Mohon tunggu...
Yanti Sriyulianti
Yanti Sriyulianti Mohon Tunggu... Berbagilah Maka Kamu Abadi

Ibu dari 3 anak yang sudah beranjak dewasa, aktif menggiatkan kampanye dan advokasi Hak Atas Pendidikan dan Perlindungan Anak bersama Sigap Kerlip Indonesia, Gerakan Indonesia Pintar, Fasilitator Nasional Sekolah Ramah Anak, Kultur Metamorfosa, Sandi KerLiP Institute, Rumah KerLiP, dan Perkumpulan Keluarga Peduli Pendidikan di Indonesia sejak 1999. Senang berjejaring di KPB, Planas PRB, Seknas SPAB, Sejajar, dan Semarak Indonesia Maju. Senang mengobrol dan menulis bersama perempuan tangguh di OPEreT.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Memulai Pendampingan "KUAT" di Dago CFD

1 September 2019   17:00 Diperbarui: 1 September 2019   19:09 35 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memulai Pendampingan "KUAT" di Dago CFD
Perjumpaan yang begitu mengesankan. Awal yang baik bagi anak tangguh yang sudah pandai berbahasa Inggris ini. (Foto Pribadi)

Hari pertama tahun baru hijriyah 1441 H membawa berkah dengan dimulainya pendampingan Falah, Anak Tangguh peserta program KUAT oleh Fitry dan Allisa.  Saya memprakarsai KUAT akronim dari Keluarga Asuh Untuk Anak Tangguh sebagai pembina Yayasan Sigap KerLiP Indonesia setelah menerima mandat dari Fe atas nama  keluarga asuh dari 388. 

Antusiasme Falah terlihat saat ia menghubungi saya semalam menanyakan rencana kegiatan perdananya. Jalan pagi menuju Dago CFD menggantikan rencana pembinaan perdana di rumah bu Nia Kurniati. 

"Halo, I'm Yusuf from Turkey. Do you speak english?" Kata anak muda berambut kuning kepada kami. Saat itu kami berempat tengah asyik duduk di seberang SMANSA Dago. Event CFD baru saja usai. Kendaraan mulai memenuhi jalan Dago. Fitry dan saya berupaya menelusuri minat Falah dan mendiskusikan rencana kegiatan untuk mengasah kemampuan berpikir peduli, kreatif, dan kritis Falah. 

Jawaban Fitry dalam bahasa Inggris yang fasih membuka obrolan seru kami dengan Yusuf, anak muda dari Turki tersebut dan teman-temannya. 

Menyiapkan Calon Ecosocpreneur Muda

"Kelihatannya ruangan ini bisa dibersihkan untuk sekretariat gerakan KUAT, ya Pak. Kami akan mengajak para pebisnis di Jakarta menjadi keluarga asuh bagi anak-anak tangguh yang kami jaring melalui Komunitas Literasi Sejarah (Kolase) Bangsa, "ujar saya sambil memotret beberapa bagian kantor Binar Pustaka di Jakarta Timur kepada Pak Kasiman.

Foto 1. Anak-anak yatim gembira bermain dan belajar di Bandung Champion City dengan dukungan keluarga asuh dari sahabat-sahabat Sigap KerLiP di Jabar. (Foto Pribadi)
Foto 1. Anak-anak yatim gembira bermain dan belajar di Bandung Champion City dengan dukungan keluarga asuh dari sahabat-sahabat Sigap KerLiP di Jabar. (Foto Pribadi)
Kami mulai gerakan KUAT dengan menjaring 20 anak yatim dan dhuafa melalui kegiatan Gembira di Hari Anak. Sebanyak 20 anak asuh dari Padasuka bersama 5 pengasuh mereka menikmati wahana bermain keluarga di Bandung Champion City. 

Bu Nia Kurniati dan saya  menerima titipan dari 4 donatur untuk membeli tiket masuk BCC dan makan siang anak-anak. 

Komunikasi  saya dengan ketua umum Aliansi Relawan Jokowi (ARJ).yang menargetkan bisa menyantuni sejuta anak yatim di berbagai daerah mulai menampakkan hasil. Saya berusaha menghubungkan ARJ dengan 950 ribu an anak yatim penerima KIP 2018.demgan harapan mendapatkan 200 anak tangguh di berbagai daerah.

Bagaimana kami menyiapkan para calon ecosocpreneur muda melalui gerakan KUAT?

Tahap pertama, kami menjaring 20.000 pelajar yatim dan dhuafa  untuk berikrar Saya Pelajar Anti Kekerasan dan Cinta Tanah Air atau SPeAKnACT melalui berbagai pihak. Tahapan berikutnya kami kemas dalam infografis ini

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x