Mohon tunggu...
Yopi Ilhamsyah
Yopi Ilhamsyah Mohon Tunggu... Herinnering

Pemerhati Sejarah

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Penunggu Jembatan Lambaro

25 September 2020   13:02 Diperbarui: 25 September 2020   13:04 105 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penunggu Jembatan Lambaro
Jembatan Lambaro dari arah bandar udara Sultan Iskandar Muda (Dokumen Pribadi)

Di keheningan malam, saat semua orang sudah tertidur. Tiba-tiba terdengar cekikikan tawa seorang wanita. Tawa tersebut berasal dari dalam kamar sebuah rumah panggung di suatu kampung di Kabupaten Aceh Besar bagian timur laut. Sontak seluruh penghuni rumah pun terkejut. "Tawa siapa gerangan?", tanya seorang anak perempuan di rumah itu.

Seorang laki-laki keluar dari kamar di depan. Dengan tergopoh-gopoh, ia mengatakan kalau istrinya kerasukan jin. Malam itu mereka pulang larut. Sesosok makhluk memasuki tubuh istrinya saat mereka terlelap sepulang dari kampung di barat daya yang lumayan jauh. Mungkin si makhluk telah mengikuti kami sewaktu pulang dengan sepeda motor. Demikian kata laki-laki yang menjadi suami wanita itu.

Orang tua di rumah menyuruh anak laki-laki untuk memanggil tukang meurajah. Segera setelah tukang meurajah tiba. Dengan ritual islam, ia menanyakan siapa gerangan yang telah merasuki wanita ini. "Soe kah? (Siapa kamu dalam bahasa Aceh)", tanya wanita paruh baya yang berprofesi sebagai tukang meurajah di kampung.

Si wanita terus tertawa cekikikan sembari memandangi semua penghuni rumah dengan tatapan mata melotot. Wanita yang kerasukan menjawab, "nyo lon (ini aku-pen)". 

Tukang meurajah bertanya lagi dalam bahasa Aceh, "dari pat kah? (dari mana kamu-pen)". Wanita yang kerasukan menjawab "lon dari tutue Lambaro, lon matee dipoh, badan lon dicang-cang dudoe ditik lam krueng Aceh miyub tutue (aku dari Jembatan Lambaro, aku mati dibunuh, jasadku dimutilasi kemudian dibuang ke Sungai Aceh di bawah Jembatan Lambaro)". Kemudian tertawa lagi.

Krueng (Sungai) Aceh dan Pemandangan Gunung Seulawah dari Jembatan Lambaro (Dokumen Pribadi)
Krueng (Sungai) Aceh dan Pemandangan Gunung Seulawah dari Jembatan Lambaro (Dokumen Pribadi)

Semua penghuni rumah ketakutan mendengar suara bergetar mirip suara laki-laki yang keluar dari mulut wanita yang kerasukan itu disertai lengkingan tawa. Suami wanita yang kerasukan mengatakan bahwa mereka memang melewati Jembatan Lambaro.

Jembatan Lambaro, demikian masyarakat menyebut Jembatan yang berlokasi di kampung Lambaro sekitar 5 kilometer di tenggara Kota Banda Aceh. Jembatan ini menghubungkan kampung Lambaro dengan kampung Siron. Jembatan ini juga menyeberangi pengguna jalan menuju bandar udara Sultan Iskandar Muda di timur. 

Di bawah jembatan mengalir Krueng (sungai-pen) Aceh yang berhulu di Gunung Seulawah di tenggara. Kini jembatan ini telah dibangun dua ruas jalan terpisah. Tidak jauh di ujung barat jembatan dijumpai bundaran yang terhubung ke Jalan Raya Banda Aceh-Medan. Sementara tidak jauh di timur (kira-kira 200 meter) di pinggir jalan raya Bandar Udara Internasional Sultan Iskandar Muda (SIM) ditemukan kuburan masal puluhan ribu korban Tsunami 2004.  

Dahulu, jembatan sepanjang 150 meter ini masih berupa sebuah jembatan kecil dengan jalur yang saling berpapasan. Dengan letaknya yang berada di luar Kota Banda Aceh, kala malam tiba, hanya sedikit lampu jalan menerangi jembatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x