Mohon tunggu...
YUSUFIbrahim
YUSUFIbrahim Mohon Tunggu... Lainnya - Setidaknya saya menulis.

30 tahun bercinta dengan industri kreatif gambar dan suara di televisi, kini tiba waktunya pulang pada cinta pertama di dunia kreatif, yakni menulis. IG: @hajiyusufi

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Menyerang Tak Selamanya Berarti Menang

7 Desember 2022   03:31 Diperbarui: 8 Desember 2022   11:22 237
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Menyerang tak selamanya menang. (Photo: Screenshoot IG: fifaworldcup)

Ada yang lebih menyakitkan selain rasa sedih setelah mengalami kekalahan. Yakni merasa sial dan bodoh.

Perasaan itu semua nampaknya sedang dialami Timnas Spanyol setelah dikalahkan oleh Timnas Maroko. Dalam pertandingan babak 16 besar Piala Dunia 2022 Qatar, Selasa malam (6/12).

Bagaimana tidak sedih? Spanyol adalah penyandang  gelar juara piala dunia 2010 di Afrika Selatan.. Sementara Maroko adalah tim kuda hitam yang sering tidak diunggulkan, walau tampil cemerlang sebagai juara group di piala dunia saat ini.

Bagaimana tidak sial? Menyerang hampir sepanjang pertandingan, tak satu gol pun pemain Spanyol bukukan. Hingga akhirnya harus menyerah di babak adu pinalti oleh kiper Maroko. Tragis sekali nasib Spanyol.

"Seribuan kali passing Spanyol sia-sia oleh tiga ratusan passing pemain Maroko," kata Binder Shink, komentator SCTV, mengutip statistik FIFA.com.

Spanyol juga bagaimana tidak merasa bodoh? Menendang bola di titik pinalti tak satupun dari 4 penendang Spanyol yang berhasil mencetak gol.

Tiga diblok langsung sang kiper dan satu lagi mantul menyentuh tiang gawang. Penyesalan dan merasa bodoh pasti dialami para algojo pinalti Spanyol yang gagal. 

Sementara pemain Maroko, 3 gol berhasil merobek gawang Spanyol dari 4 yang sudah menendang. Hanya 1 pemain yang pinaltinya diblok kiper. Sebuah kegembiraan yang tiada tara. Dicatat sejarah karena Maroko untuk pertama kalinya lolos ke babak 8 besar piala dunia selama keikutsertaannya.

Bono, sang kiper Maroko menjadi bintang lapangan. Kehebatannya menangkal semua bombardir pemain Spanyol membuatnya menjadi kekasih dadakan dan idola baru penggemar sepak bola dunia dimanapun berada. 

Kecuali, tentu saja, bagi rakyat sepak bola Spanyol. Gara-gara kelihaian kiper Bono, Spanyol yang ternama dipermalukan untuk cepat pulang dari Qatar dan mengubur cita-cita Tim Matador jadi juara piala dunia sepakbola kedua kali, di jazirah Arab.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun