Mohon tunggu...
Yustisia Kristiana
Yustisia Kristiana Mohon Tunggu... Dosen - Akademisi

Mendokumentasikan catatan perjalanan dalam bentuk tulisan

Selanjutnya

Tutup

Nature Artikel Utama

Batu Angus sebagai Warisan Geologi Ternate Menuju UNESCO Global Geopark

27 Januari 2023   11:35 Diperbarui: 30 Januari 2023   09:50 1823
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Geowisata Batu Angus (sumber: Tribunternate.com/Yunita Kaunar)

Kesultanan Ternate masa lampau memiliki sejarah masyhur dalam peradaban nusantara khususnya abad pertengahan, sebagai jalur pelayaran dagang populer dan pusat rempah-rempah yang menarik banyak bangsa datang dan berniaga.

Saat ini, Kota Ternate adalah salah satu wilayah administratif dari Provinsi Maluku Utara dan pernah selama 11 tahun menjadi ibukota Provinsi tersebut (1999-2010) sebelum berpindah ke ibukotanya kini yaitu Kota Sofifi.

Sekitar 10 km dari Kota Ternate terdapat daya tarik wisata eksotik yakni hamparan bebatuan hitam yang dikenal dengan nama Batu Angus. Sesuai dengan namanya, saat berkunjung ke kawasan ini yang terlihat adalah bebatuan berwarna gelap bagaikan hangus terbakar.

Tumpukan bebatuan yang berada di kawasan Batu Angus berasal dari lahar beku yang mengarah ke laut, ini adalah fenomena geologi akibat letusan dahsyat Gunung Gamalama yang terjadi pada tahun 1673.

Gunung Gamalama nampak dari kejauhan Kota Ternate dan gunung ini termasuk dalam stratovolcano, yaitu gunung berapi yang tinggi mengerucut dan dibangun dari banyak lapisan (strata) dari lava mengeras, tephra, batu apung, dan abu vulkanik.

Wisatawan yang datang ke sini dibawa menyaksikan bentangan bebatuan hitam mulai dari kaki Gunung Gamalama sampai ke pesisir Pantai Ternate. Bentangan ini dapat dijadikan latar dokumentasi yang menarik bagi wisatawan. Wisatawan juga dapat melihat lanskap megahnya Gunung Gamalama berpadu dengan panorama indah lautan di sekitar situs.

Berfoto di situs Batu Angus (foto: dokumentasi pribadi)
Berfoto di situs Batu Angus (foto: dokumentasi pribadi)
Menuju UNESCO Global Geopark

Batu Angus menjadi bagian dari pengembangan Geopark Nasional Ternate dengan tema “Volcano and Spice Island”. Batu Angus sebagai magnet geowisata bukan hanya menyuguhkan warisan geologi namun juga flora dan fauna endemik, sehingga situs ini sangat potensial menjadi sarana edukasi. Untuk mendukung potensi tersebut, dibangunlah Museum Mini serta Pusat Informasi Geowisata Ternate.

Museum Mini dan Pusat Informasi Geowisata Ternate di Geowisata Batu Angus (foto: tangkapan layar Youtube Diskomsandi Kota Ternate)
Museum Mini dan Pusat Informasi Geowisata Ternate di Geowisata Batu Angus (foto: tangkapan layar Youtube Diskomsandi Kota Ternate)
Lantas apa sesungguhnya yang dimaksud dengan geopark?

Geopark adalah kawasan geografis dimana terdapat situs warisan geologi yang menjadi bagian dari konsep perlindungan, pendidikan, dan pembangunan berkelanjutan.

Konsep manajemen pembangunan kawasan secara berkelanjutan dilakukan dengan memaduserasikan tiga keragaman alam yaitu keragaman geologi (geodiversity), keragaman biologi (biodiversity), dan keragaman budaya (cultural diversity). Tujuan dari geopark adalah untuk melestarikan warisan bumi dan mensejahterakan masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun