada temen ane namanya marwan, yg pengen punya usaha jualan kios martabak pakai stand kaca gitu,rencanya pingin jualan di pinggir2 indomaret or alfamart gitu.saya bilang "bagus itu,mulai saja besok kita sewa tempat dan bikin gerobaknya",analisis usaha dan proyeksi untung nya juga udah mantep,ditargetkan profit 2,3juta/bulan.dia perlu modal kira2 10jt.lalu dia bengong,sambil mikir "10 juta ane dapat dari mana mas?duit di dompet aja cuma goceng?"Karena alesan2 itulah dia selalu menunda2 niat nya sampe hari ini.

Suatu hari ada kabar buruk menimpa keluarganya,ibunya sakit keras dan butuh biaya 12.5jt untuk keperluan operasi,kalau tidak nyawanya dikawatirkan tidak selamat.Kalang kabut,tentu saja dia pusing setengah mati,mana ayahnya pun cuma PNS golongan IIA.Namun ane lihat usahanya keras,jauh lebih keras dari pada keinginannya untuk buka usaha martabak tadi.Gak nyangka,dalam waktu 8 hari,dia berhasil ngumpulin duit 14 juta,hasil dari jual motor,jual hape,jual cincin mas kimpoi,pinjem tetangga, ngutang sama temen2nya, bapaknya minjem ke koperasi tmpat dia kerja.dan gak pernah terpikirkan bagaimana cara melunasi hutangnya nanti.

Well akhirnnya ibunya selamat dan baik2 saja dan saat ini hutangnya udah lunas tuh.

Inti dari cerita ane adalah : percayalah,usaha ente untuk mengumpulkan modal saat ini MASIH JAUH DARI MAKSIMAL.
3. Tidak Punya Bakat Usaha

Tidak punya bakat usaha
"Ane kan bukan orang cina,jadi susah kalo mau buka usaha." --->hehehe,,alesan klasik..

" Ah bapak ane gak ada bakat usaha,jadi ane juga gak kan bisa"--->Nyalahin kok nyalahin bapak mu,kalo ente gak jadi pengusaha ntar anak ente juga bakal bilang gitu ke ente..

" Ah,bapak ane juga pengusaha,tapi kok gak kaya2?"--->Kesuksesan pengusaha bukan dari kaya ato miskin bung, tapi dari seberapa banyak orang yang bisa kamu hidupi dari usaha kamu.kalo gak mau kaya bapak mu ya jangan ikuti caranya lah.

ya paradigma kayak gini yg ikut serta menghalangi niatan anda,KESUKSESAN itu gak SARA bung,gak pilih2 kok asal mau usaha.

4. Terlalu banyak berpikir dan ber andai2 tanpa ada Tindakan

Terlalu banyak berpikir dan ber andai tanpa ada Tindakan
Penyakit paling parah nih."Nanti kalo ane usaha,terus bangkrut gimana donk?kan ane jadi rugi donk?istri ane tar makan apa donk?"
Coba ane balik pertanyaan nya :"Nanti kalo ane sukses dan kaya gimana donk?kan ane pusing duitnya simpen dimana?ane tar cape gonta ganti mobil tiap hari"

Ya itulah orang Indonesia,sifat dasarnya memang PESIMIS,di coba aja belom, tapi berandai2 nya udah yang jelek duluan. Ibarat judi gan,kalo ente gak pasang tarohan ente gak bakal kalah,tapi gak bakal menang juga kan?kalo ente maju,baru terbuka peluang nya.

KELEBIHAN KARYAWAN DAN PENGUSAHA

1.PEKERJA/PEGAWAI = PENUH KEPASTIAN
1.Pasti Disuruh2.
2.Pasti kena Deadline.
2.Pasti Digaji Diakhir Bulan.
3.Pasti bangun jam 6 Pagi, Pulang jam 5, bahkan bisa lebih parah lagi.
4.Pasti termasuk orang yg bikin macet pada jam 7 pagi dan jam 5 sore.
5.Pasti Dimarahi atasan kalau salah.
6.Pasti kena SP1,SP2 dan PHK kalau Macem2.
7.Pasti Gajinya gak naek2,biarpun sudah mengorbankan 80% waktu hidupnya untuk kemajuan perusahaanya.
2. PENGUSAHA/WIRASWASTA = Penuh Ketidakpastian

1.Kadang2 Nyuruh orang,kadang kerjain sendiri(itu juga kalo gak males)
2.Kadang2 pendapatannya kecil,kadang juga bisa 10x gaji PNS.tergantung usaha.
3.Kadang2 gue gajian tanggal 1,10,20 30,,ya gmana gw aja,duit2 gue sendiri.
4.Kadang2 bangun jam 10,jam 1 siang,jam 7 malem ya teserah gue,orang usaha2 gw,mau tutup juga boleh kan?
5.Kadang2 suka marahin pegawai.

Saya gak pernah mengajar kan bahwa pengusaha itu lebih enak dan bagus dari pegawai atau karyawan,bukan itu maksudnya,disini saya cuma pingin nawarin sesuatu jalan hidup yang baru dan minoritas di negri kita ini.Dua2nya adalah pekerjaan mulia kok.hanya saja yang mampu memberi lapangan pekerjaan kepada sesamanya itu lebih mulia.

Mudah2an termasuk sharing yang berguna.

Febry Iqbal Rambe

/febryiqbalrambe

website : www.onlineshop-misscha.com I pin bbm : 276D78DB/26757CB4 I sms/call : 08568877864 I
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?