Yusep Hendarsyah
Yusep Hendarsyah profesional

..................... Tetap Semangat...................

Selanjutnya

Tutup

Otomotif Pilihan

3 Alasan Memilih Mobil Murah

24 Agustus 2017   09:08 Diperbarui: 24 Agustus 2017   09:42 3832 2 1
3 Alasan Memilih Mobil Murah
Booth inilah yang saya amati paling ramai dikunjungi | Dokumentasi pribadi

Suatu saat, ketika Kanda anak sulung selesai sholat magrib, diapun berdoa tentang keinginannya agar kami diberikan rezeki agar bisa membeli mobil. Sayapun mengaminkan dengan sangat doa tersebut. Apalagi saat ini banyak produk mobil yang bisa menjadi pilihan bagi saya dan keluarga yang secara umum lebih memilih mobil berkabin luas dan nyaman semisal mobil MPV (Multi Purpose Vehicle). 

Mobil berpenumpang lebih dari empat orang ini disukai masyarakat kita, terutama saya yang memang memiliki keluarga besar baik di Tangerang, Tasikmalaya maupun keluarga istri di Palembang .Nah kebutuhan akan mobil berbudget ekonomis namun memiliki kualitas setara mobil yang sudah ada di pasaran tentu menjadi pasar sendiri bagi produsen baik yang sudah malang melintang di indonesia maupun yang baru memperkenalkan produknya di Indonesia selama dua tahun saja. Lalu apa alasan masyarakat kita memilih mobil murah yang di pamerkan dalam bursa otomotif semisal GAIKINDO  Indonesia International Auto Show 2017 di ICE BSD City yang diadakan pada tanggal 10 s.d 20 Agustus 2017 lalu? 

1. Mayoritas menganut prinsip ekonomi, ingin membeli yang murah namun berkualitas. Adakah? 

2. Saat ini sudah banyak produsen mobil yang memproduksi mobil MPV yang lega, elegan dan nyaman. Jadi pilihanya karena kualitasnya yang bisa bersaing.

3. Memilih mobil murah, namun bukan murahan siapapun pasti kepengin. Bisa dikatakan semurah murahnya mobil ya pastinya di atas harga 100 juta rupiah. Apakah harga tersebut terbilang murah? Jawabannya tergantung darimana persepsi itu dibangun.

Ketiga alasan di atas itulah yang menjadikan saya,istri dan kedua anak yang ngebet kepengin mobil datang ke GIIAS di BSD yang kebetulan dapat undangan pula dari komunitas Blogger Crony .Karena lokasi  dekat dengan rumah ya sudah kami melincur ke sana. 

Wah rame banget GIIAS-nya

Sambil menggandeng si sulung saya mencoba mencari cari lokasi beberapa booth mobil. Tampak banyak sekali yang ditawarkan dari mobil kelas eropa, amerika  hingga asia ,dari kendaraan paling besar hingga yang paling kecil. Tepat di tengah tengah Hall 6 (ICE BSD ini keseluruhan ada 10 Hall) saya pun tertarik mengikuti irama langkah kaki pengunjungnya. Seperti semut mengerubungi lima warna mobil yanh ditawarkan oleh  Pabrikan yang mobil aslinya ternyata dari Negara Tiongkok (China). 

Ada yang sekadar bertanya-tanya, berswafoto di depan,samping, dalam mobil tersebut. Sayapun melihat beberapa orang pengunjung dengan sengaja mengethk ngetuk body mobil tersebut dari ujung depan kap mobil, body samping kanan dan kiri hingga belakang mobil. Lucu memang kelihatannya. Wong mobil yang dibilang bodynya dari "kaleng kerupuk" pun laku keras, ngapain juga ngetesnya pake di ketok-ketok, memangnya takut banyak dempulannya ya?

Kayama dan Tante Uci sedang asyik bercengkrama di depan mobil|Dokumentasi pribadi
Kayama dan Tante Uci sedang asyik bercengkrama di depan mobil|Dokumentasi pribadi

Dari pengunjung pula, dan saya pun ikut latah memencet, mengetuk body mobilnya saya menganggap bodynya sudah oke kokoh dan menjamin keamanan dan kenyanan kalau ada benturan dari luar.Apalagi mobil ini juga dilengkapi oleh air bag yang menjadi nilai plus bagi saya. 

Oh iya hampir lupa, merek mobil ini ternyata bukan dari Jepang seperti yang saya sangkakan pertama kali melihatnya, rupanya mobin ini yang sering ada di iklan televisi , mobil yang dikenal dengan nama Wuling dengan varian Confero dan Confero S nya .

Sudah dua tahun berada di Indonesia dan telah diresmikan pabriknya di Cikarang Jawa Barat oleh Bapak Wakil Presiden Republik Indonesia Bapak Jusuf Kalla. Secara resmi mobil ini diluncurkan pada Tanggal 2 Agustus 2017 di Senayan City Jakarta Selatan.

Hadirnya mobil yang mengutamakan kualitas dan kenyamanan pemiliknya disertai dengan kesesuaian harga yang mayoritas diinginkan oleh  kelas menengah dan bisa jadi kelas ataspun akan berburu varian atasnya confero S tipe L karena di tipe inilah kesempurnaan sebuah mobil ditawarkan.

Si Bungsu yang biasanya tak pernah mau kalau ditinggal sendirian di dalam mobil, kali ini asik duduk di baris kursi kedua, sementara saya asik memindahkan gigi perseneling yang ternyata lagi memiliki 5 percepatan, sayangnya belum ada yang maticnya. Sambil menginjak kopling saya pindahkan operan giginya, anehnya kok terasa ringan sekali pedal koplingnya, ini berbeda dengan mobil keluarga di rumah.

Beberapa anak muda yang gantian setelah sayapun berpendapat sama "gila koplingnya enteng banget"Sambil meminta temannya untuk gantian mencobanya. Kesemua anak muda tersebut sama seperti saya terheran heran akan hal ini. 

Ah sudahlah, mungkin mobil ini didesain agar ada kenyamanan untuk pengemudinya, oleh karena alasan itu maka produk ini meski belum ada yang matic, namun bisa cocok dikemudikan oleh siapa saja termasuk kaum hawa. 

Keterbatasan waktulah yang membuat saya belum sepenuhnya puas menelisik satu demi satu fitur fitur yang tersemat di dalamnya, baru tampilan body yang lumayan kokoh disertai dengan tampilan futuristik kabin di dalamnya yang membuat betah kedua anak saya berada di dalamnya sudah menjadi indikator bahwa mobil ino cocok bagi kantong kami nantinya. Doakan Kanda dan Kayama punya mobil baru ya ! Aamiin