Mohon tunggu...
Yudi Kurniadi
Yudi Kurniadi Mohon Tunggu... Kontributor Galuh.id

Menulis sajalah. Tidak usah terlalu mikir soal bagus apa enggak, yang penting menyenangkan buat kita dan semoga bermanfaat buat yang membaca. Amin.. Here We Go!

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Sandro Tonali, Berlian Muda Dambaan Klub-klub Besar Eropa

8 April 2020   12:47 Diperbarui: 8 April 2020   13:05 58 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sandro Tonali, Berlian Muda Dambaan Klub-klub Besar Eropa
Sandro Tonali, gelandang menjanjikan dari Brescia. (Foto: bresciacalcio.it)

Gelandang muda milik Brescia, Sandro Tonali menjadi salah satu bintang yang bersinar di Serie A musim ini. Meski timnya terpuruk di papan bawah, Tonali berhasil tampil luar biasa. Bakatnya pun mulai menjadi rebutan banyak tim besar Eropa.

Pada Juli 2019, badan otoritas sepakbola Eropa (UEFA) bahkan telah terlebih dahulu menyebutkan bahwa pria berzodiak Taurus itu sebagai salah satu dari 50 pemain muda yang menjanjikan untuk ditonton untuk musim 2019-2020.

Sandro Tonali lahir di Lodi, sebuah kota di sebelah utara Italia, pada 8 Mei 2000. Sejak kecil, dia bermain untuk tim muda Piacenza. Sayangnya, pada 2012 klub tersebut bangkrut dan Tonali terpaksa angkat kaki. Setelah keluar dari Piacenza, dia bergabung dengan tim muda Brescia pada tahun yang sama.

Tonali kemudian membela tim muda Brescia dan melakoni debut di tim seniornya sekaligus di ajang profesionalnya sejak 2017, dengan total punya 76 penampilan dengan turut mencetak 6 gol, sebelum Liga Italia dihentikan akibat pandemi corona.

Performanya juga mengantarnya bisa dipanggil Timnas Italia berlaga di Kualifikasi Piala Eropa 2020. Tonali melakoni debutnya saat melawan Liechtenstein pada 16 Oktober 2019, ia diturunkan pada babak kedua, menggantikan Federico Bernardeschi.

Saat Tonali masuk, Italia yang sedang unggul 2-0 mampu mencetak tiga gol tambahan lagi. Gli Azzurri memastikan menutup laga ini dengan kemenangan 5-0.

Gaya bermain Sandro Tonali yang elegan sebagai gelandang bertahan mengingatkan banyak pihak kepada sosok Andrea Pirlo. Publik pun kemudian menjuluki sebagai The Next Andrea Pirlo. Tidak heran jika banyak klub sangat mendambakan untuk bisa memboyong pemain berusia 19 tahun tersebut.

Persamaan Tonali dengan Pirlo bukan sekadar soal posisi bermain dan bibit skill sebagai pengatur permainan, melainkan juga wajah, postur fisik dan klub pertama yang mereka bela, Brescia.

Pendek kata, Tonali adalah pemain tengah modern yang komplet. Selain itu, dia juga memiliki kelebihan dalam eksekusi bola mati. Perlu diketahui, gol semata wayang Tonali musim ini lahir lewat tendangan bebas spektakuler.

Secara spesifik Tonali menyebut Pirlo bukanlah sosok pemain favoritnya. Gelandang bernomor punggung 4 itu mengaku bahwa ia seumur hidup adalah fans AC Milan. Ia juga mengatakan bahwa Gennaro Gattuso dan Luca Modric adalah idolanya.

"Ayahku adalah Milanista, begitupun diriku yang tergila-gila pada AC Milan dan Gattuso adalah idolaku. Namun, saat ini pemain yang menginspirasi saya adalah Luka Modric. Aku berada di San Siro saat Kak membobol gawang Lazio, aku juga melihat gol Seedorf saat hadapi Chievo," ungkap Tonali saat diwawancara oleh gazzetta delo sport beberapa waktu yang lalu.

Walau Brescia kesulitan keluar dari jerat papan bawah Serie A, Tonali tetap dipantau klub-klub besar karena kemampuannya menonjol dari rekan setim. Ada Man City, Juventus, Inter Milan, Liverpool, Man United, hingga PSG. Presiden Brescia, Massimo Cellino, yang sebelumnya tak berniat menjual Tonali, tapi mungkin saja itu terjadi di musim panas nanti.

Hmmm, lalu berapa harga yang dibutuhkan untuk merekrut playmaker berbakat berusia 19 tahun itu?

"Presiden Cellino berkata dia bahkan tak ingin menjual saya untuk 300 juta euro," kata Tonali.

"Untuk sekarang, saya tidak memikirkan bursa transfer, saya hanya ingin membantu Brescia bertahan di Serie A," ujarnya merendah.

Menurut sejumlah gosip di Italia, Brescia sepertinya akan benar-benar menjual Tonali. Pasalnya, mereka membutuhkan dana untuk membangun ulang tim mereka, karena mereka kemungkinan besar akan terdegradasi ke Serie B musim depan.

Sepak terjangnya tidak diragukan lagi sebagai pemain dengan perkembangan terbesar di Serie A. Dia mungkin akan menjalani musim terakhirnya di klub Brescia. Di usianya yang baru 19 tahun, ia memiliki semua untuk pindah ke klub besar Eropa, apalagi berbagai pihak sepakat bahwa Tonali adalah salah satu gelandang terbaik di Italia.

Lantas kira-kira akan berlabuh kemana Tonali selanjutnya? Inter dan Juventus diprediksi menjadi yang terdepan untuk mendapatkan servisnya, pasalnya ia pernah mengungkapkan bahwa masih ingin berkiprah di sepakbola Italia. Tapi bisa juga ke klub favoritnya yaitu AC Milan, namun sayangnya dulu Rossoneri pernah menolak Tonali. Hmmm... semoga saja bisa mendapatkan klub yang benar-benar cocok untuk gaya mainnya dan dihargai tentunya. ***

VIDEO PILIHAN