Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama FEATURED

Sisi Lain Naturalisasi Pesepak Bola

20 Januari 2018   17:41 Diperbarui: 18 Januari 2022   14:01 3141 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto: Tribunnews.com

Dalam sebuah tim (baik klub maupun timnas), dari masa ke masa, selalu saja ada sosok pemain naturalisasi, baik yang dinaturalisasi karena faktor garis keturunan, maupun karena keinginan sendiri. Pastinya, setelah pemain bersangkutan sudah memenuhi syarat yang ditetapkan.

Fenomena naturalisasi pemain ini, misalnya terjadi di Eropa dan Asia. Di Eropa, ada Thiago Alcantara (pemain timnas Spanyol berdarah Brasil), Deco (eks pemain timnas Portugal kelahiran Brasil), atau Jerome Boateng (pemain timnas Jerman keturunan Ghana). 

Di Asia, ada sosok Alessandro Santos (eks pemain timnas Jepang kelahiran Brasil). Kebanyakan dari mereka dinaturalisasi, karena pertimbangan teknis, yakni dengan melihat kemampuan mereka.

Belakangan negara-negara Asia Tenggara juga melakukannya. Di Thailand, ada Charyl Chappuis (kelahiran Swiss), dan Robin Holm (kelahiran Swedia). 

Sementara itu, di Indonesia, ada sejumlah pemain naturalisasi, misalnya Irfan Bachdim dan Ezra Walian (Belanda), Cristian Gonzales (Uruguay), Bio Paulin (Kamerun), Victor Igbonefo dan Greg Nwokolo (Nigeria) dan Ilija Spasojevic (Montenegro).

Tapi, jika dilihat lebih jauh, terdapat perbedaan perspektif, antara kasus naturalisasi pemain di Thailand dan Indonesia. 

Pada kasus naturalisasi Holm dan Chappuis, keduanya menjadi pilar Tim Gajah Perang, kemampuan teknis yang mereka punya, diharapkan dapat meng-"upgrade" level kemampuan timnas Thailand. 

Maklum, meski merajai kawasan Asia Tenggara, timnas Thailand masih kesulitan bersaing di level Asia (apalagi dunia). Jadi, naturalisasi dipandang sebagai satu solusi cepat, untuk menyiasati lambatnya level kemajuan sepak bola di negeri itu.

Sementara itu, di Indonesia, naturalisasi pemain didasari oleh beberapa faktor, selain faktor teknis; garis keturunan (misal kasus Irfan Bachdim dan Ezra Walian), sudah lama menetap di Indonesia (Greg Nwokolo dan Victor Igbonefo), atau sudah lama menetap di Indonesia dan menikah dengan WNI (Cristian Gonzales, Ilija Spasojevic, dan Bio Paulin).

Secara teknis, keberadaan para pemain naturalisasi ini, diharapkan dapat meng-"upgrade" kualitas timnas Indonesia, yang pembinaan pemainnya masih bermasalah. Soal prestasi, targetnya masih berkutat di level ASEAN, sebagai langkah awal. 

Karena, untuk bersaing di level-level berikutnya, Tim Garuda masih sebatas bermodal potensi mentah, yang belum dibina dengan serius. Jelas, modal ini masih sangat jauh dari ideal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan