Mohon tunggu...
Zaki Adriano
Zaki Adriano Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahaiswa Universitas Siliwangi

Militer

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Etika dan Perilaku Politik dalam Menghadapi Pemilu

27 November 2023   18:51 Diperbarui: 27 November 2023   18:52 199
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Etika dan perilaku politik Dalam Menghadapi Pemilu

Jelang gelaran Pemilu Serentak 2024, seluruh elemen masyarakat dihimbau agar dapat menyukseskan jalannya pemilu dengan aman dan lancar sesuai amanat Undang-Undang, salah satunya dengan menjaga kode etik pada pemilu. Kode etik dalam pemilu adalah salah satu bentuk dari etika politik.

Etika politik terkandung untuk mewujudkan pemerintahan yang bersih, efisien, dan efektif serta menumbuhkan suasana politik yang demokratis yang bercirikan keterbukaan, tanggung jawab, tanggap akan aspirasi rakyat, menghargai perbedaan, jujur dalam persaingan, kesediaan untuk menerima pendapat yang lebih benar, serta menjunjung hak tinggi asasi manusia dan keseimbangan hak dan kewajiban dalam kehidupan berbangsa (Eko Handoyo, dkk., 2016).

Pemilihan Umum (Pemilu) merupakan momen penting dalam kehidupan demokrasi dimana warga negara mempunyai hak untuk memilih pemimpinnya. Namun menjelang pemilu, etika dan perilaku politik memegang peranan yang sangat penting dalam menjaga integritas dan legitimasi proses demokrasi. Pemilihan umum (election) juga merupakan momen yang sangat penting dalam kehidupan demokrasi dimana rakyat mempunyai hak untuk menentukan kepemimpinan dan haluan negara. Dalam konteks ini, etika dan perilaku politik menjadi penting untuk menjaga integritas dan mendukung proses demokrasi.

Sistem politik mencakup prinsip-prinsip moral yang mengatur perilaku politik para pemimpin dan warga negara. Saat menghadapi pemilu, penting untuk dipahami bahwa kampanye dan hubungan politik harus didasarkan pada integritas, kejujuran, dan akuntabilitas. Berbagi informasi yang benar dan akurat, serta menghindari fitnah dan iklan palsu, adalah kunci etika politik yang baik.

Perilaku politik negara juga menjadi fokus. Mengikuti pemilu, baik melalui pemilihan umum maupun mengikuti debat politik, merupakan salah satu bentuk kewajiban sebagai warga negara. Pendekatan yang mendorong perdebatan yang beradab dan menghormati perbedaan pendapat memberikan dasar bagi keterlibatan etis dalam proses demokrasi. Hormati prinsip kesetaraan

Dalam urusan pemilu, prinsip kesetaraan harus diterapkan. Seluruh anggota, calon dan pemilih akan diperlakukan secara adil, tanpa diskriminasi. Menerima nilai kesetaraan ini akan menjadikan lingkungan politik lebih inklusif dan memberikan peluang yang sama bagi semua pihak.

Menghadapi pemilu, kritik terhadap kandidat dan kebijakan akan menumpuk. Pernyataan ketidaksetujuan harus disampaikan melalui argumentasi yang logis dan bukan melalui serangan pribadi atau upaya mengkritik lawan politik. Hal ini dapat meningkatkan kualitas dialog politik dan mengupayakan solusi yang lebih baik bagi masyarakat. pemahaman dan akuntabilitas.Transparansi dan akuntabilitas merupakan pilar penting dalam menjaga nilai-nilai politik. Kandidat harus terbuka mengenai sumber pendanaan kampanye dan tujuan kebijakan yang mereka dukung. Selain itu, setelah terpilih, para pemimpin harus bertanggung jawab atas tindakan dan keputusan mereka kepada masyarakat.

Dengan memahami dan menerapkan prinsip-prinsip politik yang benar, baik dari pihak pemimpin maupun masyarakat, maka pemilu dapat menjadi sebuah ajang yang mendukung kemajuan demokrasi. Etika dan kebenaran politik menjadi landasan yang kuat bagi pembangunan berkelanjutan di negara ini.

Hal yang ditinjau dalam mengukur Etika politik dalam menghadapi pemilu :

1. Proses pemilu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun