Mohon tunggu...
yulianto liestiono
yulianto liestiono Mohon Tunggu... perupa

Lahir di Magelang. Pendidikan terakhir ISI (Institut Seni Indonesia )Jogjakarta. Tinggal di Depok

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sopo Ngiro Lukisan Jendral Chrishnanda Dwilaksana

13 Desember 2019   23:17 Diperbarui: 13 Desember 2019   23:30 31 2 0 Mohon Tunggu...


SOPO NGIRO.

Ini ungkapan Jawa yang artinya dalam bahasa Indonesia: "siapa bisa menyangka". Dan ungkapan inilah yang dijadikan judul pameran tunggal lukisan karya Chryshnanda Dwilaksana di Galeri Cemara 6, Menteng, Jakarta Pusat, di bulan Agustus 2019 ini. 

Sekilas, tampaknya judul tersebut tidak "njamani", tidak "zaman now", atau "kurang milenial". Padahal pameran tersebut berlangsung di galeri terpandang yang banyak mengorbitkan perupa muda, sering menggelar kreativitas terbaru dari perupa senior yang tak henti mencari, sehingga memberi kontribusi positif bagi perkembangan seni rupa Indonesia.

Maklum, galeri ini milik seorang intelektual penyandang gelar profesor yang menjadi mahaguru di perguruan tinggi negeri terkemuka, dan seorang doktor penulis banyak buku filsafat, serta "penyair perempuan" terdepan dalam lembar kesusastraan Indonesia, sekaligus pejuang "kesetaraan" gender masyhur di negeri ini. Dan hingga kini masih memimpin kantor paten Biro Oktroi Rooseno. Toeti Heraty.

Pelukisnya pun tak kalah ganjilnya. Dia seorang intelektual, doktor dengan esai-esai khas yang telah dikumpulkan dalam buku-buku tebal nan tajam dalam menyoroti soal-soal sosial. Kecuali itu, sedari muda hingga hari-hari ini terus kreatif melukis, meski sehari-harinya sibuk pula menjadi bhayangkara negara sebagai jenderal.

Chryshnanda adalah seniman yang tumbuh dengan kedalaman budaya Jawa, tapi terdidik baik dalam pemikiran-pemikiran Barat modern dan global-kontemporer (yang tak lagi mendikotomikan antara yang tradisi dan yang modern). Itu semua diserapnya dan di-"manunggal'-kan dalam dirinya demi menjalani masalah-maslah nyata di hadapannya.

Meski judulnya sangat berbau tradisi, lukisan-lukisan yang digelarnya tidak lantas menunjukkan gejala-gejala visual yang lahiriah, yang wadag, misalnya dengan menonjolkan wayang kulit atau motif batik. Berbagai gaya modern pun tidak lagi dipinjamnya, dan menjadi wadag atau badan, melainkan telah disatukannya menjadi "roh". Antara yang realis, dekoratif, dan abstrak bisa diaduknya --dia memanfaatkannya di mana dia memerlukannya sebagai suatu ekspresi diri. Seperti liar tapi terkomposisi dengan pertimbangan-pertimbangan visual. 

Di dunia lalu-lintas, Chryshnanda seperti berzigzag tapi tidak membahayakan dan malah mengundang takjub. Kehidupannya sebagai polisi yang berdisiplin dan keliaran dunia kreatif estetik jadi menyatu dalam kanvas-kanvasnya. 

Kontras tapi membentuk keseimbangan yang baru. Lihatlah bagaimana Chryshnanda banyak menggunakan warna cerah yang kontras seperti merah disandingkan hijau. Dia biarkan bagaimana lelehan cat yang tampak liar tapi ternyata terkendali. Dengan ringan dia berbicara tentang berbagai renungan yang dalam nan mengalir lancar. Tidak direka-reka karena telah dihayatinya dengan baik. Dia tidak menghalus-haluskan. Tidak mengestetik-estetikkan. Tidak menggurui. Tapi "sopo ngiro" mengajak kita kembali berendah hati. Bahwa ada yang jauh di atas kita, Yang Mahakuasa, yang membuat kita hanya bisa melontarkan kata: "sopo ngiro yo".

 Sopo ngiro, siapa sangka, kalau Ahok ternyata dikalahkan  Anis dalam pemilihan Gubernur DKI. Siapa sangka Wakil Presiden Indonesia terpilih ternyata seorang kiai sepuh Ma'ruf Amin. Kita masyarakat Indonesia yang religius pasti meyakini bahwa semua itu adalah seizin Allah --khususnya kejadian yang tak terduga. Jadi "Sopo Ngiro" akan terus ada selama Tuhan dan Manusia ada. Ini adalah pilihan pemikiran yang tidak hanya pantas untuk perenungan hari ini namun juga di masa-masa yang akan datang.

Pemikiran Chryshnanda Dwilaksana dan karyanya yang dipamerkan ini tentu saja tidak serta-merta menjadi mudah diterima masyarakat seni rupa. Khususnya jika dihadapkan dengan kenyataan dunia seni rupa saat ini. Dunia seni rupa yang telah membuat kotak atau sekat dengan label kontemporer. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN