Mohon tunggu...
YUDI MASRAMID
YUDI MASRAMID Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis

Dari pekerja medis ke Asuransi dan BUMN....

Selanjutnya

Tutup

Healthy

Diungkapkan Virus Langya, Tak Perlu Khawatir?

17 Agustus 2022   05:42 Diperbarui: 17 Agustus 2022   05:47 57 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Para ilmuwan berpikir bahwa tikus adalah reservoir alami untuk virus. (Kredit gambar: Ann dan Steve Toon / Foto Alamy Stock) via livescience

 Setelah paling mematikan COVID-19  timbul monkeypox dan kini ada virus zonosis Langya..Masih di China, dimulai heboh Virus Zoonosis Langya, .

Dilaporkan 35 orang telah terinfeksi virus Langya. Menurut CDC Taiwan (Pusat Pengendalian Penyakit), virus ini menyebar dari hewan ke manusia

Wakil Direktur Jenderal CDC Chuang Zhen-hsiang mengatakan bahwa 25 spesies hewan liar dan hewan domestik telah diuji.

Hasilnya menunjukkan bahwa infeksi dari anjing, kambing, dan tikus menyebar ke manusia. 

Sedang diteliti, penyebaran manusia ke manusia, karena ini diyakini dari hewan.  Gejalanya pesakit kelelahan, demam, sakit kepala dan muntah, batuk, kehilangan nafsu makan, ketidaknyamanan otot, mual dan penurunan sel darah putih.

Sejauh ini belum ada yang meninggal akibat virus ini. 

Henipavirus Langya, juga disebut "Langya" atau "LayV,"sebenarnya  pertama kali telah terdeteksi pada 2018 pada seorang petani berusia 53 tahun yang mencari pengobatan untuk demam di sebuah rumah sakit di provinsi Shandong, Tiongkok timur laut. 

Investigasi selanjutnya, yang dilakukan antara 2018 dan 2021, mengungkapkan 34 kasus infeksi lagi di Shandong dan provinsi tetangga Henan. ( Jadi bukan baru iya)

Karena belum ada bukti penularan dari manusia ke manusia dan sebagian besar dari mereka yang terinfeksi adalah petani, para peneliti berhipotesis bahwa wabah itu mungkin akibat penularan virus dari hewan ke manusia — sebuah peristiwa yang dikenal sebagai limpahan zoonosis.

Virus yang baru diberi nama, dirinci dalam studi 4 Agustus 2022 yang diterbitkan di New England Journal of Medicine  termasuk dalam famili henipavirus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan