Mohon tunggu...
Syarif Dhanurendra
Syarif Dhanurendra Mohon Tunggu... Jurnalis - www.caksyarif.my.id

Pura-pura jadi Penulis

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Pertanian dalam Society 5.0

22 Juni 2022   12:08 Diperbarui: 24 Juni 2022   11:49 576 26 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pertanian dalam Society 5.0. Melihat topik pilihan yang tadi malam naik, saya teringat catatan kecil yang belum sempat dipublikasikan. Tulisan ini menyangkut tiga hal: bonus demografi, tradisi bertani, dan jangan tua sebelum kaya. Ketiga hal ini saling terkait, karena data yang ada di lapangan menunjukkan hal demikian.

Krisis ekologis telah mulai didengungkan para ilmuan 1,5 dekade terakhir. Salah satu tulisan yang mengabarkan ekologi manusia tidak lagi baik-baik aja merupakan tulisan dari David Wallace-Wells yang bertajuk Bumi Yang Tidak Bisa Ditempati.

Tulisan ini terbit untuk menguraikan keadaan ekologis yang terus menjadi kurang baik akibat brutalnya revolusi industri. Kala permasalahan tersebut belum teratasi seluruhnya, timbul bencana kesehatan ialah pandemi virus corona.

Pandemi mulai menyebar semenjak Maret 2020, kini sudah 2 tahun pandemi berjalan. Walau pun hari ini sudah mulai membaik. Waktu yang kurang produktif sepanjang masa pandemi tersebut menimbulkan ancaman krisis di depan mata. Krisis yang disebabkan oleh pandemi pasti krisis kesehatan yang berdampak pada krisis pangan.

Krisis pangan pasti bisa terus menjadi merendahkan kesehatan manusia. Meningkatkan pemahaman buat kemandirian pangan pada generasi muda sangat diperlukan. Bersumber pada informasi dari Badan Pusat Statistik (BPS) pada 2020- 2030, Indonesia hadapi bonus demografi. 

Jumlah penduduk umur kanak-kanak serta umur muda lebih banyak. Kemampuan ini wajib dioptimalkan buat menanggulangi 2 kasus kritis tadi. Bila tidak dimanfaatkan, hingga bonus demografi cuma jadi kalangan rebahan yang sama sekali tidak produktif sampai merugikan warga.

Generasi yang lahir pasca 2000 an ialah generasi yang akrab dengan gawai. Ini merupakan kemampuan SDM Indonesia yang tidak dipunyai negeri lain. Mayumi Fukuyama, periset Jepang pada 2016 menciptakan penemuan kalau Jepang lagi mengalami masalah kependudukan. Di negeri tersebut, penduduk umur produktif mulai menyusut serta tingkatan nartalitas rendah.

Bercermin dari Jepang, Indonesia sepatutnya sanggup menggunakan bonus demografi yang dimilikinya. Kemampuan sumber energi manusia lewat bonus demografi nyatanya pula disokong oleh keberadaan sumber energi alam Indonesia yang kaya raya, terlebih pada zona pertanian

Menyatukan kemampuan sumber daya alam serta sumber daya manusia Indonesia wajib lekas dicoba buat menanggulangi ancaman krisis pangan. Jembatan buat menyatukan kemampuan kedua sumber energi tersebut merupakan pertanian.

Pertanian dalam Society 5.0

Foto: Freepik.com
Foto: Freepik.com

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan