Mohon tunggu...
Yanuar Rahmadan
Yanuar Rahmadan Mohon Tunggu... Ilmuwan - European Studies major | International Relations enthusiast | Full-time Postgrad Student | Part-time Solo Traveller

Currently living in Aarhus, Denmark | Bekasi homebased | Alumni of Brawijaya University '14

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Mahasiswa Indonesia di Tengah Pandemi Covid-19 di Denmark

13 Mei 2020   23:16 Diperbarui: 14 Mei 2020   02:07 205 0 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Tepat di 20 Ramadhan, 13 Mei 2020, 2 bulan pasca pemerintah Denmark menginstruksikan seluruh pegawai di sektor publik untuk mulai memberlakukan Work from Home (WFH). 

Hal ini tentu juga berlaku bagi seluruh jajaran pengajar maupun staff administrasi di Universitas serta sekolah dasar hingga menengah, sehingga proses belajar mengajar pun praktis ikut diliburkan. 

Lebih lanjut, terhitung mulai 14 Maret 2020 pemerintah Denmark melakukan penutupan perbatasan menyusul total penambahan 127 kasus positif COVID-19 baru, menjadi 801 kasus.

Denmark merupakan salah satu negara dengan respon tercepat dalam melakukan lockdown dan menginstruksikan warganya untuk melakukan physical distancing. Hal ini guna menurunkan kurva kasus positif (flatten the curve) untuk mengurangi beban rumah sakit di Denmark akibat menumpuknya jumlah pasien. Selain itu, pemerintah Denmark juga melakukan pengecekan melalui rapid test secara masif terhadap 6.000 orang per harinya.

Berdasarkan data dari Sundhedsstyrelsen (Danish Health Authority) per tanggal 13 Mei 2020 diperoleh data sebagai berikut:

People tested/jumlah orang diuji: 345,712

Confirmed cases/kasus positif: 10,667
Recovered/sembuh: 8,663
Death/meninggal: 533
Case fatality/tingkat fatalitas: 5.0%

Sumber: sst.dk

Dari data di atas, Denmark dinilai banyak pihak menjadi salah satu negara yang sukses dalam melakukan langkah pencegahan penyebaran virus corona, dibandingkan negara lain yang "terlambat" dalam melakukan pengambilan kebijakan publik.

Lalu, gimana sih rasanya hidup jadi mahasiswa perantauan di tengah kondisi lockdown dan physical distancing?

Selayaknya kebanyakan orang, penulis merasa bahagia pada satu hingga dua minggu awal dilakukan physical distancing ini, terlebih seluruh kegiatan perkuliahan dialihkan melalui sistem daring (online teaching/studying), yang selanjutkan akan penulis sebut sebagai Study From Home (SFH).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan