Ya Yat
Ya Yat Blogger

Penyuka MotoGP, fans berat Valentino Rossi, sedang belajar menulis tentang banyak hal, Kompasianer of The Year 2016, bisa colek saya di twitter @daffana, IG @da_ffana, steller @daffana, FB Ya Yat, fanpage di @daffanafanpage atau email yatya46@gmail.com, blog saya yang lain di www.daffana.com

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup headline

Desainer Indonesia Pamer Karya di Malaysia Fashion Week 2016

5 November 2016   22:20 Diperbarui: 6 November 2016   03:15 406 2 0
Desainer Indonesia Pamer Karya di Malaysia Fashion Week 2016
Koleksi mbak Lenny Agustin (dok.mbak wawa)

Malaysia Fashion Week 2016 memasuki hari terakhir, 5 November 2016. Ajang fashion Malaysia yang dihadiri buyer dan seller lokal dan internasional ini mendapat sambutan bagus dari peminat fashion. MFW 2016 bukan hanya menjual produk fashion dan aneka perawatan tubuh serta perhiasan, tapi juga ada gelaran fashion show. Kalau ada acara fashion week saya selalu suka menonton fashion show. Baju-baju rancangan para desainer diperagakan oleh para model di catwalk.. saya suka melihatnya.

MFW 2016 juga dihadiri oleh desainer dari Indonesia. Hanny Lovely dan Feisha Moslem adalah dua brand Indonesia yang punya booth di MFW 2016. Mbak Hanny punya kesempatan memamerkan dua bajunya di fashion show. Selain itu ada mbak Nuniek Mawardi, mbak Irna Mutiara dan mbak Anggia yang dapet kesempatan memamerkan bajunya di fashion show. Tapi mbak Nuniek, mbak Irna Mutiara dan mbak Anggia tidak punya booth di MFW 2016.

Karya mbak Hanni Hananto (Dok.mbak wawa)
Karya mbak Hanni Hananto (Dok.mbak wawa)
Saya sempat berbincang dengan mbak Nuniek Mawardi. Sebagai desainer Indonesia senior, mbak Nuniek Mawardi ikutan dalam tim penyusun trend tahun 2017.. trend forcasting disebutnya. Warna-warna trend itu adalah Digitarian, Vigilant, Cryptick dan Archean. Nah baju yang tadi ada di fashion show mbak Nuniek adalah baju dengan warna-warna Digitarian, warna yang cenderung hijau dan coklat yang soft. Baju-baju di fashion show tadi adalah baju yang khusus dibuat mbak Nuniek untuk Malaysia Fashion Week 2016.

Baju rancangan mbak Nuniek berkonsep unsur khas Indonesia yaitu batik tulis dan dipadukan dengan quilting dan terinspirasi oleh mesin ketik. Proses satu baju memakan waktu sekitar 3 hari.

Model baju boleh modern tapi jangan meninggalkan unsur lokal kata mbak Nuniek. Warna-warna bajunya cenderung berwarna pastel tapi dipadukan dengan warna hitam mencerminkan bahwa warna pastel bisa kuat kalo dipadukan dengan hitam, menghasilkan komposisi warna yang tidak biasa.

karya mbak Nuniek Mawardi (dok.mba wawa)
karya mbak Nuniek Mawardi (dok.mba wawa)
Indonesia punya gaya busana sendiri, salah satunya selendang. Selendang nggak harus panjang tapi pendek pun bisa, untuk memberi kesan modern. Rancangan baju mbak Nuniek tadi juga menggunakan selendang. Pasar terbesar mbak Nuniek masih pasar Indonesia, untuk Malaysia sekarang mbak Nuniek baru membuka jalan saja. Mumpung diundang untuk ber fashion show di Malaysia maka mbak Nuniek mengambil kesempatan ini untuk mempromosikan bajunya.

Mbak Nuniek melihat kesempatan untuk berpromosi di ajang fashion Internasional seperti Malaysia Fashion Week semestinya digunakan dengan sebaiknya. Promosikan baju-baju yang mencerminkan budaya lokal Indonesia. Indonesia punya banyak sekali ajang fashion tapi masih kurang menarik buyer International.

Saya melihat di MFW 2016 ini buyer Internasional memberi atensi luar biasa dan Malaysia menyambut buyer Internasional dengan baik. Setelah fashion show, buyer Internasional diberikan waktu untuk menemui para desainer yang tadi memamerkan karyanya. Bincang-bincang dan berlanjut dengan kerjasama biasanya.

Koleksi mbak Nuniek Mawardi (dok.mbak wawa)
Koleksi mbak Nuniek Mawardi (dok.mbak wawa)
Kemarin mbak Lenny Agustin juga dapat kesempatan memamerkan karyanya di fashion show. Baju rancangan mbak Lenny Agustin sangat unik karena terinspirasi dari kuda lumping. Di dominasi wara merah, biru dan merah muda, baju karya mbak Lenny Agustin terlihat sangat khas.

Untuk lebih membuat unik, di kaki para model dihias dengan lonceng kecil yang berbunyi kalo para model berjalan. Ada lagi mbak Hanny Hananto yang ikut fashion show juga. Mbak Hanny Hananto memilih motif etnik garis-garis coklat dan hitam untuk koleksinya.

Sementara mbak Anggia yang punya brand Anggia handmade memamerkan baju dengan warna pink soft dan simple ready to wear. Mbak Anggia ini juga ikutan di Jakarta Fashion Show kemarin, tapi di ajang itu mbak Anggia memamerkan baju style cocktail. Mbak Anggia ini punya prestasi oke lho.. ia sudah tanda tangan kontrak dengan Malaysia dan baju-bajunya akan dijual di Modest Style Malaysia yang baru di launching kemarin.

Koleksi mbak Anggia (dok.mbak wawa)
Koleksi mbak Anggia (dok.mbak wawa)
Mbak Anggia sebenernya concern di outer dan coat. Ada buyer Canada yang sudah tandatangan kontrak untuk membeli 2000 potong baju buatan Anggia Handmade. Juga ada fashion blogger Paris yang membeli baju mbak Anggia juga dan yang lebih kerennya lagi, buyer Internasional minta agar label Indonesia tetep nempel di bajunya. Untuk Malaysia Fashion Week mbak Anggia menilai bahwa fashion di Mapaysia baru tumbuh tapi mereka belajar terus. Keuntungan Malaysia adalah dekat dengan Singapura dan menjadi negara transit sehingga kesempatan mengundang buyer internasional lebih besar.  

Keberhasilan dalam berpromosi dialami oleh mbak Hanny yang punya brand Hanny Lovely. Tahun lalu ia ikut Malaysia Fashion Week juga dan tahun ini ia ikut lagi. Menurut mbak Hanny, peluang mendapatkan buyer Internasional sangat besar di ini. Mbak Hanny berhasil menjalin kerjasama dengan buyer Internasional. Senada dengan yang dialami mbak Heffa Susanty pemilik brand Heffa dan mbak Dessy dari brand Feisha Moslem.

koleksi mbak hanny lovely (dok.mbak wawa)
koleksi mbak hanny lovely (dok.mbak wawa)
Acara Malaysia Fashion Week 2016 ditutup dengan acara Mercedes Benz Stylo Awards yaitu ajang pemberian penghargaan pada para exhibitor dan designer yang mengikuti Malaysia Fashion Week 2016. Nah di acara ini ada fashion show lagi dengan desainer top yang koleksinya keren-keren. Desainer Indonesia, mbak Irma Mutiara dapet kesempatan emas tampil di fashion show ini bersama para desainer kelas dunia. 

Mbak Irma Mutiara dengan brand Irma LaPerle memamerkan busana muslim modern dengan bahan ringan yang melambai menyentuh lantai. Anggun dan sangat cantik serta sangat syar'i karena tidak memamerkan lekuk tubuh. Warna-warna untuk koleksi mbak Irma adalah pastel pink dan beige. Melihat karya para desainer ini mestinya kita patur berbangga karena Indonesia karya fashionnya tidak kalah dengan dunia Internasional.

karya mbak Irna Mutiara (dok.yayat)
karya mbak Irna Mutiara (dok.yayat)

Note: Ditulis juga di daffana