Mohon tunggu...
Muhammad Yusuf Ismail
Muhammad Yusuf Ismail Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Sosialisator Penggerak Literasi Nasional 2022

Menulis itu ibarat makanan yang terserap dalam tubuh dan menjadi energi yang dahsyat dalam bertindak, Jangan ragu-ragu untuk memberikan yang terbaik. __Tulisan mempunyai hak cipta__ Contact : 085362197826 FB : Muhammad Yusuf Ismail Ar-Rasyidi Tweeter : @ismayusuf Email : Ismailyusuf8@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Kenangan di Ampek Angkek Bukittinggi

21 Februari 2022   10:17 Diperbarui: 21 Februari 2022   10:18 411
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Penyerahan cendera mata dari camat di Aceh barat daya untuk wali nagari ankek Ampek | dokpri 

Di akhir Desember 2021 rombongan kami berkunjung ke Sumatra Barat, seperti yang telah di ceritakan sebelumnya. Salah satu diantara beberapa kabupaten yang kami adalah kabupaten Agam kecamatan Ampek Angkek, Nagari Panampuang

Agenda pertama setelah sampai disana adalah mengadakan pertemuan dengan wali nagari dan tokoh adat dan sangat luarbiasa sekali, wali nagari di Lantik sehari sebelum kami sampai disana. Berarti kami tamu perdana untuk bapak wali nagari.

Setelah pertemuan selesai ketika itu, rombongan berkunjung ke galeri bumdes "penjahit patah". Penjahit patah adalah bukan orang yang jahitnya patah atau terkilir tapi istilah jarum yang di patahkan untuk membuat mukena tarawang yang sangat luarbiasa.

Harga mukena tarawang langsung di bumdes 800.000 rupiah tetapi kalau membeli diluar harganya sampai 1.200.000 rupiah, luarbiasa bukan harga miring sampai 400.000 rupiah.

Sesampai disana kami dijamu dengan nasi terbungkus dengan daun pisang yang di asapkan, tentu wanginya bukan main apalagi rasanya. Pertama kali kami menyangka bahwa bungkusan nasi berbentuk segi 4 tidak ada isinya selain sambal, namun ada yang tersembunyi di dalam nasi yaitu telor bulat yang di goreng. Ditambahkan dengan ikan asin kering yang melengkapi cita rasa yang begitu menggoda.

*****

Saya sangat salut dengan budaya orang Melayu mampu menjadikan sesuatu yang nampak biasa menjadi sangat istimewa dalam nilai jualnya. Menjadikan sebuah hal yang sederhana mampu mengikat hati para pengunjungnya.

Terimakasih atas jamuannya saat itu, semoga semua daerah di Indonesia mampu mempertahankan segala keunikan masing-masing tanpa meninggalkan kearifan lokal yang begitu sarat nilai historisnya. (*)

(YS)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun