Lain Dulu, Lain Sekarang

19 Maret 2012 14:55:36 Dibaca :

Oleh :  oma  Eni

Bulan  ini  kalau  lihat  di bisluit  adalah  bulan  kelahiranku  58   thn   aku  ada  didunia  ini ,cukup  lama  untuk  ukuran  rentang  waktu , aku  mengalami  beberapa  episode  mulai  masa  kanak2 ,abg ,remaja ,dewasa dan  menjelang  senja.

Tapi  yang    kuingat  adalah  masa  kanak2  sekitar  umur  8 thnlah  itu  yang  paling  berkesan  tak   ada  rasa  susah  sehari  hari  hanya  sibuk  bermain  main  dari  mulai  main  jebrag  bintang , bola  bekel, engkle, encrak, kayang, gatrik, enggrang, congklak,galah asin, petak umpet  , masak2an, sekolah2an ...... waaah pokoknya  masih  banyak  lagi  tapiii  yang  paling  asyik  adalah  nonton  filem  dibioskop  dan  berenang.

Cara  aku  nonton  filem  pastinya  gratis  tapi  itu  sudah  kami  rencanakan  sebelumnya  karena  tempat  tinggal  kami  hanya  terhalang  3  toko  dari  tempatku , bioskop "DEWI"  letaknya  sebelah  kanan    dari  rumahku  pertama  babah Cun pyau,bah E'eng, nyonya Seng Nio.

Bila  filem  diputar  berhari  hari  ( istilah  sekarang  box  office ) aku,kang Edi  dan ceu Nani kakak2ku setelah magrib pergi ke gedung  bioskop , aku  dan  kang  Edi  di depan  pintu  kelas  satu    lari2    mang  Sapri  nggak  open  lihat  aku  dan  kakakku  kejar2an  dia  sibuk  menyobek  karcis  ketika  lengah  aku  nerobos  masuk  kedalam

" Hey ..... de ! .... de !.... kok  larinya  kesitu ? "  kang  Edi  pura2  kaget ,aku didalam nyengir2  saja.

"  Ma'af   mang , mau  nyari  adikku " kang  Edi  nerobos  masuk  kedalam .

" Dasar  bocah " gumam  mang Sapri .

" Mang  permisi  aku  mau  nyari  adik2ku "  ceu  Nani  nyelonong  masuk .

" Yee ..... neng  dah  mau  maen,filmnya  mau  diputar "  mang Sapri setengah  teriak  mengimbangi  suara  nyanyian  di  speker,kakak  celingak  celinguk ..... akhirnya  kami  gabung dan  tertawa tawa .

Itu  sering  kami  lakukan  dan  mang  Sapri  sudah  nggak  pusing  lagi  oleh  tingkah  kami.

Terus  masalah  berenang  sebenarnya  jangan  ditiru  caranya, karena  ini  menyangkut  moral .....  ayah  nggak  ngeuh  akan  kelakuan  aku  ,setiap  hari  pulang  sekolah  setelah  dhuhur  berangkat lagi  untuk  pergi  sekolah  madrasah  menyusuri  sungai  cigadung  naaah .........  ini  dia,bila rombongan si Dida langsung  ke  madrasah  geng aku berenang  terus  saja  hilir  mudik  bila  dari  kejauhan si Dida cs sudah  kelihatan  kita  buru2  naik   pake  baju  luar  padahal  daleman  basah, rambut  basah  nggak  peduli  karena  saking  seringnya  aku  jadi  pandai  berenang  lho.

Bila  petang  setelah  magrib  aku dan gengku  berangkat  ngaji  ke  rumah  ustad  Zakaria sebelum  nyampe  kerumah  pak  Ustad  akan  melewati  toko  mas  Naga  babah  Ong  naaah ....... inipun jarang  nyampe  kerumah  pak  ustad  pasalnya  babah  Ong  naro  bioskop  kecil  di depan  pintu  jangankan  aku  dan  kawan2 orang2  dewasapun  banyak  yang  nonton  aneh  so'alnya , waktu  itu  disekitar  kami  baru  babah  Ong  yang  punya  tv   ......  bila  rombongan si Neneng  lewat  tandanya  sudah  selesai  ngaji akupun  ikut  pulang.

Itulah  masa  kecilku  ,sekarang  usiaku  sudah  menjelang  senja  Allhamdulillah  waktu  luangku  aku  sisihkan  mulutku  untuk  berzikir  selain  ngobrol  dan  mengunyah  makanan  dan  mataku  aku  sisihkan  untuk  membaca  Al Qur'an  selain  berdumayria ,semoga  tahun  depan  aku  masih  nulis  episode  selanjutnya .......  aamiin.

Gempol , 19  maret  2012

Oma Eni

/eni_kunaenih

TERVERIFIKASI (HIJAU)

hobi membaca
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?