Mohon tunggu...
Yon Bayu
Yon Bayu Mohon Tunggu... Penulis - memaknai peristiwa dari sudut pandang berbeda | menolak kampanye kebencian atas nama agama

memaknai peristiwa dari sudut pandang berbeda | menolak kampanye kebencian atas nama agama

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Artikel Utama

Arti Kompasianer of The Year bagi Saya

25 November 2023   23:18 Diperbarui: 26 November 2023   14:15 959
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Numpang nampang sejenak. Foto: Dokpri

SURPRISE! Saya tentu tidak menyangka akan mendapat penghargaan "Kompasianer of The Year 2023" pada ajang Kompasianival 2023 dengan tema Sustaination dan Lestari yang digelar di Bentara Budaya, Jakarta, Sabtu 25 November 2023.  

Seperti dikatakan Kompasinaer of The Year 2022 Andri Mastiyanto, peraih Kompasianer of The Year merupakan rahasia Illahi (dan admin) jadi memang tidak terduga sebelumnya.   

Tetapi jujur, ada masa di mana saya punya keyakinan suatu saat akan mendapatkannya. Sebelum menguraikan alasannya, terlebih dulu saya ingin mengucapkan terima kasih secara pribadi kepada punggawa Kompasiana. Sebab pemilihan Kompasianer of The Year menjadi hak prerogatif pengelola Kompasiana berdasar ragam pertimbangan.

Meski demikian pastinya ada poin terkait interaksi sosok yang dinominasikan sebagai Kompasianer of The Year dengan Kompasianer secara umum. Rasanya tidak mungkin peraih Kompasianer of The Year merupakan sosok yang "tidak dikenal". Para peraih penghargaan ini sebelumnya, sepanjang yang saya tahu, adalah sosok-sosok yang hangat dan humble.

Oleh karenanya saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada teman-teman sesama Kompasianer yang tetap mau berinteraksi dengan hangat dan ceria meski kita sering berbeda pendapat terkait isu-isu politik yang menjadi basis tulisan saya.

Ada rasa bangga ketika kita bisa tetap ngopi bersama meski ada guruh dalam pikiran akibat beda pilihan politik. Pada titik ini sesungguhnya kita sedang belajar memberi garis tegas, bahwa hubungan pertemanan tidak boleh dikalahkan oleh posisi kaki. Kita harus berani memberi ruang terhadap perbedaan pemikiran dan pendapat.

Mudah diucapkan, tetapi banyak di antara kita yang gagal mempraktekkan. Oleh karenanya saya bangga ketika teman-teman bisa melakukannya. Dari sinilah awal timbulnya keyakinan jika suatu saat saya bisa berdiri di podium Kompasianival sebagai peraih penghargaan Kompasianer of The Year.

Alasan lainnya, saya meyakini dan membuktikan sendiri, Kompasiana tidak pernah membeda-bedakan anggotanya atas dasar isi tulisan. Bahwa tulisan di kanal politik dikurasi dengan rentang waktu yang kadang bikin kesal, tetapi ketentuan ini berlaku umum untuk semua tulisan politik, tidak dibedakan berdasar isi tulisan dan preferensi politik penulisnya.

Dengan fakta itu, jika saya belum bisa meraih penghargaan Kompasianer of The Year seperti keyakinan saya, bukan karena muatan politik tulisan-tulisan saya yang mungkin berbeda dengan preferensi admin. Tetapi lebih pada kekurangan saya pada poin keaktifan, interaksi dan kontribusi.

Artinya, bagi Kompasianer yang secara kualitas tulisannya sudah baik, sudah sering dijadikan Artikel Utama, harus semakin aktif berkontribusi dan berinteraksi dengan sesama Kompasianer. Setelah itu, bolehlah mulai berharap mendapat penghargaan Kompasianer of The Year di masa mendatang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun